New chapter!

Fitth H.O.P.E

Little Believers Tiada siapa akan percaya jika kamu kata kamu boleh melihat Jack o’the Lantern. Ia hanyalah kisah dongeng dis...

Tuesday, 13 August 2013

LMN: Bab 4

 Aku menghentak masuk ke asrama terus ke bilik tanpa memikirkan orang sekeliling. Sebaik saja membuka pintu, seperti yang ku jangka; Aulia masih belum balik dan ini membuatkan aku bertambah marah!

Aku melontar beg sandangku ke tepi katil dan terus merebahkan badan seperti nangka busuk jatuh dari pohonnya. “……Aaaaaaaahhhhh……..!” aku menjerit sekuat hati di sebalik bantal melepaskan geram.

Orang kaya semuanya sama jak! Selfish, tak pernah fikirkan perasaan orang lain! Si Johari Adnan tu ingatkan aku ni apa? Penilik nasib dia? Pemberita harian dia? Kalau nak dekat kat si Aulia tu, pi lah ajak dia keluar! Jangan ajak aku!! benci! Benci!!

Si Aulia ni pun satu, dia tak fikir ke yang aku risaukan dia semalaman? Kenapa dia tak balik-balik lagi? Dia memang nak kena! Aku dah fed up dengan parangai ma-nah satu ni! Tak perlu aku risaukan dia! Lantak dialah apa dia nak buat, apa dia nak jadi! Aku tak perlukan dia untuk back up aku time dorang buli aku! aku boleh jaga diri sendiri…

Aku bangun dari kedudukanku dan memandang kearah gambaran Aulia yang sedang bermain piano di piano upright dalam bilik kami. “Ya! AKU. TAK. PERLUKAN. KAU!! dengar tak Aulia Izzatunissa???!!! You G.O.D!!!” pi matilah sana!!! 

Aku tak boleh menangis… tak boleh menangis hanya disebabkan ma-nah tak guna tu!! berhenti menangis!! Aku menutup mukaku dengan kedua telapak tanganku. Aku benci kau Aulia!!

Aulia POV

“AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAHHHHHHHHHHHHAHAHAHAHAHAH!!!!!!! AHHAHAHAHAH!!! ST-STOP!!!” aku ketawa berdekah-dekah, nak meletup perut aku ni akibat empat mamat durjana ni! “STOP IT YOU- HAHAHAHA!!!!”

“nak lagi? Mencarut lagi! Biar kau ketawa sampai mati kering!” Faiz menggelitik perutku sambil mentertawakan aku. “Iez bagi dia lagi dos!”

“Ok boss!!” Iez pula menggelitik my ARMPIT!!

“TIDAK!! HAHAHAHA!!!!” Ahhhh!!! Aku tak tahan lagi! Perutku dah sakit akibat ketawa terus, air mataku dah mengalir keluar akibat ketawa! Mukaku dah kejang akibat ketawa non-stop!!

“AIZZAT!! STOP TICKLING ME…. Ffffttt- HAHAHAH!!!!” bodoh kau Aizat!! Jangan di kaki!!!

“Ini pengajaran sebab kau mencarut!” katanya dengan tawa, kau suka ke nampak aku terseksa?! “Dari semalam kau mencarut kami semua. Menyusahkan kau tahu!!”

Tinggal seorang lagi yang boleh tolong aku. dia mungkin jadi herculeseku untuk membunuh tiga ekor monster ni! “Harry!!! Help me!!!”

“Coming!!” Yes! Dia memang my one and only he-What?!!

Dia masuk kedalam bilik dengan setin spicy sauce mendekatiku. “Nooooo…. No!no!no!no!no!no!” Aku terus menutup mulut! Aku tarik balik apa aku cakap pasal dia! Dia bukan hero, tapi worst dari monster!!

Dia bergerak ke tepi Faiz, si mamat baju-T putih dan mengambil satu sudu BESAR spicy sauce keluar dari tin tersebut. “Say Ah…..”

Aku menutup rapat mulutku sambil menggeleng laju. Disebabkan Iez dah lock tanganku diatas kepalaku, aku hanya boleh berharap dengan kekuatan otot mulut ni je.

“Buka mulut! Pengajaran untuk budak kuat mencarut dan…. Kau tahukan under age x boleh minum?” kata harry dengan dagger starenya. No!! aku tak nak benda tu!! please, anything but benda pedas!!

Harry mengeluh dan memandang kearah Aizat. “Zat, buka mulut budak satu ni.”

Aizat tersenyum lebar dan mengangguk. dia terus mengelitik kakiku dan… “HAHAHAHA!!!-Ufmp!” Harry terus memasukkan sudu yang penuh dengan spicy sauce kedalam mulutku. mereka bertiga lepaskan aku.

*Gulp* “Aah!!! Pedas, DOH!!” aku melompat turun dari katil sambil mengipas-ngipas mulutku yang panas cam lava dan ingin keluar pintu tapi dihalang oleh Iez dan Harry. Aku berputar kearah tandas tapi, Faiz dah halang. “MOVE!!” aku ingin tolak Faiz ketepi tapi, thanks to my skinny body, dia tak lut walau sedikit pun!

“Izzat…. Look what I got…” AKu berpaling memandang Aizat yang berada di tepi tingkap dengan SUSU!! “Nak?” aku mengangguk. mukaku dah merah ni!! berkeringat cam berada dalam steam room!

“Minhthak!!” Aku bergerak kearahnya tapi terhenti apabila Aizat gerakkan segelas susu tu keluar tingkap.

“ah-a-a…” dia menggoyangkan jari telunjuknya kekiri dan kekanan. “kau kena berjanji, no more cursing and no more licquor. Okay?”

What? Mencarut dah jadi sebahagian dari hidupku. Licquor? Aku tak minum benda tu ok. Aku minum soju atau sake ringan je! Aku menggeleng tanda protest. Rasa pedas bukannya lama kan? Aku boleh tahan. Walaupun dah berpeluh satu kolam, pedasnya semakin bertambah.

“Oh! My little cousin taknak ke? air yang perggh!” dia mengambil sehirup air susu tu.. *gulp* “Hmmm…. Memang nyamankan lidah yang sedang membara.”

Aku tetap menggeleng sambil memeluk tubuh. No way aku nak mengalah. Bukan salahku, aku tak buat salahpun. Not even a bit aku buat sebarang kesalahan.

Aizat tertawa kecil dan menjeling kearah segelas susu yang kembali keluar tingkap. “No regrets?”

Aku menggeleng tanda protest. For Lord sake!! Lidahku dah nak kebas ni!! pedas ni tak pandai redah ke???!!!

Kedengaran harry tertawa di belakangku. Aku memandangnya dengan dagger stare. Apa? Student learnt from their master.

Dia mengangkat tin spicy sauce tersebut ke tepi kepalanya. “Ini ditempah khas dari Jepun. Kepedasan yang berkekalan.”

What??!! You got to be Fu-Freaking kidding me??! “Okhay!” aku memandang semula kearah Aizat dan mengangkat sumpah. “Akhu, Awulhia Izzhatunhissha berhjanjhi takkhan men… haa… pedhas!!” aku mengipas-ngipas mulutku. Aduh… setiap kali aku tarik nafas guna mulut, menambah pula kepedasannya ni. guna hidung? Dui! Menyengat!! Aku terdengar mereka tertawakan aku. suka ke nampak aku terseksa?? “… takkhan mencharuth Laghi n no more drinkhing.”

“Even a little bit, even a drop.” Tambah Iez. Aku berpaling kearahnya semula. Benci aku dengan mamat ni!

“Evhen a litthle bith, evhen… For Pete’sh Shake! Pedas….. Evhen a dhroph! Happhy?”

Mereka semua mengangguk setuju. Akhirnya! Come to mama my heaven milk. Sebaik sahaja Aizat nak bagi aku susu tu, dia tarik balik. “eeep, nanti dulu.”

“What the Fu-” Mereka membesarkan mata mereka memberi amaran. “Fu-fu-Freaking Idhea?”

“berjanji kau takkan skip kelas lagi, get all A’s in your next Exam and graduate with success. Deal?”

“Fhor what?” Ini memang menyeksakan. Untuk apa aku berjanji buat benda cam tu? takda maknanya. Aku bertekad nak gagal da- “Ah… khay! Okhay! I promise!” tak guna! Sikit lagi dia lontar keluar tingkap susu tu!

“Good girl.. here’s your reward.” Dia menghulurkan segelas susu itu kepadaku dan apa lagi? Teguk sampai habislah!!

“huuuu…. Giler korang semua ni! nak bunuh aku keapa?”

Iez menepuk belakangku dengan kasar dan tertawa. “kau yang nak bunuh kita orang semalam. Kami jumpa kau di bas stand semalam dalam keadaan mabuk dan bila kita nak bawa kau balik, kau sumpah seranah kami pula. Kau tahu ke betapa susahnya bawa kau ke sini dengan mulut kau cam longkang tu di tambah dengan tabiat tak senonoh kau tu lagi?”

Oh! Begitu rupanya…. Aku mabuk ke semalam? Tapi, setahu aku… aku minum sake je… okay, mungkin dua botol tapi taklah sampai mabuk lupa dunia kan? “So, apa maksud kamu seksa macam semalam? What’s the fu-freaking meaning is that?”

Mereka berempat tertawakan aku. tak guna! “Pandai kau hold back dari mencarut. Boleh tahan kau ya.” Faiz mengusap kasar kepalaku. Aduh! sakit doh!

Iez lagilah ketawakan aku. “Dear, Izzat..” mamat ni tak penat ke guna nada flirtingnya ni? “Di sebabkan kau meronta-ronta nak lari dari bilik ni semalam… kami nak bagi kau pill tidur tapi kau taknak buka mulut. So, kami tickle…” Dia mencuit pinggangku dan Pack! Kena di bahu. Tindakan reflex. “Aduh… kami tickle kau supaya kau bukan mulut dan thank goodness ubat tu masuk juga dalam kerongkong longkang kau ni.”

“Owwwh…. So, I was a troublemaker lst night lah ni kan?” aku tersengih-sengih. Okay, aku bersalah. Mungkin terlampau banyak sake kot? Aku marah sebab apa yea semalam??

“bukan semalam je… selalu ngok!” Harry meluku kepalaku. “Kau tak pandai fed up ke dari buat hal? Kau sneak out lagi semalam dari asrama kan?”

Eh?? “Dari mana kau tahu?”

“Aku ada informasi dari orang dalam. Dah, jom turun ke bawah, lunch dah nak sejuk dah tu.” Dia menarik tanganku turun ke bawah. Hehehe…. Kau ingat aku tak boleh cam ke muka shy kau tu? kenapa kau nak malu yea? Mesti ‘orang dalam’ ni special kan? Kan?

Aiena POV

Aku memandang jam tanganku. 4.45 ptg. Okay, aku tahu aku dah berjanji tak nak tahu pasal si ma-nah tu tapi… kenapa dia tak balik-balik lagi ni? Dia betul-betul ke kena culik dan di rog-you know what, pastu di bunuh dan akhirnya dibuang ke dalam jurang? Oh tidak!! Oh bukan… aku tak kisah.. kan? Aku dah tak kisah pasal ma-nah tu lagi. Please lah… not my problem anymore!

Aku bangun dari meja belajarku dan bergerak ke window sil memandang keluar tingkap, melihat pemandangan sekolah pada waktu senja. Matahari terbenam diantara dua bangunan yang bertingkat 4. Struktur yang sangat cantik, ditambah pula dengan kecantikan alam menghiasi kawasan sekolah. Cantiknya…..

Tumpuanku terganggu apabila terdengar sesuatu bunyi di sebalik semak di tepi pagar asrama sekolah. Terlihat satu figura bersweater biru dengan seluar jeans dan kasut nike ke tu? dan ber cap nike. Itu yang pasti. Dia mendekati ke bangunan ni? naik pokok? Dia mesti Aulia! Yes dia dah balik! Eh??? Kenapa aku happy? Aku kan tak kisah pasal ma-nah ni.

Aku segera beredar dari window sil dan pergi kembali keatas katil, membuka buku Bio berpura-piura membaca buku.

Terdengar bunyi Aulia masuk dari tingkap bilik dan melontar beg sandangnya di tepi kerusi sehingga membuat bunyi. Skreeeek yang mengilukan.

Okay, dari mana dia dapat baju boy tu? besar sangat untuk badan dia dan terlampau boyish untuk seorang perempuan. Dia bermalam di mana? setahu aku abang-abang dia keluar overseas ni minggu. Dia ada BF ke? aaaah… itu kali terakhir Aulia akan buat dalam hidup dia. Jadi dia tidur di mana semalam?

“Aku tak pernah nampak orang baca buku terbalik.” Aku tersentak dari lamunanku dan melihat cover buku rujukan Bio. Ah-ha… terbalik. Aduh! so much nak cover diri konon. Aku menutup bukuku dan bergerak keluar dari bilik malas nak layan Aulia.

“Kau nak ke mana?” Aku berpaling memandang Aulia yang tukar pakaian. No shame ma-nah satu ni. aku tahu lah kita ni perempuan tapi, agaklah tukar baju depan aku. giler.

“Ke Library bawah.” Kataku dan terus menutup pintu, turun ke library asrama. Walaupun kecil, tetap berbaloi dengan buku-buku pelajaran. Aku berjalan melimpasi bilik wardern, sempat menyapa selamat petang dengan wardern sebelum teruskan ke library.

Tiba jak di library, aku terus tumpukan sepenuh perhatianku ke buku Bio. Cuba lupakan si Johari Adnan, lupakan marahku terhadap ma-nah. Lupakan segala-galanya tentang ni hari! Urrrggh!! Benci!

Setelah beberapa minit berlalu, aku akhirnya tenang dan dapat tumpuhkan perhatian sepenuhnya pada buku yang mereka fikir membosankan ini.

Tetiba, terdengar satu alunan music yang sangat merdu datang dari tingkat dua. Aku tahu, Aulia sedang bermain pianonya lagi. Tapi…. Irama music ni, sangat menenangkan, seperti Aulia berada dalam mood happy. Alunan music yang sangat nyaman, dan menggembirakan. Aku kenal lagu ni, Aulia selalu mainkannya di Studio dua tahun lalu….

The Entertainer ke apa tajuknya… wah… bestnya, tangan Aulia memang penuh dengan keajaipan. Seperti jari-jemarinya tu mempunyai- eh? Kenapa aku puji ma-nah tu? ish! Snap out of it Aiena!! Kau tak suka dengan Aulia! dia tu pencuri! Dia tak layak dipanggil kawan!!

Aku menggeleng kuat sambil menampar-nampat pipiku. Focus pada yang satu! Kau, Aiena Syafleena, benci Aulia Izzatunissa!!! Kembali ke buku BIO!!

Third POV

“The Entertainment by Scott Joplin.” Kata Aulia sebaik sahaja habis memainkan irama riang itu. Senyuman manis terukir di bibirnya sepanjang memain lagu itu. Hatinya berbunga-bunga seperti ada bidadari datang menghidupkan dirinya kembali.

“Lunch is serve!! Your favorite Izzat. Chicken sauce special ala chef Harry! Boneapettit!” kata Harry kepada Aulia. “makanlah sampai kenyang.”

Mata Aulia bersinar-sinar melihat makanan yang terhidang diatas meja makan. “OMG!! Harry I love you sooooo much!!” Tanpa segan silu, Aulia melabuhkan punggung dan terus menjamu selera!

Harry dan yang lain hanya menggeleng melihat telatah Aulia yang no manner. Tiada dalam hidup mereka jumpa perempuan makan tanpa menunggu yang lain. Tapi, apa boleh buat, mereka dah masak dengan perangai perempuan di depan mata mereka ni.

“So, Apa yang buat kau sneak out sampai mabuk semalam?” Aizat terus menyoal, tahu sangat sepupunya satu ni hanya akan memabukkan diri apabila masalah yang melanda melampaui tahap kemampuannya.

Aulia memandang abang-abangnya dan menggeleng. “nothing big. You know…. As always.” Katanya dengan slamber seperti masalah tu tak sebesar mana.

Iez dan Faiz memandang sesama sendiri. Parentnya call lagi tapi tak tahu untuk apa? Setahu mereka Mama Aulia hanya akan call apabila urgent je. Ini pasti pasal pewaris perusahaan atau jenayah yang Aulia buat sampai ditelinga mereka.

“Jangan risau, ia pasal gred yang jatuh 10 D tu je. Jangan risau sangatlah.” Kata Aulia menghentikan persoalan monolog mereka.

Aizat menarik sengih. “Sebab tu aku suruh kau naikkan gred kau nanti ujian ni.”

Aulia terbatuk dan segera minum jus orenya. “sebab tu ke? kenapa?”

“Kau nak atuk kena heart attack ke bila dia tahu gred kau jatuh mendadak? Kau tahu orang tua tu sakit terlantar dikatilnya kan? Kau tak rasa bersalah ke apabila harapan atuk hancur nak naikkan kau jadi pewaris?” Aulia hanya mengerdip beberapa kali memandang Aizat yang menyoalnya bertubi-tubi.

“Tak.” Jawabnya ringkas. “Aku tak plan nak jadi Pewaris seterusnya. Aku tahu atuk sayangkan aku tapi, aku dah ambil keputusan muktamad tak akan mengambil alih pewaris atuk.”

“Jadi, kau nak biarkan Gred kau jatuh cam tu je?” Faiz mula menyoal dengan serius.

Aulia menggeleng. “I promise to you guys I’ll fix my gred right? So, aku akan tunaikan janji tu. aku tak nak atuk mati sebab aku. in conclusion, I’ll be good until graduate dan cari cara untuk tidak jadi pewaris. Sooner or later atuk sedar yang aku tak sesuai jadi pewaris seterusnya.” Dengan slamber je Aulia kata begitu. dia memanf tak kisah mana pun.

Mereka berempat tertawa geli hati melihat adik kesayangan mereka yang memang care-free.

“Sure, do what ever you want. We always here to support you, remember that pipsquick.” Iez mengusap lembut kepala Aulia.

Aulia menyentuh kepalanya yang masih lagi terasa kehangatan tangan Iez di kepalanya. “Thanks Iez… korang memang terbaik.” Kata Aulia dengan nada yang lembut. Dalam dunia Aulia, orang yang boleh melembutkan hatinya ialah abang-abangnya yang sentiasa sokong apa saja yang dia lakukan. Dia dapat rasakan kasih sayang dari abangnya. Sangat selesa apabile bersama mereka. seperti mereka adalah keluarga sebenarnya. Feel so hommy when ever she’s around them

=^=^=^=^=
Sudah beberapa hari berlalu, plan Aiena tidak menegur Aulia berjalan dengan lancar. Dia sekarang lepak dengan Leeya dan Reeqa apabila waktu rehat. Walaupun dia dapat kutukan dari pelajar sekeliling, dia dapat bertahan selama tiga hari tu terima kasih atas dorongan Reeqa yang turut menjadi sasaran buli sekolah.

Leeya lain cerita, dua hari yang lalu… chef di tempat kerjanya datang ke sekolah kerana ingin mencari pengalaman memasak di sekolah private yang terkenal itu. So, tiada yang berani nak kutuk Leeya. Selamat dari zone bahaya.

Yang hairannya ialah, time rehat.. mereka nampak Aulia masuk ke cafeteria. Itu memang out of the blue. Aiena ingatkan Aulia sengaja buat begitu sebab nak pastikan Aiena tidak dimaki oleh pelajar lain. Namun, teorinya sukar dipercaya apabila Aulia tidak pandang dia sedikitpun di dalam cafeteria tu. Reeqa panggil dia pun, Aulia buat tak kenal.

“Eh, Aiena. Kau dan G.O.D begaduh ke?” Soal Reeqa tanpa mengalihkan pandangannya dari Aulia yang sedang memesan makanan di counter. Memang pelik tapi best. Aulia di beri laluan oleh pelajar lain dan tak payah susahkan diri nak beratur. Dia memang digeruni oleh semua pelajar sekolah.

Aiena tidak menjawab. Hanya memandang kelibat Aulia yang memesan, makanan dalam topperwear dan lepas tu keluar. Begitu je. Tak makan pun di café.

Kenapa dengan Aulia ni? angin apa yang buat Aulia sanggup melangkah masuk ke tempat ni hanya untuk memesan lunch? Perkara yang Aulia takkan buat kat sekolah ni ialah datang ke sini. kenapa? Desis hati Aiena penuh dengan persoalan dalam mindanya.

Setelah waktu persekolahan tamat, Aiena berjalan sendiri kembali ke asrama dan apabila dia melangkah masuk ke lobi, dia terdengar bunyi alunan music yang merdu datang dari biliknya. Aulia main piece Eva maria versi Piano. Ini membuat Aiena semakin musykil. Aulia, sejak beberapa hari ni dia in the good mood. Kenapa? Siapa buat dia cam tu?

“Itu G.O.D yang main kan?” Aiena berpaling kearah suara yang sangat dikenali itu. Si Muhammad Johari Adnan.

“Manalah aku tahu. Aku bukan mesin tukang jawab kau. kalau nak tahu pergi lah masuk dan nampak dengan mata sendiri.” Kata Aiena dengan nada benci.

Johari tertawa kecil. “U cemburu kan? U tahu I tak minat kat U dan U tahu yang G.O.D tak sukakan I? U je satu-satunya access untuk I rapat dengan G.O.D.”

Aiena memutarkan bola matanya. “oh ya? but sorry, the one and only access is now dysfunctioning. Find another way to get near her.” Dia terus melangkah masuk tanpa menoleh kebelakang meninggalkan Johari di depan asrama.

Sebaik sahaja dia masuk bilik, dia melihat Aulia sedang duduk di window sil sambil memandang keluar tingkap kearah Johari yang berjalan kembali ke kereta bugatinya. “Begitu ke cerita nya?” Soal Aulia memandang Aiena perlukan penjelasan yang jelas.

Aiena terkejut dan segera menggeleng. “Tak. aku tak faham apa yang kau maksudkan.” Aiena melontar beg sekolahnya di atas katil dan membuka coat sekolahnya.

Aulia ketawa sedekah. “Aku tak kisah sangat apa sebabnya kau ignore aku tapi satu perkara aku nak beritahu kau.” Aulia mendekati Aiena dan melontar satu sampul surat putih kearahnya.

Aiena menyambut dan membukanya. Matanya terbeliak besar memandang apa yang terkandung dalam surat tersebut. “Macam mana? bila?”

Aulia tersenyum sinis. “Aku cabar kau dalam ujian minggu depan. Kalau kau dapat nombor satu, aku takkan ganggu kau lagi dan kau dapat satu permintaan tapi kalau aku dapat nombor satu, aku dapat satu permintaan dan kau takkan berahsia lagi dari aku. deal?”

Aiena memandang slip keputusan Aulia sekali lagi. Dia dapat naik 5A dalam masa seminggu? Kalau dia teruskan… Aulia mungkin dapat kalahkan dia tapi… “Baiklah aku setuju.” Aiena tak boleh rasa terancam dengan keputusan ujian percubaan Aulia ni. Dia tahu dia boleh kalahkan Aulia. dia yakin.


Aulia tertawa kecil melihat wajah Aiena yang…. Cute! Memang cute, kalau Aulia tak boleh sakat dia seperti selalu… itu tidak bermaksud Aulia berhenti sakat dia time saat tegang cam ni juga kan? Dia pasti, sekarang Aiena terasa tercabar melihat keputusannya yang mendadak itu. Sebenarnya dia sendiri tak sangka keputusannya akan naik cam tu but thanks tu abang-abangnya tolong dia study, dia akhirnya dapat catch up dengan pelajaran yang laaaama tertinggal. Thank you my Bro!!

No comments:

Post a Comment

Savior of Tales