Axerialeth: SOD -love is a complicated thing-

Bab 28

Seperti yang aku katakan sebelum ni… masa tiga hari bersama Miracle sangat singkat bagi ku walaupun sehari dari tiga hari itu telah berlalu. Sepertinya masa bergerak terlalu cepat untukku namun pada masa yang sama ia sangat lambat.

Aku memandang jam holo yang ada pada holo screen depan kami semua. Aku, Axerialeth dan dua lagi captain kapal Sylvianne mengadakan meeting tentang orang experiment di dalam kapal-kapal Axerialeth itu.

Ada sedikit masalah dengan mereka kerana mereka kekadang bertindak aggressive kerana ketakutan atau berasa buntu berada di dalam kapal itu tidak tahu nak buat apa. Sebab sebelum ni, mereka berada di dalam CR, mempunyai jadual masa tersendiri, mengawal mereka setiap masa tapi sekarang mereka telah bebas mereka tidak tahu nak buat apa sebaik sahaja mereka buka mata atau sebelum nak pergi tidur(itu pun ada yang tak tidur kerana takut kami buat something kat dorang time dorang dalam mode tidur.)

“Jadi, saya rasa kita patut letak mereka di dalam bilik mereka masing-masing dan bagi makan bila masa makan telah tiba dari biarkan mereka berkeliaran di dalam kapal.” Kata salah satu kapten kapal sylvianne. “Aku takut mereka mengugut kita sekali lagi. Nasib baik askar jadi tahanan tu tak apa-apa kalau tak tentu buruk jadinya.”

Rick mengeluh panjang. Dia sebenarnya tak tahu apa-apa pasal orang CR ni tapi dia kena cari jalan penyelesaian masalah ni sebelum ia sampai ke telinga Miracle. kalau dia tahu dah tentu dia akan bangun dari katilnya dan teleportkan dirinya ke dua kapal itu.

Itu perkara terakhir Rick nak bila masalah experiment CR tak dapat di kawal. Miracle perlukan banyak rehat kerana badannya yang masih lemah. Tanpa batu CR tu, Miracle tak sekuat sebelum ni dan mungkin mempunyai badan wanita biasa. Yang lemah dan fragile.

“Sooo….” Rick menarik nafas dalam. “Aku faham maksud kamu semua nak jaga keselamatan mereka tapi dengan mengurung mereka sama seperti orang CR mengurung mereka dalam penjara. Mereka akan salah anggap tentang niat kita dan ingat kita akan buat uji kaji atas mereka pula selepas kita rampas mereka dari CR.” Katanya memandang dua captain yang hanya diamkan diri menunggu Rick berikan cadangan lain.

“begini lah, apa kata bagi aku masa sampai petang ni untuk fikirkan cara nak atasi mereka dan aku akan ke sana sendiri untuk selesaikan masalah. Okay?”

Dua captain ini memandang sesame sendiri sebelum memandang Rick semula dan mengangguk. Mereka akhiri meeting mereka dengan persalaman dan menghantar dua captain itu ke sub airship di mulut Axerialeth.

Rick menghembus nafas lega bila lihat captain itu terbang semula ke kapal-kapal mereka. “Urrgghh…. Kenapa boleh macam ni pulak?” Dia mengusap lehernya rasa sangat penat kerana masalah mereka tidak pernah ada penghujungnya dan naik semula ke Second base.

Dia terfikir bagaimana nak kawal dan tenangkan esperiment itu tanpa buat mereka rasa takut ataupun gila meroyan. Kalau dia ke sana petang ni mungkin dia boleh tenangkan mereka bersama Axerialeth yang lain. Of course dia tak libatkan Miracle sekali. Entah apa perempuan tu akan buat kat sana. Confirmnya dia akan guna kuasa CR.

Rick tiba di bilik Miracle dan mengetuknya sebelum masuk ke dalam. “Miracle?” namun, wanita yang dia jangka ada di dalam bilik itu tiada di atas katilnya dan ini buat Rick cemas.

“Miracle?” Dia mula melihat sekeliling bilik tersebut jika dia lihat kelibat Miracle namun tiada. Dia check pula dia dalam bilik air. Juga tiada. Ini buat Rick tambah cemas.

Dia berlari naik ke First base menuju ke bilik pertama dalam mindanya iaitu Bilik kegemaran miracle. Dia naik ke bilik tersebut dan seperti yang dia jangka, miracle ada berdiri depan pintu kaca bilik hamesphere itu.

“Miracle? kau okay ke? What are you doing out of bed?” Soalnya mendekati Miracle.

Miracle berputar memandang Rick memeluk pinggangnya dan tersenyum manis. Dia rebahkan kepalanya di bahu Rick membuat Rick bagi kucupan di kepalanya. “Just bored. Terfikir nak keluar ke dataran kapal tapi….” Ayat Miracle mati di situ sahaja malas nak sambung. Dah tentu dengan badannya yang lemah seperti itu tidak boleh keluar. Kapal itu bergerak 300km/h dan kalau dia keluar dah tentu dia terbang.

Rick tertawa kecil. “kat sini tak cukup ke?”

Miracle menggeleng kecil. “ia cukup. Selepas kau datang.” Katanya membuat muka Rick jadi merah.

“Ugghhh Mira… stop saying like that.” Katanya menutup mukanya dengan satu tangan kerana malu.

Miracle tersenyum nakal. “Why? You don’t…. like it.”

Rick memeluk Miracle lebih erat. “No.” jawabnya dengan cepat. “I love it tapi…. Kau sekarang terlalu straight forward.”

“Is it bad?” Soalnya dengan nada mengusik.

“No.” jawab Rick lagi, perasan senyuman nakal Miracle. Dia juga tersenyum. “It’s good. Really good…”

“Hmm.”

Sementara di bilik pengemudi di mana Ben sedang mengemudi kapal Axerialeth, dia terlihat dua figura di bilik hemisphere di bawah dan berdecit. “There they go on lovey-dovey all the time. That damn Captain.”

“Kau sembunyikan sesuatu dari aku.” Kata Miracle memandang Rick dengan serius. “Kan?”

Rick menelan air liurnya tiga kali. Nampak sangat ke di muka dia?? “N-No… masalah apa aku sembunyikan dari kau?”

“Aku tak cakap ‘masalah’.” Miracle menolak tangan Rick di pinggangnya dan memeluk tubuh. “Tell me. What is it?”

“Nothing. Trust me.” Dia ingin mengambil tangan Miracle cuba alihkan perhatiannya tapi Miracle menepis tangan Rick.

“Don’t sweet talk me Mr. baik kau cakap cepat. Ini pasal kawan Experiment aku ke?”

“Err…”

“Rick..”

Rick mengeluh. “Yeah… mereka tak dapat di kawal dan pernah berlaku peras ugut kat kapal Sylvianne kerana mereka takut kalau kita akan guna mereka pula selepas rampas mereka dari CR.”

“What?” Miracle memandang keluar dinding hamusphere, memandang dua kapal yang mengekori mereka dari belakang. Dia terus berlari lalu Rick tapi Rick pantas menangkap lengannya.

“Kau nak ke mana?”

“Ke mana lagi?”

Rick menggeleng. “Tak. aku akan selesaikan masalah ni nanti petang, aku nak kau rehat sehingga kau sembuh sepenuhnya.”

“Tak!” sahutnya menarik tangannya dari genggaman Rick. “Tak… mereka kawan aku dan aku yang selesaikannya. Aku dengan Spring faham perasaan mereka.” Miracle menarik nafas dlam cuba tenangkan diri sebelum kembali bersuara. “Aku tahu kau risau tentang aku. Thanks dan kalau kau nak pastikan aku juga selamat, kau boleh ikut aku sekali ke kapal Sylvianne. Aku berjanji takkan overwork ataupun guna CR. So please? Let me go there?”

Rick memandang wajah Miracle untuk beberapa ketika sebelum mengeluh mengalah. “Alright. Kau nak buat macam mana?”

Miracle tersenyum dan menarik tangan Rick turun dari bilik itu terus ke bilik Spring.

“Spring! Aku nak minta pertolongan dari kau”

>X<

Rick menarik nafas dalam dan menghembusnya untuk entah keberapa kalinya setiap kali dia nampak Miracle duduk untuk berehat seketika sebelum kembali pada kerjanya menolong, menerangkan kepada 34 mangsa Experiment tentang niat kami kepada mereka. Ada beberapa dari mereka tanya banyak soalan kepada Miracle seperti, Sylvianne tu tempat apa, apa yang ada di sana, kehidupan mereka, adakah mereka akan buruh mereka satu hari nanti, adakah orang CR seperti mereka akan fit in dengan manusia biasa, dan macam-macam lagi. Miracle pun menjawab soalan mereka dengan tenang, walaupun tertera di wajahnya yang dia dah keletihan, penat sepanjang hari ni menerangkan benda yang sama berulang-ulang kali.

“Here, drink this.” Rick berikan segelas air kosong kepada Miracle.

“Thanks.”

“You know..” Rick duduk di sebelah Miracle dan melihat keadaan di ruang canteen kapal terkawal dari sebelumnya. Semua orang nampak tenang dan muka bercakap sesame sendiri. “you really do your work here.”

Miracle tertawa kecil. “mereka seperti aku, dah tentu aku tahu perasaan mereka. Ricky..” Dia memandang kearah lelaki di sebelahnya. “Ingat tak first time aku naik kapal Axerialeth?”

“Hmm?” Rick tertawa mengingatkan peristiwa itu. “Haah, kau ingatkan kami akan hantar kau balik ke CR kerana persembunyian kau dalam bilik Stock kantoi. Is it that scary?”

Miracle mengangguk. “Yea… tapi its nice bila kita ada orang yang kita percayai, ia buat kita lebih selamat berada di tempat tu.”

“Oh reallt? Siapa orang kau percayai tu?” Soal Rick dengan senyuman nakal.

“Pole.” Jawabnya, ketawa bila lihat muka tak puas hati Rick. “orang pertama aku percaya ialah Pole, dia baik, manis, peramah…”

“Ha-ha… yeah, dia peramah, manis, hensem, lemah lembut..” Rick berputar membelakangnya Miracle. “Tak yah nak cakap lagi, kau pernah beritahu aku tentang tu. Kau kata Pole crush pertama kau.” Rick tambah sakit hati bila dia dengar Miracle ketawa pecah perut.

“Aku main-main jelah time tu.” Ayat Miracle buat Rick memandangnya semula. “Takkan aku nak beritahu siapa crush aku sebenarnya kat Crush aku sendiri?”

“W-What?” Rick ingin beri riaksi tapi terbatal bila beberapa budak kecil yang sedang saling kejar mengejar dengan sekotak susu dalam tangan mereka tersandung dan susu dalam kotak tersebut tertumpah pada Miracle.

Miracle segera berdiri dan mengelap wajahnya yang penuh dengan susu, dari atas hingga bawah. “Oh my gosh..”

“Errr—Er…” Budak perempuan yang jatuh itu mula menangis rasa bersalah. “I’m Sorrryy~~”

Miracle segera berlutut depan budak itu dan menggeleng. “It’s okay… ia hanya susu, aku boleh cucinya. Jangan nangis okay?”

“T-Tapi.. aku basahkan kau~~ ram-rambut kau dah basah~~” nangisnya lagi tanpa henti.

Rick segera membantu, berlutut sebelah Miracle. “Jangna nangis, nanti abang tolong M27. Kamu jangan menangis okay?”

Perempuan itu berdiam diri masih dengan sisa tangisannya. Dia memandang kawannya yang bersembunyi tak jauh dari tempat mereka sebelum berpaling semula kearah mereka berdua. “Boleh… K345 bantu?” Soalnya dengan lembut, hampir berbisik. “K345 nak bantu M27 juga.”

Miracle dan Rick saling berpandangan dan tersenyum. Rick terus mengangkat budak perempuan itu dalam dakapannya dan membantu Miracle bangun. “Alright, Jom ke tandas dan bersihkan M27!” sahutnya bersemangat.

K345 mengangguk dan menjerit. “Jom!”

Mereka bertiga pergi ke tandas berdekatan di mana K345 menolong Miracle tukar baju ke jubah mandi dan baring di hujung tub mandi, dengan rambutnya di dalam tub. Miracle memandang wajah Rick dari atas dengan wajah yang sakit hati.

“jangan main-main Rick, I’m warning you.” Katanya tidak sedap hati bila nampak Rick nak basahkan rambutnya dengan shower.

Rick tertawa. “Don’t worry. Pernah ke aku kenakan kau?”

“Kau nak kenakan aku??” Miracle nak bangun tapi Rick tolak dia balik baring di tepi tub mandi. “Rick! Don’t you dare!”

Rick dan K345 tertawa melihat muka cemas Miracle membuat experiment M27 ini memandang kearah K345. “have fun?” Soalnya dengan sarkastik tapi melihat wajah gambira K345 membuat Miracle cair.

K345 mengangguk. “Yes!”

“Close you eyes.” Sahut Rick dan mula membersihkan rambut Miracle.

Experiment kecil ini melihat Rick mula basahkan rambut M27 dengan perasaan teruja. Dia tak pernah lihat situasi seperti itu, ia buat perasaannya berbunga-bunga melihat tangan Rick mengusap lembut rambut Miracle, membersihkan susu itu dari rambutnya.

“Nak cuba tak?” Soal Rick melihat K345.

Budak perempuan itu mengangguk dan menyentuh rambut Miracle. Ini buat dia tersenyum teruja. “Lembutnya…”

Miracle tertawa kecil. “Really?”

K345 mengangguk. “Yup… dan panjang. Aku tak pernah nampak mana-mana experiment yang berambut panjang kecuali M27 dan Off-Spring. Errm…M27, aku boleh panjang rambut juga ke?”

Miracle mengangguk. “Dah tentu. Sekarang kau boleh buat apa sahaja kau nak. Tiada siapa lagi boleh halang kau.”

K345 tersenyum gembira dan mengangguk. “Hmm!” dia menyuci rambut Miracle dengan senyap dengan budak perempuan itu melihat Rick dan Miracle mula bercerita tentang sesuatu yang dia sendiri tak faham tapi lihat dari riak wajah mereka, dia tahu mereka bahagia.

“korang suka sesama sendiri ke?” Soalnya membuat kedua orang dewasa ini terdiam. K345 tersenyum nipis. “Jangan risau. Mereka dah masukkan informasi ni dalam minda aku jadi aku faham sepenuhnya.” Dia berhenti seketika. “Sooo…. Aku dengar mereka kata ada majlis perkahwinan di Sylvianne nanti. Ia perkahwinan kamu berdua ke?”

Soalan itu buat Miracle dan Rick terdiam. “Err… tak, ia—”

“Aku dan Rick kahwin di tempat lain.” Miracle bersuara sebelum Rick sempat menghabiskan ayatnya. “Aku sentiasa impikan nak kahwin dengan Rick di tepi tasik.” Jawabnya dengan senyuman dengan pandangannya tertumpu sepenuhnya pada Rick. “Kau tahu tasik apa kan?”
Rick mengangguk. “Ya, Aku tahu.”

K345 memandang mereka berdua dengan perasaan teruja. “Tasik? Woaaa.. dekat mana? Mesti cantik tempat tu kan? Mengikut informasi, pemandangan tepi tasik sangat cantik, dengan air yang jernih, tumbuhan hijau yang subur dan langit biru yang indah. Kamu nak adahkan majlis di tempat macam tu ke?”

Miracle kembali memandangn K345 dan mengangguk. “yup.”

Rick menarik nafas dalam. “K345, tolong ambil kan shampoo kat nuez.”

“Nuez?”

Miracle menjungkit kening melihat kearah Rick, turut hairan. Dia ingin bersuara tapi Rick suruh dia senyap. “DIa ada kat cafeteria. Panggil je nama dia, tentu dia menyahut.”

K345 hanya mengangguk dan keluar dari bilik mandi itu. Sebaik sahaja pintu tertutup, Miracle terus bersuara. “Kenapa nak minta shampoo lebih--” ayatnya terpotong dengan satu kucupan dari Rick. Muka Miracle jadi merah. “W-What—” Dia terus menutup mulutnya.

“It’s your fault.” Kata Rick juga dengan muka merah. “You make me so happy that makes me want to kiss you.”

Miracle terus menutup mukanya yang dua kali ganda merah dari sebelumnya.

“Aku tahu di mana tu.” Sambung Rick. “Tasik Zucholget. Lets have the wedding there. Okay?”

Miracle memandang dengan Rick dan mengangguk gembira. “Okay.” tetiba dia rasa nak menangis. “Okay…”

Rick mengusap rambut Miracle dengan lembut dang mengucup dahinya. “Don’t cry. I can’t help it if you start crying.”

Miracle tertawa dengan air mata yang mengalir. “You idiot.”

“Well, I’m your Idiot.”

>X<

And it goes to one… sehari. Masa bergerak terlalu pantas. Lebih pantas dari apa yang aku inginkan. Melihat wajah Miracle yang sedang tidur di atas katil selepas penat bekerja sepanjang hari semalam, sampai sekarang dia tak bangun-bangun. Aku dah beritahu dia jangan over do it.. dia buat jugak. Haaaiiihhh…. She really doesn’t listen isn’t she?

Rick tertawa kecil sambil bermain dengan hujung rambut Miracle. Sepanjang malam dia tak tidur temankan Miracle di dalam bilik tersebut kerana dia tak nak tidur. Tak nak terlepas sesaat pun bersama perempuan itu. Sepertinya dia ingin mengejar semula semua masa mereka yang telah berlalu selama tiga tahun itu.

Hey, call him a lover boy, he don’t care, call it a love sickness, he didn’t give a damn, call what ever you like, as long he with the girl he loves, he don’t care about the world. Because, Miracle is all he got, the person he cherise the most and want to protect her from any harm.

“Good Morning.” Bisik Rick bila Miracle membuka mata dengan perlahan.

Miracle tersenyum nipis. “Morning. Berapa lama lagi kita nak sampai?”

“Hmmm…” Rick memandang jam tangannya. “lebih kurang tiga ke empat jam. You can’t wait?”

Miracle mengangguk dan baring mengiring memandang wajah Rick dengan lebih selesa. “Kita akan beritahu El pasal perkahwinan tu. Aku pasti dia akan faham.” Katanya menutup matanya yang masih berat. “Kau akan tolong aku untuk yakinkan dia kan?”

Rick mengangguk. “Ellen lelaki yang baik. Aku tahu dia akan faham.” Katanya memegang tangan Miracle dengan erat. “Jangan risau. Apa kata kau tidur, nanti bila dah sampai aku bangunkan kau. Okay?”

Miracle mengangguk dan menguap. “Good night.”

Rick tertawa kecil. “Sweet dreams.” Dia mengusap rambut Miracle dengan lembut sebelum keluar dari bilik Manda menutup pintu dengan perlahan.

Rick hampir melompat bila muka Manda tercegat depan pintu seperti puntianak. “Are you trying to give me a heart attack?” Soalnya berbisik.

Manda berdengus. “I have a bad dream.”

“Pasal apa?” Soal Rick dah masak dengan perangai Manda yang pelik ni.

Manda mengangkat bahu. “Aku tak tahu. Aku lupa. Apapun, Miracle macam mana? Dia okay tak?”

Rick mengangguk. “Dia tidur balik. Aku kata, aku bangunkan dia bila dah sampai.”

Manda tersenyum nakal. “Oh dear, how sweet. So, korang akan beritahu Putera Ellison ke?”

“Pasal perkahwinan tu?” Rick mengangguk. “I know what to do.”

Manda menepuk-nepuk bahu Rick. “Well Dude, I wish you the best of luck and with all my support so…. Chayiok!”

Rick tertawa paksa. “Yea… aku perlukan banyak tenaga untuk bersuara nanti.”

>X<

Glend memandang ke dada langit sepanjang hari cuba memikirkan masa hadapan Puteri kesayangannya. Dia sendiri tak faham apa yang dia lihat sebenarnya.

“Arrggghh!!! Miracle cepatlah balik dan selesaikan semuanya!” Sahutnya sudah penat menyusun puzzle masa depan Miracle yang tak pernah habis. Dia tahu yang Miracle taknak tahu tentang masa depannya tapi Glend yang risau sebab dia tahu dan ingin tahu tentang masa depan perempuan itu.

“Kau makin pelik dari sebelumnya Glend.”

Glend berputar memandang lelaki yang paling menjengkelkan dalam dunia dan berdengus. “Apa yang peliknya?”

Ellen tertawa kecil dan berdiri sebelah Glend. “Kau nampak normal tanpa Miracle di sisi kau-Oh! Adakah kau dah imun dengan Liquid CR?” Soalnya dengan senyuman nakal.

Glend tertawa kecil. “Apa kau merapikkan ni? Aku tak boleh hidup tanpa Miracle. Aku terhutang nyawa kat dia tahu tak?”

Ellen mengangguk. “Dah tentu aku tahu. Aku pun terhutang budi dengan dia tahu tak?”

“Like what?” Soal Glend sambil menjungkit kening.

“Everything. Dia stabilkan ekonomi Negara, dia bantu bina Bengkel tu, dia sanggup pergi ke kota setiap hari dan cederakan diri dia sendiri untuk keselamatan kota ni. Perkara yang aku tak dapat balas jasa dia ialah..” Ellen memandang kearah Glend. “Dia selamatkan kawan karib aku.” Katanya membuat muka Glend naik merah. “She is a Miracle. aku ingatkan aku akan kehilangan childhood friend aku bila kau dah sampai heart attack kritikal. Kalau bukan di sebabkan Miracle selamatkan kau tiga tahun lalu, mungkin aku dah kehilangan kau Glend.”

Glend terus berpaling kearah lain. “S-Shut up Dork. Jangan nak berjiwang karat dengan aku, kau tu dah ada tunang dan akan berkahwin tak lama lagi. Nanti Miracle cemburu macam mana?”

“Oh, kau buat-buat tak suka kat aku sebab tak nak buat Miracle cemburu kat kita?” Soalnya dengan senyuman nakal.

“Of course. Miracle penting bagi aku. So, kau pula jangan sampai dia cemburu kat kau. Faham?”

Ellen tertawa pahit. “Kalau lah aku boleh buat dia cemburu.” Dia memandang ke dada langit biru melihat awan gebu yang berarak pergi. “Kau sendiri aku tak boleh cemburukan kau.”

Glend memandang kearah Ellen, terkejut. “Apa?”

Phone Ellen berdering tanda dia menerima panggilan dan dia mengangkatnya. “Hello?... Ya, Patik kat bumbung bengkel bersama Glend. Ada apa?” terukir sebuah senyuman pada bibir  Ellen dan memandang Glend.

“Kenapa El?”

“mereka masuk pintu laut? Okay, kitorang ke Bengkel 09 sekarang.” Dia matikan talian dia dan menjungkit kening double jerk kepada Glend.

“Mereka dah sampai?”

“You think?” soalnya dengan senyuman nakal.

Glend melompat gembira dan menarik Ellen turun ke Bengkel bawah tanah. Ellen turut tertawa melihat Glend seperti itu.

Sebaik sahaja mereka tiba di Bengkel 09 yang terletak di bawah laut, mereka melihat dua kapal Sylvianne sedang keluarkan mangsa-mangsa Experiment Clow Reign.

Mata Ellen berpaling kearah lain, menunggu Miracle keluar dari Kapal Axerialeth. Glend dan Ellen bergerak ke pintu kapal Axerialeth menunggu mereka keluar.

Terbuka sahaja pintu kapal tersebut, mereka dah nampak Miracle dan yang lain di mulut kapal itu dengan badan yang penuh dengan luka, bukti yang mereka sanggup berkorban nyawa untuk experiment itu.

Ellen perasan yang Rick sedang memimpin Miracle turun dari kapal tersebut dengan perlahan. Lihat dari luka Miracle, dia tahu yang Miracle buat perkara bodoh time misi mereka. Dia dah tahu apa Miracle buat terima kasih kepada Glend. Jadi dia takkan gertak Miracle atau sesiapa sahaja yang tak menghalang perempuan itu.

“Welcome back.” Kata Ellen dengan senyuman manisnya.

Miracle membalas senyuman Ellen. “Thanks.. It’s good to back home.” Dia memandang kearah Rick memberi signal kepada lelaki itu. “Err… Ellen, Kami ada sesuatu nak beritahu korang.”

Ellen menjungkit kening. “Sesuatu terjadi ke? Ada orang terbunuh?”

Rick menggeleng. “Semua orang-orang kau terselamat. Ada juga beberapa experiment kitorang tak dapat selamatkan.” Dia diam seketika teringatkan semula mangsa malang itu. “Tapi bukan itu yang aku nak beritahu kat kau.” Dia yang memeluk Miracle, memandang tangan mereka dengan lama. Dia tersenyum tawar kepada Miracle.

Miracle tak sedap hati dengan senyuman itu. “Ricky?”

Rick memandang Ellen dengan senyuman yang sama, melepaskan Miracle ke dakapan Ellen. “Your Highness, please take care of her for me.” Dia mengusap lembut pipi Miracle yang terkejut beruk. “She means the world to me.”

“R-Rick?”
>X<


A/N: Mwaaaaaaaaaahahahahaha *Evil laugh and cry at the same time*

No comments:

Post a Comment