Step By Step


This cerpen is dedicated to a girl who inspired me to write this Long Oneshot! Dear girl who inspired me, kalau kau baca ni, selawat tiga kali dan berzikir sebanyak mungkin…. THIS IS A WARNING my friend

P/S: based on true story Cuma ada tokok tambah untuk buat ia lebih readable & novel version ^_^

VVVVVVVV

Di sebuah sekolah biasa yang mempunyai pelajar biasa seramai 1564 orang. Terdapat seorang perempuan sedang merenung jauh keluar tingkap memandang awan yang berarak pergi. Dia mengeluh panjang kerana ada sesuatu didalam kepalanya yang dia tak boleh buang ketepi. Entah bila benda ni terjadi tapi yang dia pasti ia…. Dah terjadi.

Dengan siapa dia nak luahkan? Bestfriendnya keluar ke luar Bandar untuk seminggu kerana dia mengikuti satu pertandingan Melukis peringkat antarabangsa. Ish memang tak best sebab takleh proceed keadaan, tapi ini hari dia balik!

“annyeonghaseyo!”

Dia tersentak dari lamunannya dan membalas senyuman si penyapa. “annyeong, Suzy!”

Suzy mengambil tempat duduknya iaitu di sebelah rakannya. “So, IU, aku dengar sesuatu kau suka seseorang betul ke?”

IU terus naik malu. “D-d-d-dari mana kau tahu?”

Suzy tersengih. “1001 kemungkinan. Jadi, betullah kan?!” soalnya hyper seperti biasa. Suzy ni seorang yang sentiasa happy dan jarang marah. Tapi sehappy dia ni jangan pandang rendah dengan budak satu ni. Dia ialah perempuan Gila! Serius ni, dia gila. Dia da buat banyak benda yang diluar jangkaan orang lain. Dia ada prinsip hidup iaitu 1001 kemungkinan. Panjang nak cakap apa maksudnya jadi secara ringkas…. Firasatnya sangat kuat dan tafsirannya sentiasa betul.

IU mencebik marah. “boleh tak jangan guna prinsip kau tu buat seketika? Aku tak boleh berahsia dengan kau… Langsung!”

“Itu yang best. Kau tu jenis tak pandai meluah dengan orang tapi dengan aku tak leh sebab kau ni senang di baca.” Suzy tersenyum bangga. “Skip pasal ni, dengan siapa kau suka?”

IU menggeleng laju menafikan. “Taklah. Mana dah…”

“Aaaaa…. Syincha! Come onlah, baru je kau admit yang kau suka seseorang kenapa sekarang kau mengelak plak ni?”

“Sejak bila aku cakap aku suka seseorang.” Ish minah satu ni buat malu orang je. Aku planning nak buat dia suspen pujuk aku apa rahsia aku, nak sakat dia sampai hati aku puas tapi sekarang dah terbalik pula. Dia pula yang menyakat aku sebab dia tahu rahsia aku, sekarang aku putar roda balik, aku di atas buat kau pujuk aku buka rahsia. 1001 kemungkinan yang kau pujakan akan aku kalahkan Suzy. Kau dengar tu? Aku akan tumpaskan dia!

Tetiba aku terlihat dua lelaki setahun tua dari kami limpas kelas kami sambil berborak sesama sendiri dengan senyuman yang manis.

“Yang mana satu?” Aku tersentak dan memandang Suzy yang landkan kepalanya di mejaku dengan dua tangan sebagai bantal dagu. Dia menjungkit kening double jerk kearah dua lelaki yang limpas tadi memberi signal. “Antara mereka berdua tu kan?”

Aku mengeluh panjang. “Ini 1001 kemungkinan kau ke?” Suzy mengangguk. Aku menarik nafas panjang bersediakan diri untuk meluahkan segala-galanya kepada my Berstfriend yang sangat memahami. Bila aku nak bersuara, senyuman terukir di bibir membuat aku teruja sangat. Aku jadi malu. “Errmmm…. M.. Myungsoo….”

Suzy mengangkat kepalanya dengan senyuman yang lebih lebar. “Chongmal? Senior L?”

Aku mengangguk malu. Syincha, kenapa jantung aku berdegup kencang pula ni. Aku mengaku aku suka kat dia tapi janganlah berdegup kencang sangat! Miss Psych depan ku ni dengar nanti!!

Suzy tersenyum gembira dan memberi dua thumbs up kepadaku. “Fighting IU! Aku sokong kau dari belakang! Bila kau nak confess?”

Moe?! “Bicchosseo??? Tak mungkin aku akan confess kat dia!”

Dia mula murung. “Whea? Tell me, kenapa kau tak boleh confess kat dia. Pergi jumpa dia dan cakap… eherm…” Dia bersihkan tekaknya dan buat muka cute. “Oppa, Chowaheo… anyi! Sarang. Sarangheo! Kan senang.” Katanya kembali ke suara biasanya setelah buat demonstrasi orang meluah. “Jangan buat benda senang jadi susah!”

“Senang? Senang kau cakap?! Bagi kau ya lah sebab kau tu buta cinta, semua senang bagi kau. aku ni lain sikit, lebih manusia dari kau!”

Dia tertawa besar dengar aku membebel. Apa? Betullah! Kau tu hati batu, kau robot, sebab tu kau ada prinsip 1001 kemungkinan. Kau ni cam Alien datang dari planet lain yang boleh baca pemikiran orang dan mengetahui semuanya tanpa ada orang beritahu kau satu pun! Cam mana kau buat tu hah?!

“Okay-okay. Aku Tanya kau dan aku nak kau jawab samaada Ya atau tidak.” Aku menelan air liur tiga kali. Jangan kau main—main dengan Psych satu ni. “Kau nak confess ke tak?”

Dun-dun-dun….

“Urm… well… ak-aku…”

“Yes or no?”

“Suzy, bukan aku tak nak tapi…”

“thé ttoneun aniyo? Hmm….” Suzy dah hilang sabar menunggu jawapanku.

Aku mencebik dan memandang tepat pada mata Suzy. Kalau aku cakap Ya, tentu dia akan buat benda gila tapi kalau aku tidak…. Melepaslah aku. Aku takut nak cakap Yes, thé pada Suzy. Ia menggerunkan.

“IU, jangan cabar kesabaran aku….”

IU mengeluh panjang. “Ya, aku nak confess tapi aku-”

“Deabak! Aku akan tolong kau dapatkan mamat pujaan kau tu, leave it to me!”

Leave it to you?? “Kau nak buat apa?” soalku risau. Bukan aku tak percayakan dia tapi dia ni Alien, aku takut benda lain pula jadinya.

“Hmmm….” Dia mengusap dagunya cam seorang professor. “kita buat normal girl style. Kirim-kirim salam.”

K-k-kirim salam? “Nak aku tulis surat cinta ke? Bahasa Korea aku ni taklah cun sangat sampai buat bunga-bunga.”

Suzy menggeleng. “Itu old style. Yang dalam kepala hotak genius aku ni  lagi hebat dari surat yang takkan terbalas tu. Jadi, aku nak minta kebenaran dari kau untuk meneruskan rancangan kawan baik kau yang genius ini.”

Genius? “Genius lah sangat!” kami berdua tertawa. “Dari kau je lah Suzy, yang penting kau bahagia.”

Suzy menggeleng lagi. “Tak…. Yang penting KAU bahagia.” Dia pula mentertawakan aku sebab aku malu dengar dia cakap cam tu kat aku. Siapa tak malu wei? Aku hanya boleh berharap yang si Psych ni tak malukan aku sudah.

><><><><><><><>< 

Suzy dalam perjalanan ke kelas tahun 3 di tingkat tiga, nak putus kaki dia naik ke atas ni. Oh, tahun 3 maksudnya pelajar 18 tahun. Jangan salah faham. Apa dia buat kat sana? Tentulah, nak sampaikan salam IU kepada Lovernya… haaah! Lover? Belum official lagi!

*Riiiiiiinnnnngggggg

Bunyi loceng waktu rehat dan berbunyi bersamaan dengan CEPAT!!! Nanti melepas! Tak guna punya loceng! Dorang dua tu laju sangat nak kalau babak-babak rehat. Takut melepas plak si Suzy ni menyampaikan hajat.

Dia mengatur langkah sepantas yang mungkin naik ke tingkat tiga. Dia ni jenis lemah stamina, maklumlah seorang artisan yang hanya duduk diam melukis sampai kebas punggung tentulah low stamina.
Rasa cam menyesal pun ada sekarang ni desis hati si kawan.

Setelah seksaan naik tangga dari tingkat 1 ke tingkat 3 tamat, dia bergegas ke kelas tahun 3-C.
BOOM! “Aduh!” Suzy menggosok kepalanya yang sakit kerana terlanggar seseorang. Note myself, pandang depan kalau berlari desis hatinya. Bila dia mendongak kepala, dia tersenyum lebar. “Senior! Mana Senior L?” Suzy memandang sekeliling mencari kelibat senior Myungsoo tapi hampa. “Senior Jongin! Mana Senior L-”

“Dia dah jalan, kenapa kau cari dia? Nak luahkan perasaan?” Uish…. Ganasnya ayat.

Suzy memeluk tubuh tidak takut dengan Dark horse dari pasukan bola sepak dihadapannya. “Bukan aku tapi kawan aku. Bukan confessing tapi sampaikan salam.”

“kawan kau? siapa dia?”

Muka masam Suzy terus bertukar menjadi senyuman manis. “IU! Eh bukan, Lee Ji-eun.”

Jongin sedikit terkejut mendengar nama IU di sebut membuat Suzy sedikit curiga. 1001 kemungkinan berdering. Jongin tersenyum sengih. “nanti aku sampaikan salam dia kepada L. ada apa-apa lagi?

Eh? Kenapa aku rasa 1001 kemungkinan aku salah? Desis hati Suzy hairan. Whateverlah. “Komao-yoe! See you later senior!” tanpa merumitkan keadaan, Suzy terus bergerak pergi setelah menyampaikan hajat keramat IU.

Apabila sampai di kelas, Suzy tertawa kecil melihat IU menggegarkan kakinya sambil menggigit kuku. Suzy skipping masuk kelas dengan riangnya dan duduk di hadapan IU bersama senyuman kerang busuknya.

“So? Cam mana?”

Suzy bagi signal ‘OK’. “Jangan risau!”

><><><><><><><><><>< 

Berada di atas katil sedang memeluk teddy bear king sizeku sambil merenung jauh ke corak floral selimutku. Aku terbayang-bayang apa yang Suzy katakana kat aku selepas dia sampaikan salamku(?) kepada Senior L…. Kyaaaa!!!!!

Aku menutup mukaku dengan teddy bear Rilakumma ni dan memeluknya erat. Jantungku berdegup dengan kencang seperti drum roll dalam sebuat perarakan. Aku tak boleh berhenti tersenyum sendiri. Rasa seperti jantung ni…. Dada ni! Nak meletup dan jantung ni berlari keluar pergi cari Senior L!!! Kyaaaaa!!!!!

Aku memukul-mukul kepala patung Rilakumma ku secara bertubi-tubi untuk menghilangkan rasa teruja dalam hati ni! 

Suzy! Kenapa kau pandai sangat buat hati aku ni bergerak laju kalah kelajuan roket ke bulan!

“Kalau korang bercouple nanti… tentu korang dating ke aquarium…. Berpegangan tangan, memandang suasana indah dalam laut sambil bergurau senda dan selepas itu…” Suzy menepuk tangan sekali dan menghembus nafas panjang sambil tersenyum membayangkan keadaannya. “kamu berpandangan… mata bertemu dengan mata, jari jemari bersimpul, masing-masing terpukau dengan cinta sejati mereka dan….”

“Kyaaaaa!!!!!!!” Aku menumbuk patung Rillakumma aku dengan sekuat hati. Aku dapat rasakan mukaku merah, panas! Pernafasanku lebih cepat dari sebelumnya. Tak guna! Tak guna! Suzy, kau guna jampi apa keatasku ni!

Aku merebahkan badanku diatas katil dan menghembus nafas lelah. Rasa cam nak koma sekarang ni. Kalau suzy berterusan buat aku cam ni… kena heart attact aku ni. Daripada aku fikirkan benda yang boleh buat aku mati awal, baik aku tidur, lagi berbaloi.

*Tling!

Aku segera mencapai phone Samsung Galaxy-S4 ku dan melihat siapa yang ‘LINE’ aku sekarang.

From: ArtSuziey
Text: Jangan lupa mimpikan Senior Myungsoo okay?

Eeeeeee…… ada nak kena budak ni!! Prinsip 1001 kemungkinannya ni kuat sangat! Tau-tau je aku nak tidur sekarang ni!

<><><><><><><><><> 

Suzy berada di tepi padang sekolah sedang mencari kelibat seseorang. Dia sebenarnya rasa benda ni tak berbaloi sebab dia tak seberapa suka jumpa lelaki terlampau kerap tapi disebabkan Bffnya, dia sanggup; ulang suara, SANGGUP! Buat demi kebahagiaannya.

Dia melihat pelajar berlari mengejar bola dan ditendang dan dikejar lagi dan sekali lagi ditendang dan dikejar akhirnya Suzy menguap macam badak sumbuh. Membosankan! Kalau nak tunggu mereka habis main lama lagi ni!

Jadi dia buat keputusan untuk mengasah bakatnya. Dia melabuhkan punggungnya di salah satu tangga kerusi itu dan mula melukis pada buku nota kecil yang sentiasa dia bawa. Dia melihat sekeliling dan melihat Senior Jong-in memakai jersey merah nombor 5 dengan badge captain pada lengannya  dan Senior L jersey merah nombor 7 bermain bola sepak. Suzy tersenyum dan melukis seorang pemain bermain bola sendiri dengan style rambut Senior Jong-in, nombor jersey 7. Hmm… gabungan dua best-buddy!

“Hati-hati!” Suzy mendongak dari buku kecilnya dan terkejut melihat bola melayang kearahnya dengan laju. Suzy segera bangun dan mengelak tapi dia tersandung di anak tangga; jatuh ke tanah.

Senior Jong-in dan Senior L segera mendekati Suzy yang membersihkan diri dari kotoran. “ah-ouch…” Dia melihat sikunya luka, berdarah akibat jatuh tersandung tadi. Note for myself, berhati-hati dengan keadaan sekeliling desis hatinya.

“Kau okay?” Soal Senior Jong-in kepada Suzy. Dia menolong si psych dengan menarik dia bangun.

“Ah-Appo.” Rungut Suzy terjungkit-jungkit berdiri.

“Alamak…. L, kau boleh bawa budak ni ke bilik kesihatan tak?”

“Hmm? Okay, kau boleh berjalan ke?” soal L memandang kaki Suzy yang terseliuh.

Suzy menggeleng laju. “An-Anyi! Eh? Maksud aku, Aku okay. Aku boleh pergi sendiri, don’t worry!” Suzy memandang kearah bangunan akademik dan tumpukan perhatiannya pada tingkap kelas. Dia rabun jauh, dia tak dapat nampak siapa yang berdiri di tepi tingkap tu tapi 1001 kemungkinannya berdering memberi amaran supaya berjaga-jaga.

“Serius ni kau okay?” Soal L lagi perlukan kepastian. Dia risau kalau budak depan matanya ni patah tangan, patah kaki.

“No worries!” kata suzy dengan senyuman riangnya. “Aku masih hidup, maksud aku okay. Jatuh sikit je bukannya banyak serius pun.” Suzy tunduk sedikit tanda hormat kepada dua seniornya. “aku bergerak dulu.”

Senior L dan Senior Jong-in hanya melihat Suzy bergerak pergi dengan perlahan menuju ke bangunan sekolah. Jong-in perasan sesuatu tentang budak tak bernama tu, dan dia rasa ia memang pelik.

“Kai, jom sambung.”

Jong-in A.K.A Kai mengangguk dan bergerak ke tengah padang menyambung latihan mereka.

Sebaik sahaja Suzy tiba di bilik kesihatan, dia dapati Doktor sekolah tiada didalam tu membuat dia mengeluh panjang. Apabila dia menutup pintu bilik kesihatan dia terus berteriak kecil menahan sakit pada kakinya yang terseliuh. “Aaaa…… Syincha-ya!”

Dia yang cover berjalan biasa akhirnya terjungkit-jungkit seperti cerita Quasimodo menuju ke cabinat dekat meja doctor mengambil first aid kit. Nak tahu satu rahsia? Dia bodoh tentang perubatan ni. Dia tak tahu apa yang ada dalam kotak aid tu. No clue at all. Benda sembur ni apa? Yang kain ni untuk balut luka kan? Tapi apa patut buat dulu? Haaa…. Dia tak patut skip subjek P.E untuk melukis.

Pintu bilik kesihatan terbuka membuat Suzy tersentak dan terkejut. Kenapa? Senior Kai datang mendekatinya dan menghulurkan buku kecil. “Kau punya kan?”

Mata Suzy terbeliak bulat dan segera mengambilnya. “Kau ada baca ke?”

Kai menggeleng. “Tak berminat. Kenapa kau tak cuci luka kau tu lagi?”

Suzy tersengih-sengih sambil menggaru pipinya yang tak gatal. “Sebenarnya, aku tak seberapa pandai guna First Aid kit ni.”

“Hah? Jadi time subjek P.E apa kau buat?” Senior Kai menyoal sambil berlutut di hadapan Suzy. Dia memeriksa kaki Suzy yang terseliuh.

“ouch!” rungut Suzy. “Aku skip kelas untuk melukis. Baru aku tahu subjek P.E ni ada kegunaannya.”

Kai menarik sengih sambil menyembur cooler pada kaki Suzy. “lain kali jangan skip kelas lagi.”

<><><><><><><><><><> 

Heeeeey…… lamanya si Suzy ni, apa sebenarnya dia buat ni? Kata nak ambil respon senior L kenapa lama sangat? Penat aku tunggu!

Kenapalah aku percaya sangat dengan si Suzy tu, daripada aku duduk sini baik aku balik rumah tidur. Buat apa aku turun kokum hah? Tak salah soalan. Buat apa aku nak dengar pujukan Suzy untuk turun petang? Aku patut ikut dia ke padang Nampak Senior L main bola. Haaaaa….. melepaslah!

“IU!!! IU-IU-IU I-dudududududuh….” Aku melihat suzy bergerak laju terjungkit-jungkit kearahku.

“Kau kenapa? Apa dah jadi? Kenapa kaki kau? bila kau jatuh? Di mana lagi sakit-”

“Chop!!” katanya memotong ayatku. Hey! Aku risaukan kau dan kau suruh aku diam?

“Ini lebih penting dari aku!”

Aku bercekak pinggang. “Apa yang lebih penting dari kau, hah?!”

Suzy melabuhkan punggung di tempat duduknya dan merehatkan badan. Aaaaah… betapa nikmatnya bila dapat duduk setelah terseksa mengheret kaki dari bilik kesihatan ke kelas sendiri. “Pasal Senior L!”

IU terus melabuhkan punggung di kerusinya dan memasang telinga. Wajah marahnya terus berubah ke senyuman lebar ke telinga nak dengar apa Suzy nak katakan. “Moe? Whyea?”

Suzy tersenyum bangga. “Aku dapat cerita ni dari Best-buddynya Senior Kai. Dia tu jenis pendiam dalam kelas, active dalam sukan dan pandai dalam subjek math, Geo dan Sejarah. Wah budak sejarah, dia juga jenis yang baik hati, peramah, sangat menghormati orang lain dan menjaga perasaan orang. He’s pure! My Friend, Senior Kai kata dia jenis pendiam depan orang yang dia tak kenal tapi dengan kawan-kawannya dia jenis yang suka mengusik sebab dia seorang yang caring dan loving boy. Tak gay Cuma semangat setia kawan dia tinggi sangat! Lee Ji Eun, aku sokong kau dari belakang dalam hal ni, korang memang sesuai.”

Nanti-nanti…. Apa? dia….. dia perfect! He’s my dream boat!! “Nak tahu sesuatu?”

“Apa?”

Aku tersipu malu, bunyi pelik tapi… “Aku suka Nampak dia senyum. Dia Nampak cute sangat!!!”

Suzy mengangguk setuju. “oh! Hampir lupa. Nah!” Dia menghulurkan sehelai kertas kepadaku dan bila aku membukanya…. Aaaaaaah… aku menarik nafas tajam.

Nombor dan e-mail Senior L!!! “Dari mana kau dapat ni?!”

Suzy menjungkit kening tiga kali dengan bangga sambil menepis hidungnya dengan ibu jari. “kan aku cakap Leave it to me! So, kau kena Text  ni malam. Kau mesti okay?!”

Dun-Dun-dun…..

“What?! No-no-no-no-no-no!! kau giler ke? Aku takkan text di-” ayatku terpotong apabila dia membuat muka masam sambil menunjukkan sikunya yang luka sekali dengan kakinya. “waaaaaa Chongmal. Arassoe, arassoe… aku try text dia ni malam.”

“Yeah! Aja-aja Fighting!”

><><><><><><><><>< 

Kenapa? Kenapa aku setuju nak text Senior L malam ni? Aku tak boleh lakukan… Tak boleh, aku…. Apa aku nak cakap?

Hi, boleh kenalan…. Tak! Cam pompuan miang pula tue…

Excuse me, ini senior L ke?... ish… agaklah ayat tu, formal sangat!

Ini IU, dari kelas 2-A… Eh? Dia tahu ke aku siapa?

Arrrrrggggghhhhh!!!!! Aku tak leh buat, aku tak tahu apa nak cakap kat dia!! Kalau aku tak buat, apa aku nak cakap dengan Suzy esok? Aaaaaahh!!! Micchikanta! Suzy dah berkorban badan untuk dapatkan maklumat yang berbaloi tentang Senior L, takkan aku nak sia-siakan pengorbanannya? Oh! Nasib baik time dia jatuh tangan kanannya yang luka kalau tak, alamat dia benci aku seumur hidup. Dahlah dia tu minat giler dengan melukis. Kalau tangan kiri yang cedera tentu dia belasah aku. *gulp* apabila kau jumpa orang sentiasa Happy tetiba marah… trust me, RUN AWAY!!!

*Tling!

Aku segera melihat siapakah gerangan yang e-mail aku dan… *Breathe in*Breathe out*Breathe in* Breathe out* and…. KYAAAAAAA!!!!!!

From: L.Kim
Subjek: Anyeong, Ini Ji Eun ke?

Kenapa bilik aku yang ber’air-cond ni tetiba rasa panas? Pemanasan globa ke ni? Aku rasa cam nak cair je bila… Senior…. Senior L…. Dia yang mula dlu!! Kyaaaa!!! Aku tak boleh terangkan cam mana aku rasa sekarang ni. Jantung berdegup kelajuan cahaya yang mengeliliingi satu dunia, darahku mengalir seperti air terjun terbesar di dunia dan panas mukaku seperti gunung Fuji baru je meletus! Aku rasa ayat ni tak cukup POWER nak terangkan perasaan sebenar aku!

SUZY!!!!!

<><><><><><><><><><> 

Beberapa minggu telah berlalu dan kejadian Postman dan Postgirl masih lagi berlangsung membuat Suzy naik jemuh. Dia memandang kearah wajah kawannya yang angau di hadapannya yang tersenyum sendiri cam kerang busuk.

“IU, sampai bila kau nak guna style kirim-kirim salam ni? Bukannya kau ada number Senior L ke? kenapa kau tak Text dia je?”

IU menggeleng dengan muka sedikit malu. “A-Aku tak berani Text dia lah…”

Suzy mencebik dan memeluk tubuh, kecewa. Dia dapat rasakan sesuatu yang pelik, tapi tak tahu apa yang peliknya. 1001 kemungkinannya balik-balik berdering memberi petunjuk ada sesuatu yang dia rahsiakan tapi entah apa. Nak selidik? Malaslah, setiap rahsia pasti terbongkar jua.


Suzy tersenyum lebar kerana tanduk devilnya sudah bertenggek di kepalanya. "Hehehehee...... IU, bayangkanlah, korang dah couple and pergi dating for the first time..."

IU menelan air liurnya dua kali. dia tahu ke mana Suzy nak pergi dan dengan pembukaan ayatnya, jantung IU dah mula berdegup laju.

*Doki*Doki*

"Senior L seorang yang pendiam dan jarang nampak dia senyum. Bila korang bersama, bayangkan okay? bayangkan!" IU hanya mengangguk sudah sedia. "okay, korang berdua bersama sambil berpegangan tangan di tepi tasik yang mempunyai dua ekor Swan putih yang melambangkan cinta suci mereka...." Kata Suzy dengan penuh jiwang. dia memandang IU yang sudah tarik nafas Excited. "Tahan dulu... belum habis cerita. Sambung, debunga pokok sakura jatuh berguguran umpama meraikan satu cinta yang baru lahir dalam dunia ini. kamu berdua berjalan seiringan, berpimpin tangan kearah matahari senja dengan senda tawa yang riang. Kau melihat wajahnya..." Suzy menjeling kearah IU dan tersenyum nakal. "Melihat senyuman Senior L yang sangat cute dan senyuman itu... senyuman tak ternilai harganya itu.. ditujukan hanya untuk kau IU, selepas itu... dia menarik nafas dalam untuk menyatakan sesuatu kepada kau iaitu...."

"Eeeeeep!" jerit IU berbisik cuba menahan rasa excitednya yang sudah sampai tahap kritikal. rasa macam dirinya dah nak meletup mendengar ayat jiwang budak Psych ni. pernafasannya tidak stabil dan dia mengipas-ngipas mukanya yang panas. Siapa kasi mati kipas? panas ni! panas!! dia dah menarik, menghembus nafasnya menggunakan mulut dah ni. Oh Gawsh!!!

"Suzy!! dah-dah lah tu..." kata IU panas.

Suzy tertawa jahat melihat gelagat IU cam cacing kepanasan. "belum lagi! jangan kau nak cair selagi cerita aku tak tamat!" usiknya masih belum puas. Haha, hobby kedua Suzy; menyakat kawannya yang satu ni.

"Cair?? tak, Dah lebur dah aku ni!" Suzy mentertawakan IU yang mengipas mukanya yang merah bak apple masak yang sudah sedia di petik dari pokoknya. plus, bernafas cam orang nak beranak lagi dah buat Suzy ketawa berdekah-dekah hingga satu kelas dengar. "BEA SU JI!!"

"Sorry-sorry." Suzy mengelap air matanya kerana ketawa banyak sangat dan menarik nafas dalam cuba stabilkan dirinya semula. "Okay, aku nak sampaikan salam kau sekarang, Jumpa lepas rehat okay?"

“Huh? Kau tak masuk P.E ke?” Pelik, setahu IU Suzy dah insaf dengan babak-babak skip subjek P.E ni. Kenapa dia nak skip lagi? "Dan bila aku suruh kau sampaikan salam aku kat Senior L?"

“Malas. Alah, selama ni bukan kau suruh aku sampaikan salam kau kat L. Aku buat sendiri.” Dia tersengih-sengih. “Oh! Sebelum aku terlupa, aku nak bagi kau sesuatu. Kau pasti berteriak kalau kau nampak ni soooo tutup mulut tu dulu!"

IU mencebik dan menutup mulutnya. dia menjungkit kening memberi signal apa Hadiahnya.

Suzy membuka fail lukisannya dan tujukkan kepada IU."Here’s a present for you. A perfect. perfect yearning therapy.”

Mata IU bersinar-sinar melihat lukisan yang Suzy buat. “Kyaaaaa!!!" jeritnya disebalik kedua tangannya. nasib baik dia tutup mulut kalau tak tentu satu kelas ingat dia kena sawan.

Suzy mengenyit mata dan salute kepada IU. “You Welcome! Ini sebagai upah untuk kau coverkan aku time P.E nanti. Okay? Anyeong!” Dia terus cabut lari meninggalkan IU dengan gambar lelaki pujaannya sementara dia pergi menyampaikan hajat keramat IU dan lepas tu enjoying her life!

Seperti biasa dia kena naik ke tingkat 3 yang memang menyeksakan jiwa dan raganya dan mengheretkan diri ke kelas 3-C. tanpa menghiraukan guru yang gerun mengajar dia mengetuk pintu. “Sillyehabnida, boleh saya berjumpa dengan-”

Kai terus berdiri sebelum Suzy menghabiskan ayatnya dan menarik Suzy jauh dari kelasnya supaya tiada orang boleh dengar. “Apa kau buat time P&P ni? Tak boleh ke kau sampaikan salam kawan kau tu time rehat nanti?”

Suzy menggeleng dengan senyuman. “Aku busy time rehat nanti so aku beritahu sekarang.”
kai mengeluh kecil. “Apa dia?”

“IU ajak Senior L lunch nanti. Boleh sampaikan tak?”

“Itu je? Bukannya mereka berdua ada nombor masing-masing ke? kenapa tak text je sebelum ke sekolah?”

Suzy mengangkat bahu buat muka tak tahu. “Who knows, Kata IU it’s a surprise. Just tell him dan jangan banyak songeh okay Senior?”

“Untung orang berkawan dengan kau ni. Ya lah, aku beritahu dia nanti. Sekarang p kelas sana!” katanya menghalau.

Suzy mencebik tapi akur. “Okay, bye Senior!”

“Suzy!” Suzy menghentikan langkahnya dan berputar memandang Kai. “Sekarang kau P.E kan?”

Eh? Cam mana dia tahu? 1001 kemungkinan berdering. “Ya kenapa?”

“jangan Skip kelas, aku ada mata-mata dalam kelas kau tu.”

*Gulp* Suzy menelan air liur tiga kali dan mengangguk teragak-agak. “A-A-Arassoe…” Dia berputar meninggalkan Kai. seperti yang dia agak, tentu malang yang datang.

Setelah dia berada di tingkat dua dia menghentak kaki marah. “Eeeeeee……!” dan bergerak ke kelasnya di tingkat satu.

IU perasan wajah marah Suzy dan menyoal. “nothing big. Oh! Senior L ajak kau makan Lunch dengan dia.”

Mata IU terbeliak bulat. “Seriously?! Oh- okay!”

Si Psych kita ni tersenyum secara senyap. Dia sengaja buat hela tu supaya mereka berdua bergerak ke fasa berikutnya. Dia sendiri bosan Nampak proses percintaan mereka bergerak cam siput sedut. Penat aku mengunggu!

“Oh nanti, bukan kau nak skip ke?”

Suzy tertawa janggal. “Entahlah.. aku rasa cam rajin pula nak belajar P.E hari ni.” Dengan kata-kata itu, matanya liar mancari siapa orang dalam Kai dalam kelas mereka. Dia nak peras ugut budak tu supaya dia selamat meneruskan misinya tanpa ada sebarang halangan. Gagal. 1001 kemungkinannya tak berdering memberi sebarang syakwasangka terhadap rakan kelasnya. Siapa si pengintip upahan ni?

><><><><><><><><><>< 

IU dan L berada di pondok taman yang tersedia di sekolah itu untuk makan makanan tengahari mereka yang mereka pesan di Cafeteria sekolah. Mereka berdua hanya berdiam diri, tiada permbicaraan bermula hanya tawa kecil dan tabiat tersipu malu terhadap sesama sendiri.

Sebenarnya, orang pemalu nak cakap apa dengan orang yang sama malu dengannya? Pemalu + pemalu -> berduaan = bosan + buntu + membebaskan atmosfera yang janggal.

“Errmm…. IU, cam mana pelajaran?” L akhirnya bersuara setelah sekian lama berdiam diri. sebenarnya dia tengah mengatur ayat tapi setiap ayat dalam otaknya tak leh nak keluar ke mulut. akhirnya, pelajaran menjadi tajuk pertama. Aduh! kenapa pelajaran pula... bodoh betul aku ni desis hati L.

IU mengangguk malu. “okay je. Baru-baru ni prestasi akademik meningkat.” Aduh! kenapa dengan aku ni? kalau dalam phone bukan main lancar lagi. cakap Ji-Eun cakap! jerit hatinya sendiri.

L tersenyum nipis memandang IU. “baguslah. Mana kawan kamu yang lagi satu tu?” 

IU mendongak memandang L dan tersenyum. “Dia melarikan diri dari reality.”

L menjungkit kening sambil tertawa kecil. "Dia memang pelik. tak macam kau." Katanya dengan senyuman manis.

IU melihat senyuman L membuat dia terimbas kembali ayat jiwang Suzy dalam kelas tadi. "senyuman yang hanya untuk kau IU"

Dia terus menggapai kotak minumannya dan disedut laju. jantungnya sudah berdegup laju lagi hanya disebabkan ayat ringkas tu? really? Suzy kau Psych!

L hanya tertawa kecil melihat gelagat IU yang comel dan senyuman itu hanya membuat IU tambah gila! "kau okay kan?"

IU mengangguk malu. "H-hmm.... aku-aku okay..." Susahnya!!

Sementara di sebalik semak yang tidak jauh dari tempat mereka berdua, Suzy sedang memerhatikan dia lovey-dovey sedang bercerita tentang sesama sendiri. Chea! kenapa si IU tu? cakap selamber jelah! tak yah nak malu-malu! jangan susahkan benda yang senang! jerit hati Suzy dan mencabut-cabut daun semak yang tak bersalah cuba melepaskan geram dan menahan sabar.

“hoi… kenapa aku join sekali?” Bisik Kai yang terjebak dengan plan hide and no seek Suzy ni. Setahu dia selepas dia keluar dari kelas dia planning nak makan tapi budak gila pula ni heret dia ke sebalik semak mengintip orang dating.

“Shhhh…! Tak nak ke nampak Best-buddy kau happy? Aku nak Nampak kalau-kalau mereka akan confess nanti” bisik Suzy tanpa matanya berganjak dari L dan IU. Mereka kena confess sekarang!

“Kau pula?” Soal Kai inginkan kepastian.

Suzy memandang Kai dan tersenyum manis. “Kebahagian Kawan ialah kebahagiaanku juga. Aku lebih suka Nampak orang lain gembira sebab aku tahu aku ada kemampuan untuk buat orang di sekelilingku tersenyum.”

“Walaupun kau sendiri terluka?” sambung Kai menyoal. Dia lebih memilihkan kebahagiaan kawan dan sanggup bekorban, sampai manakah pengorbanan perempuan ni?

Suzy mengangguk. “Aku tak pernah tunjukkan perasaan terluka ku kepada sesiapa, termasuk IU. Oh! Shhhh….! Kenapa L pegang tangan IU tu?”

Kai mengeluh. “Dia nak confess kat IU. Itu yang L kata sebelum rehat tadi. So? boleh kita pergi sekarang?”

Suzy memandang Kai dengan riak wajah shock dan happy sebelum kembali memandang dua couple itu. “Deabak!” Suzy tambah mengeras di posisinya sekarang. dah teruja nak nampak cam mana L nak confess kat IU. 

“IU, aku nak beritahu kau sesuatu. Sebenarnya dah lama aku nak beritahu dar tahun lalu lagi tapi aku takut kau shock pula.” Kata L dengan senyuman tersipu malunya.

IU pula rasa seperti dia mendapat 1001 kemungkinan Suzy sekarang tapi dia ragu-ragu. “Ap-Apa dia?” jantungnya berdegup laju dari sebelumnya yang sememangnya laju setiap kali bersama L. dia rasa nak pengsan sekarang tapi dia kuatkan diri hingga ke akhirnya.

L menarik nafas panjang. itu membuat IU teringatkan ayat jiwang Suzy tentang L menarik nafas nak beritahu dia sesuatu. Adakah mulut Suzy tu mulut masin? jadi kenyataan ke?

“S.. Sarangheo…. IU, I love you.”

IU rasa seperti dia tak percaya apa yang dia dengar sekarang ini. Ikutkan hati dia nak jerit sekuat yang mungkin gembira apa yang dia dengar sekarang. Adakah ini mimpi? Kalau mimpi pun dia akan kata.. “Naduu…. I Love you too.”

“Aaawww…..” kata si pengintip. Dia rasa terharu melihat pengakhiran penipuannya. Nampaknya 1001 kemungkinannya kali ini betul. Buat plan cam ni tentu akan capai objektif mereka. “Aku dah ada topic baru nak sakat IU esok!” jeritnya berbisik dengan gembira.

Kai menggeleng dan menarik Suzy keluar dari semak itu dan jauh dari the new-couple.

“Booya! Kenapa heret aku pergi hah? Aku nak nampak sambungan lepas confession tu!” Suzy memeluk tubuh tak puas hati. Tetiba dia rasa 1001 kemungkinan berdering sekali lagi. Bukan amaran tapi petunjuk. Kekadang dia tak faham juga dengan prinsip dan firasat dia ni. Mengelirukan.

“Dengar sini, aku tahu ia dengar pelik tapi ia kenyataan.” kata Kai dengan sedikit serius. 

Suzy tertawa kecil. “Apa kau merepekkan ni? But aku nak tahu apa yang buat ia kedengaran pelik sangat. Apa dia?”

Kai mengeluh panjang dan meramas rambutnya. “I… love you.”

Mata Suzy berkelip beberapa kali terkejut tapi dia menarik sengih akhirnya. dia meletakkan kedua tangannya di belakang dan buat muka nakalnya yang selalu dia buat. “Tapi..... aku tak kenal kau.”

Kai tersenyum sinis. “Kita boleh ubah fakta tu.”

~The End~

(A/N: patutkah Step by Step ni di sambung?? Atau tamatkan disini saja?? Korang penentunya ^_^)

Credit too: abang Harry, thanks for the drawing ^ ^ (drawing L tue...)

1 comment:

  1. nk thu suzy itu couple x ngn kai..please sambung..beest citer dye..malay mix korea

    ReplyDelete