LMN: Bab 3

Keesokan paginya, aku bangun pada jam 8.30 pagi dan melihat katil Aulia masih kosong. Dia masih berkeliaran di luar sana dimana aku sendiri tidak tahu. Ya Ampun, budak tu memang buat aku risau.

Setelah membersihkan diri untuk setengah jam. Aku tahu, lama sangat tapi hygiene is important. Aku dapati yang Aulia masih missing dalam bilik ini. Aku patut kata ya time nak sneak out denganya. Kenapalah aku ni tak pandai baca situasi. Kalau aku setuju, tentu perasaan gemuruh ni takkan muncul menghantui diri.

Nasib baik hari ni hari sabtu, kalau tak… tentu Wardern menyoal ke mana Aulia pergi… lagi. Aku tak nak bagi alasan yang nonsense lagi. Dah masak aku melihat renungan mata wardern memandangku seperti dia tahu aku menipu atau tidak. Nasib baik aku ni pandai cover, kalau tak…. jatuh darjat aku sebagai honour student.

Aku menghadap buku buat seketika sementara menunggu dateku dengan si Johari Adnan. I know! Aku minat dia, okay fine aku mengaku. tapi aku rasa date ni takkan jadi seronok kalau Aulia dah missing dari semalam. Plus dengan teori burukku lagi…. Arrrrhhhh! Tolong jangan antara tiga tu terjadi. Please, for lord’s sake don’t!

Sengal, aku buka buku untuk masa dua jam dan apa yang masuk dalam kepalaku? 0% dari apa yang aku belajar. Apa tidaknya, Aulia je yang melekat dalam kepala hotak ni. Aduuuuh… kalau gred aku jatuh, kau yang aku kerat-kerat, Aulia Izzatinissa.

Aku memandang kearah jam tanganku. 12.45 pagi. Huh… cepatnya masa berlalu. Aku bangkit dari kerusi belajarku dan mengambil beg tangan. Turun ke lobi dan ta-da! Tak payah tunggu, si Johari Adnan dah tunggu aku depan asrama.

Eh! Kenapa jantung aku tetiba berdegup kencang ni? kenapa aku gemuruh sangat bila jumpa dia? Aku Cuma minat dia! Aiena kau Cuma minat mamat ni je!!! Jangan pandai-pandai ubah minat ke suka!! Ingat tu, date dia dan lihat cam mana personality sebenarnya, kalau dia minta date… tolak dan kata dah ada Bf. Namanya Izzat. Ya! kalau x percaya, call je Aulia, tentu dia datangkan? Tentulah! Dia takkan mungkir janji punya.

“Are u ready?” aku tersentak dari monologku dan mengangguk. dia menghulurkan tangannya dan aku mencapai. Dia mengiring aku masuk kedalam keretanya dan kami meluncur pergi keluar ke kawasan sekolah.

“U kenapa ni? I nampak cam tak excited je keluar date dengan I.” kata Johari tidak meninggalkan pandangannya dari jalan raya.

Aku menggeleng lemah. “Nothing. Kawan aku, Aulia. Dia-”

“Dia kenapa?” dia direct memandang kearahku seperti baru dengar berita buruk.

“Nothing happenlah! Pandang jalan tu kalau kau sayang nyawa!” dia tertawa kecil dan kembali mamandang kedepan. “DIa bad mood ni hari sebab aku tolak tawarannya. Itu je.”

“Ooooh… so that’s means u two are in a fight, am I correct?” aku memandang kearahnya dan mencebik. Dia tertawa kecil.

“No. we aren’t fighting. Hanya salah faham tapi persahabatan kami belum putus lagi.” Kataku dengan yakin. Chea! Yakinlah sangat. Asalkan dalam hati ni berdoa untuk ke 100x yang Aulia tak marahkan dia pasal semalam dan tak di timpah sebarang masalah.

“Baguslah kalau begitu.” Eh? Dia happy ke? baik juga mamat ni erk. “So, do you want to know where we are going to today?”

Aku menggeleng malu. Ish, disebabkan dia concern tadi tak payah la kau naik malu pula. Tak guna punya perasaan yang tak boleh dikawal!

“To a romantic lunch. Then, we going on a stroll in the park. Last, bring you back to the dorm with a plesent momory of our date.” Katanya membuat hatiku melompat seperti katak jumpa kolam. Pleaselah, hanya kata-kata manis tu je boleh buat aku teruja? Aku ni na├»ve ke apa?

Dalam perjalanan kami hanya berborak kosong dan ada juga senda tawanya. Well, nampaknya si Johari Adnan ni taklah seteruk mana yang Aulia fikirkan. Aku patut beritahu Aulia ni nanti. Beritahu apa yang kami critakan pasal dia. What? Bukan umpat okay. aku tolong Aulia untuk memperbaikkan namanya je dan mamat popular ni adalah permulaan yang baik. Mana tahu dia boleh bantu nanti. Diakan banyak pengaruh.

“We’re here.” Aku tersentak dari monologku dan memandang keluar cermin depan. Okay… Ini Restoran ke hapa?? Aku memandang Si Johari Adnan. “Di sini?”

Johari Adnan mengangguk dan membuka pintunya dengan bangga. Dia berputar dan membuka pintu untukku. “T-Thanks.” Tentulah aku gugup. Ini first time aku masuk ke 5 star Restoran! This is crazy I mean, look at me! Pakaian hanya jeans dan baju-T hujau lumut. Bertahu aku yang it’s okay masuk dengan berpakaian cam ni?

“Aiena?” Aku memandang kearah Johari apabila namaku disahut. “U takut baju u tak sesuai dengan situasi ke?” Aku mengangguk dengan cepat. Dia tertawa kecil. “No worries, look at me. I pun pakai baju simple lagipun, ini restoran I so, don’t worry to much.”

“Apa? Kau punya?! Okay….. Kau jamin ke semuanya akan okay? kalau tak aku-”

“I swear!” katanya dengan senyuman terukir di bibirnya. “Jom masuk?” dia menghulurkan tangannya sekali lagi dan tak teragak aku menyambutnya. Kenapa aku senang sangat give in kepada mamat ni? Entahlah, kalau Aulia ada sekarang ni… tentu dia tertawakan aku sebab senang sangat termakan dengan ayat si Johari Adnan ni.

Kami masuk kedalam restoran dan dia beritahu kepada lelaki bersuit hitam yang dia dah buat reservation. So, kami masuk kedalam. Ke bilik makan private. Thank goodness bukan tempat awam, taklah aku rasa terkutuk dengan baju casual ni. what? I still have a pride.

Kami diberikan buku menu dan si Johari Adnan? Dia tak payah baca sebab dia dah tahu apa yang dia nak. Aku? kena baca sebab kalau aku ikutkan apa je dia makan, takut pula tak sesuai dengan selera.

“So, tell me about yourself, little hawk.” Apa? Dia nak tahu pasal aku? errmmm…. Apa patut aku cakap dengan dia? Tak banyak cerita pasal aku.

Aku memberi buku menu kepada waiter tadi dan memesan makanan. “Erm.. well, aku perempuan tunggal dalam keluarga, mempunyai tiga orang abang. Dua dah bekerja dan satu lagi… tamat pengajian di U tahun ni. Umi dah meninggal 10 tahun lalu so, Aku tinggal bersama Abi time cuti sekolah je.”

Si Johari Adnan mengangguk tanda dia berminat juga dengan synopsis latar belakangku. “So, cam mana kau boleh berjumpa dengan Au- GOD?”

Aku tertawa kecil membuatkan dia sedikit terkejut. “Sorry, sebenarnya… pertemuan kami taklah senormal mana. Kami terjumpa secara berlanggar. Selepas itu, kami berlari dari Shinoya ke Ottawa untuk melepaskan diri dari M.I.B. dari situ kami berkenalan. Agak gila juga pertamanya. Aku ingatkan dia tu penjenayah dikehendaki di seluruh Xiansevera tapi, apabila melihat lukisannya… aku dapat tahu, dia sebenarnya seorang perempuan. Perempuan yang baik.” Aku tertawa kecil memikirkan pertemuan kami. Bolehnya aku terfikir yang di tu lelaki? Sangat mangarut. Takkan aku tak boleh bezakan yang mana mamat dan yang mana minah? Aku ni agak slow kot?

“Dia melukis?” aku memandang kearah wajah si Johari Adnan dan mengangguk.

“Oh ya, korank kenal dia sebagai Goddess of Destruction kan? Tentulah korang fikir lain dari kami bertiga. Eh? Kenapa cerita pasal Aulia pula? Kita patut cerita perkara lain.” Kenapa dengan aku ni tetiba tak sedap hati? So kenapa kalau Si Johari Adnan nak tahu Aulia? kenapa aku tak beritahu dia jak? Aku nak dia ubah persepsinya tentang Aulia tu je, jadi… kenapa aku..

“Tak-tak, aku nak tahu pasal GOD. Tak salah kan?” Aku memandang tepat ke wajah Si Johari Adnan ni. kenapa dia nak tahu sangat tentang Aulia? kenapa aku sibuk nak tahu? Aku sepatutnya happy yang si Johari Adnan berminat nak tahu tentang Aulia. Get a grip Aiena! Tolong Aulia naikkan namanya!!

“Apa lagi nak beritahu tentang Aulia? aku sendiri tak tahu bebanyak tentang dia.” Eh? Kenapa ayat tu keluar dari mulutku? Kenapa dengan aku ni?

Si Johari Adnan menjungkit kening. “Really? Bukannya kamu ni Bff ke?”

Aku mengangguk teragak-agak. Kenapa hatiku ni terasa pedis? “Y-ya tapi… dia tu selalu simpan rahsia dan sangat mysterious. Dia tak pernah luahkan perasaannya kepadaku. Jadi, aku tak tahu bebanyak mana pun.”

Kelihatan riak wajahnya down. Dia kecewa? Kenapa? “Is that so….”

Setelah itu, kami berdua diam. Tiada yang bersuara ingin menyatakan apa yang mereka ingin tanya atau tajuk apa ingin dimulakan. Kami makan dengan senyap hanya detingan sudu dan piring sahaja yang kedengaran.

Ish… aku tak suka rasa situasi tegang cam ni. memang tak selesa. Plus, kenapa dia suka sangat nak dengar pasal Aulia? apa hebatnya ma-nah tu sehingga dari asrama ke sini hanya Aulia je jadi tajuk utama. Tak cukup ke apa aku beritahu tentang Aulia? aku menjeling kearahnya yang khusuk menjamu selera.

Aku tak faham. Kenapa dia nak tahu pasal Aulia? “Kau rasa Aulia suka warna apa?

Eh? Aku mendongak memandang Si Johari Adnan yang masih lagi menjamu. “Erm.. Biru? Ungu…. Antara dua.” Kataku sendri tidak yakin. Sebab dua warna ni selalu aku nampak dalam bilik kami.

“Antara Preppy dan punk. Yang mana kau rasa dia suka? Casual or trendy?”

Ish! Kenapa dia tanya aku? aku tak tahu semua tu lah! “Entah, Preppy kot. Um… Casual?” aku ni pun satu. Kenapa aku jawab kalau aku tak tahu???

Si Johari Adnan mengangguk dengan senyuman. Satisfied? Dia dah paus hati kea pa aku beritahu padanya?

“Hey Honey bee, kau rasa GOD akan suka aku ke kalau aku bagi dia present? Kau rasa dia suka jewelry ke?”

“Kau ada hati ke dengan Aulia?” seperti yang ku jangka melihat riaksinya yang terkejut tu dah terbukti yang dia mengajak aku ke sini bukan kerana nak tahu pasal aku tapi pasal Aulia. “Kalau kau nak tahu pasal dia sangat, kenapa kau tak ajak keluar date dengan dia? Kenapa aku?” ini membuatkan aku marah ni. kau ingatkan memainkan perasaan perempuan best ker? Mamat… ma-mamat… ish! Aku tak biasa mencarut cam Aulia.

“Aku memang nak ajak dia tapi dari pandangan matanya aku tahu dia akan tolak aku mentah-mentah. Sebab tu aku ajak BFFnya dan cuba tarik perhatiannya secara perlahan, from giving gift until dates and at last, she falls for me.” Dia cakap cam tu dengan slamber je? Orang kaya ni tak fikir pasal perasaan orang lain ke?

“You…..” sabar Aiena, sabar.

Aku lihat senyuman terukir di bibir Si Johari Adnan sebelum dia tertawa kecil. “Kau jatuh cinta dengan aku ke? sebab tu kau marah aku soal pasal Aulia? woah… lebih sedap sebut namanya dari panggil dia GOD.”

That’s it! “YOU SON OF A…. a….. Urrrrgggfffhhh!!” aku memang tak pandai mencarut! Aku bangun dari tempat dudukku dan bergerak keluar Restoran.

Benci! Apa adanya pada Aulia dari aku? okay, dia kaya, ada pangkat tapi dia seteruk budak yang boleh masuk penjara! Aku lebih okay dari dia! Aku honour student, all A’s, one of the kind. kenapa dia tak fall dengan aku? aku tak fahamlah dengan dia tu!!

Aku benci kau! Aulia Azzatunissa! Aku benci korang semua!! Lantaklah apa jadi dengan kau sekarang, aku tak kisah, kau di kidnap ke, dibunuh ke, di… you know what ke, ke tiga2 sekali ke… aku dah tak kisah!! Aku doakan kau kena 5x ganda teruk dari apa kau dapat ni hari!!


Aulia POV

Aku membuka mataku yang mengantuk tahap gaban apabila sinaran matahari pagi memancar tepat pada mukanya. Eiiiiiiii! Bodoh matahari ni! aku meraba katil entah siapa punya aku tak kisah dan menarik selimut ku paras bahu dan berputar dari menghadap matahari. Akhirnya! Some peace of quiet. Aku baru je nak terlena apabila aku tertasa ada tangan sedang land memeluk pinggangku.

Okay, kenapa Aiena tetiba nak peluk aku ni dan…. Bila dia jadi besar?? Ah! ada ku kesah? Let me sleep.

Tetiba aku terasa seperti telingaku di gelitik dengan sesuatu yang lembut. Dengan pantas tanganku mengipas-ngipas ia pergi. Tolonglah! For lord’s sake aku nak tidur walaupun untuk seketika waktu. Tapi harapanku tidak tercapai apabila benda yang menggelikan itu kembali dan bukan di telinga tapi di hidung.

“Ah-CHOO!!!” tak guna! Bodoh benda tu! apa juga benda geli tu? dia nak mati awal ke?

“Argh!!” mataku terbeliak bulat apabila terdengar jeritan suara disertakan dengan gelak ketawa. Aku segera bangkit dan apa aku dapat? Sakit kepala yang teramat sangat.

Aku membuka mata memandang sekeliling bilik yang…. Okay, yang tidak dikenali ini. Aku di mana? “What the……?”

“Kalau nak mencarut, baik kau buat di belakang hari sebelum aku tuang spicy sauce ke dalam mulut kau tu.” okay, ini suara siapa? Aku dengar suara lelaki ni tapi sedikit kabur. Tak jelas, termasuk penglihatanku.

Satu, dua, tiga…. Aku memandang di tepiku, empat? EMPAT!!! Apa aku buat kelmarin!!! Aku segera membuka mata dan memperbetulkan kanta mata yang memandang kabur. D*M*IT!! Mata, jangan kau nak buat hal time-time cam ni!!

Apabila aku dapat lihat sekelilingku, mataku terbeliak besar. Bilik bertemakan putih hitam dan tiada barang perempuan. Satu pun tiada! Aku memandang ke empat figura yang misteri yang rasa seperti mataku nak keluar dari kepala hotak ni.

Seorang lelaki berbaju kemeja biru silk dengan dua butang tak terpasang menayang dada dengan rambut style david beckham sedang duduk di meja belajar atau meja kerja aku tak tahu sambil memandang aku dengan senyuman sinis.

Kedua, berbaju T-putih dengan trousers warna biru nila je?? Rambutnya style ala-ala korea cam tulah! Dia berada di tepiku dengan siku land di katil dan dagu land diatas tangan, dia menjungkit kening tiga kali memandangku dengan senyuman… eeeeeerrrhhh! Malas nak cakap.

Ketiga, seorang lelaki berpakaian apron hitam sedang bercekak pinggang di tepi pintu menggelengkan kepala kearahku seperti aku dah buat kesalahan besar tapi dari melihat wajahnya tu, tak. dia tersenyum sambil menggeleng. Apa maksudnya tu???

Akhir sekali, yang berada di sebelah katilku dengan…. *gulp* half naked dan memandangku dengan senyuman nakalnya. Aaaaaaa….. apa dah jadi ni? dia di sebelahku, half naked, aku diatas katil tak tahu aku di mana? okay, last question. Apa. Aku. buat. SEMALAM???!!!!

“Morning Honey.” Aku memandang lelaki si baju biru.

“Morning my sweetheart.” Kata si T-putih pula.

“Morning…. Darling.” Dia menggoda aku ke mamat sebelah ni?

“Morning my angel.” Kata si Apron pula?

“What the… hmmmp?!”

“Kalau kau nak mencarut di belakang hari.” lelaki yang berbaju-T sambil menutup mulutku.

“Oh! Don’t u even dare puke here. Got that little hare?” aku menolak tangan si baju-T dan berpaling kearah lelaki baju biru.

“Not in the Da-Hmmmp!!” sekali lagi, kedua lelaki di sebelahku menutup mulutku membuat aku terbaring semula keatas katil. For LORD’s sake!! Apa dah aku buat kepada diriku ni?? I’m broke!!

Lelaki berbaju biru itu bangkit dan mendekatiku. “our Little muffin dah expert dalam mencarut. Mari kita ajar dia sekali lagi.” Katanya dengan nada menggoda. Sekali lagi? Maksudnya?

Aku berpaling pula kearah dua lelaki yang menutup mulutku. Mereka mengangguk. “Zat, cam semalam?” si Baju-T putih bersuara. Semalam? Kenapa semalam?

Lelaki half naked menjungkit kening ditambah pula dengan senyuman.. *gulp* korang tau kan? “Apa lagi? Cam semalamlah.”


“Aku nak tambah pedas lagi situasi semalam. Tunggu aku.” si mamat apron pula bergerak keluar. Apa yang nak tambah pedas? What is this? HELP!!!!! “Oh, korang boleh mula dulu.”

(A/N: OMGTF??? Takkan doa Aiena termakbul??? Oh no.... matilah Aulia kali ni....) 

No comments:

Post a Comment