New chapter!

Fitth H.O.P.E

Little Believers Tiada siapa akan percaya jika kamu kata kamu boleh melihat Jack o’the Lantern. Ia hanyalah kisah dongeng dis...

Tuesday, 27 August 2013

LMN: Bab 5


(*cough* hi korang!! Ni hari Angah demam n don't know what to do nak study pun tak larat otak ni... Angah ambil keputusan untuk menulis sehari ni.... *cough*cough* hehehe... harap korang tak marah angah post lambat sangat.... ^_^ smile)

“Aaaaaahhhh!!!” Aiena melandingnya kepalaku di atas meja yang telah tersedia di library sekolah. “ini first time aku rasa stress belajar!! Please buku fizik… tolong aku dapat A+ kali ni. aku nak all A+ untuk kalahkan Aulia!!!” jeritnya perlahan sambil mencengkam buku fizik yang tidak bersalah itu.

Sekarang dia mengetuk-ngetuk kepalanya. “Tak guna punya otak. X payah fikirkan Aulia! ma-nah satu tu orang paling menyakitkan hati dalam dunia! Please focus in one thing!!” katanya lagi dengan nada perlahan. Dia kembali membuka buku fiziknya dan mula membuat nota. Kalau baca confirm tak masuk otak. tukar teknik.

“U Aiena right?” Aiena mendongak kepala apabila terdapat gangguan yang tidak diingini datang.

“So? What do you wa- eh? Cikgu Iez! Sorry pasal tu.” Aiena segera meminta maaf. aduh…. kenapa aku bad mood sangat ni? desis hati Aiena sambil memukul kepalanya sendiri.

Cikgu Iez duduk bertentangan dengan Aiena dan memanjangkan lehernya melihat subjek apa Aiena sedang study. “Fiiiiziik… course berbeza dari Iz-Aulia. Kau nak jadi Doktor kan?”

Aiena hanya mengangguk. “Kenapa cikgu?”

Cikgu Iez hanya tersenyum sambil mengusap dagunya. “So, kenapa kau nak jadi doctor? Kau pilih jalan yang betul, masuk ke sini boleh bantu kau capai cita-citamu dengan lebih senang.”

Aiena menjungkit kening tidak faham apa cikgu muda, popular ni nak dari dia. “sebab… saya nak bantu orang yang tidak berkemampuan. Bunyinya macam tak masuk akal sebab, itulah apa yang doctor buat tapi… bukan itu sahaja. Dalam dunia ni ada banyak pesakit yang tidak dapat bayar kos perubatan untuk sembuh. Dunia ni tidak semua orang boleh bayar apa yang mereka nak kan? Orang miskin tiada wang untuk kos perubatan yang tinggi. Jadi, saya nak volunteer untuk bantu mereka yang kurang bernasib baik. Saya tahu, sangat mustahil untuk orang miskin menolong orang miskin tapi…”

“Tak dah salahnya.” Aiena tersentak mendengar ayat itu dari mulut Cikgu Iez. “I mean, aku dulu nak jadi superhero kepada orang ramai, ingin menolong mereka yang telah sesat dalam kegelapan. Sekarang, aku dah jadi cikgu dan menolong mereka mencapai kecermelangan yang mereka ingini dan tidak terjerumus dalam lembah jenayah betul? itu adalah tugas super hero. Aku yakin, kalau kau simpan semangat tu sehingga tamat belajar, aku yakin. Kau akan berjaya mencapai impian yang mustahil kau tu. dengan sedikit bantuan dari bidadari, aku yakin kau boleh buat.”

Aiena rasa nak menangis. Tak tahu kenapa. Dia pernah dengar ayat yang hampir sama dengan penyataan cikgu Iez. ‘Kalau kau nak buat sesuatu, buat jelah! Who’s stoping you? You make your own future my friend’

Aiena menggeleng kepalanya menghilangkan wajah Aulia yang pop out dalam mindanya. “Thanks Cikgu Iez. Itu memang banyak membantu.”

Cikgu Iez mengangguk. “No Prob. Lagipun, kalau gred kau jatuh… ada seseorang akan hukum kau kan?”

Aiena tertawa kecil. Ya, Aulia tentu akan belasah dia kalau dia tak dapat nombor satu. “Tapi sekarang orang tu dah menjadi lawan dan keputusannya lebih hebat dari saya.”

Cikgu Iez tersenyum manis. “oh ya? Kawan menjadi lawan… sebab apa?” Aiena hanya menggeleng. Dia tak boleh beritahu Cikgu Iez apa sebabnya. Ini pasal Si Johari Adnan. Cikgu Iez dapat baca dari riaksi Aiena yang dia dalam situasi keliru. “Well, tiada siapa tahu apa yang akan berlaku pada masa hadapan. You know what they say. A friend in need is a friend indeed. Jangan sia-siakan kawan yang telah dicari. Plus, yesterday is a history, tomorrow is a mystery and today, is a brand new story. Aku rasa kau tahu maksudnya kan?” Cikgu Iez bangun dari tempat duduknya dan bergerak pergi sebelum Aiena sempat menanyakan maksud Cikgu Iez itu.

“Okay… that was weird tapi apa maksud cikgu dengan pepatah tu? dia bukannya cikgu perdagangan ke? kenapa bagi aku Quotes BI plak??” Aiena menggelengkan kepala sekali lagi. Nooo…. Bukan itu masanya untuk difikirkan. Study Aiena… study!

Aiena POV

Tumpuanku ternganggu sekali lagi apabila terlihat Aulia ditarik(?) oleh cikgu Iez masuk ke dalam Library. Cikgu Iez nak bawa Aulia ke sini ke? kenapa? Aku segera bersembunyi disebalik buku Fizikku. Mengekori kelibat mereka di hujung anak mataku, mereka ke section economic. Oh…. Cikgu iez nak paksa dia study ke? prihatinnya cikgu…

Eh? Chop-chop-chop!! Kenapa Cikgu Iez peluk pinggang Aulia? dorang ada hubungan ke? Eh?! Cikgu Iez cubit pipi ma-nah tu n Aulia respon dengan pukulan manja(?) di bahu??? What the Hell!!

Ini first time aku nampak Aulia kelihatan begitu… feminine? Jadi? Time dia good mood tu sebab… dia dah ada BOYFRIEND??? Bila Ma-nah ni ada hati nak becouple?? Bila? Bila?

Oh! Jadi baju yang dia pakai time balik ke bilik tu… baju Cikgu Iez ke?? dia bemalam rumah cikgu Iez?? OMG!!

Aulia menarik satu buku Eko dari rak buku tu dan mengettuk kepala Cikgu Iez.. wah romanticnya! Aku tak dengar apa dia cakap tapi ikut pergerakan mulut Aulia… ‘stupid, I study b’cause of you’

Cheh! Mentanglah di library ni tak banyak orang… bolehlah kau be-sweet2 di sana? Tak sangka, ma-nah satu ni pandai main cinta juga erk… dan sama cikgu terhot pula tu.

Third POV

Sementara Aiena sedang memerhatikan dua ‘couple’ itu, terdapat sepasang lagi mata memandang di sebalik rak buku yang tidak jauh dari kedudukan dua ‘couple’ ini.

Chis! Keep a close eye on her konon. Motif sebenar Cikgu Iez ialah nak dapatkan G.O.D dari awal lagi!  desis hati Johari mengenggam erat tangannya membentuk satu penumbuk. Johari terasa tersangatlah marah melihat umpannya telah dipancing orang lain, cam mana? cam mana Cikgu Iez boleh takle perempuan heartless cam G.O.D tu? Cam mana? desis hatinya lagi tidak puas hati.


+=+=+=+=+

Pack! “takkan benda ni kau tak faham??” kata Cikgu Iez meluku kepala Aulia.

“Aduh! kau ingatkan otak ku ni chip memory ke? tulis terus di save dalam kepala ni selama-lamanya hah?” Aulia menggosok-gosok kepalanya yang pedis dipukul. Mati 50000 sel dalam otak, cam mana nak pandai kalau asyik luku kelapa je?

“Izzat, kau kena dapat number satu! All A’s untuk selamatkan atuk kau dari heart attack.” Harry yang menjadi chef selama seminggu di cafeteria mereka besuara dengan tenang sambil makan chocolate moussĂ©. “kalau kau dah buat semua kerja tu, kau boleh makan ni dengan aku.”

Hah, Harrylah boss Leeya. Sebab dia ke Sekolah tu bukan sebab nak cari pengalaman tapi untuk memastikan Aulia dapat makan makanan yang berkhasiat sementara di dera oleh Iez. Siapa tak kenal Iez ni? dalam babak-babak study, dialah yang paling ganas antara mereka berempat.

Aulia memandang dessert yang Harry makan. *gulp* memang makanan kegemarannya. Chocolate. “You all are such a fu-” Iez membulatkan matanya memberi amaran. “Fu-Freaking idiot!” Haha, Aulia dah try handle mulut sabulnya dari mencarut.


“You are an idiot, moron. Kalau kau tak boleh selesaikan ni, kau tak boleh makan. Faham?” Iez memberikan renungan mautnya kepada Aulia.

Aulia menjelir lidah. “Fine!” Dia terus tunduk memandang bukunya dan cuba menjawab soalan yang sukar yang selalu keluar dalam ujian. Haah, ini akibatnya tak nak belajar.

Iez kembali duduk dengan Harry dan menikmati dessertnya. Dia memandang matahari yang sudah ternggelam dan bintang mula bertaburan di dada langit. “nampaknya Izzat kena study overtime lagi.”

Harry mengangguk. “lepas habis makan, kita ubah penampilannya, nak?” Dia menjungkit kening tiga kali. Tak nampak ke betapa selekehnya adik mereka satu tu? Boyish sangat. No feminine at all.

Iez mengangguk setuju sambil memasukkan satu sudu chocolate kedalam mulutnya. Matanya tidak tinggal memandang Aulia yang menggaru kepala masih memikir jawapan soalan dalam buku. “Aku risaulah…”

Senyuman Harry yang mentertawakan Aulia yang kebuntuan pudar dan memandang kearah Iez. “Pasal apa?”

“Izzat. Sejak kebelakangan ni, aku selalu nampak dia stress. Ini semua start bila atuknya jatuh sakit. Puan Mariana push dia untuk buat apa yang dia nak dari Izzat. Good Greds, good at music…”

Harry mengeluh. “Good at public eye, good at sport, good at everything. Puan Mariana nak rosakkan anaknya ke? Tapi kan…” DAhi Harry mula berkerut seperti memikirkan teka-teki yang tidak terjawab. “Izzat Ace semuanya tapi kenapa?”

“kenapa apa?” Iez pula menyoal kali ni.

“Kenapa dia memprotest? Dia tak nak kecewakan atuk dia, tapi dia tak nak ambil alih perusahaan. Kalau sebab stress… itu bukan alasan sebab, dia tetap dapat harunginya. Nampak tu.” Harry memuncungkan mulutnya kearah Aulia yang dapat jawab soalan dalam buku. “Grednya naik mendadak dalam masa tersingkat. She’s a Genius. Dia boleh lakukannya.”

Iez pula mengeluh sambil menggelengkan kepala. “I know. Aku yakin, apapun Izzat buat sekarang ni, ada udang disebalik batu. Aku tak tahu apa but a can smell it.”

Harry memandang Iez. “You smell it too right? She got herself a plan. But what kind of a plan?”

“SIAP!” Aulia mengangkat tangannya dengan bangga. “Easy. A piece of cake! Cakap pasal cake… mana chocolate mousse aku?”

Iez dan Harry tertawa kecil setelah tersentak dari situasi tegang mereka. mereka mendekati Aulia dan Harry berikan reward Aulia. “Eat ‘till your heart desire.”

Iez mengambil bukunya dan mengangguk sambil mencebik. “Nor bad. Not bad at all.” Katanya memuji dan dia tersenyum nakal memandang Aulia yang memasukkan sesuap cake kedalam mulutnya. “Not bad for a moron like you.”

“Who’s a morom, idiot?” Aulia memberikan pandangan mautnya kepada Iez. “Want me to kill’ya?”

Aiena POV

Air mata bergelinar jatuh ke pipi apabila mendengar berita tentang Abi yang tercinta dari abang sulungku, Ayus. “Abi dah dapat majukan perniagaan epalnya? baguslah.”

“Ya, kami sendiri terkejut. Kami ingatkan nak give up sebab jualan tak menguntungkan tapi, kelmarin dulu ada pelanggan nak beli 10 kotak epal dari kami dengan tawaran yang lumayan. Tak kau giler?  Oh Di! time cuti sekolah ni kau balik okay? bawa sekali BFF kau tu. siapa namanya? Aliena? Aliya?”

“Aulia lah… will see. Dia sendiri err…. Sibuk dengan kerjanya. Kalau dia free dia akan join in sekali.”

Kedengaran abangku tertawa melalui lubang phone awam. “Baguslah. Pastikan dia datang okay? kalau tak, kau pandai-pandailah heret dia ke sini. kau kan pandai buat cam tu dengan dia.”

Aku ketawa palsu. Tak selesa nak bercakap pasal orang yang dibenci sekarang. “O-okay, abang take care. Okay? Oh! Suruh Abi ambil ubatnya ok?”

“Okay. jangan risau pasal kami disini. Pasal Majlis lepas peperiksaan pertengahan tahun korang, kau tahu kami tak boleh datang kan? dan Kau di sana patut berhati-hati sebab dunia kita dan dunia orang kaya-”

“ialah Berlainan Aiena tahu… Aiena tahu. Jangan risaulah. Aiena tahu jaga diri. Kalau tak, mungkin Aiena dah berdepan dengan tali gantung dah ni. pasal Majlis tu janganlah risau sangat, walau Aiena rayu pun abang takkan datang. ye lah, kita orang miskin nak ke majlis orang kaya? Memalukan je.” Aku tertawa namun mengeluh pada akhir tawaku. Dah jemuh juga aku dengar Ayus cakap benda ni berulang-ulang kali.

Setelah berborak dengan abang sulungku di telefon awam di tepi pintu bilik wardern, aku kembali ke bilik. Dunia orang miskin dan kaya berlainan ye? Mungkin abang betul, aku dan Aulia memang berlainan. kami tak sefahaman. Dia tak kisah dengan hidupnya tapi… kenapa dia nak naikkan gred? Apa yang buat dia cam tu?

Aulia kelihatan pelik kebelakangan ni. sangat… berlainan dari Aulia sebelumnya. Korang faham kan? Heartless, careless Aulia dah berubah menjadi Aulia yang… well, normal girl(?)

Aku perasan sesuatu, dia tak mencarut diatas pokok seperti selalu, dia beli lunch kat café, dia sering main lightmood piano, study? Naikkan gred? Bercouple?? WHY???? Kenapa Aulia berubah dalam. (memetik jari) sekelip mata. Cam tu, seperti satu hela magic yang mengaburkan mata kita dari kenyataan. Aku yakin yang Aulia takkan buat semua benda ni. dia takkan bebankan dirinya untuk buat semua ni. dia sendiri tak kisah pasal aku. What happen to that ma-nah??

Aku menggeleng disertakan keluhan. Sebaik sahaja aku membuka pintu bilik, aku melihat Aulia; tidur bertiarap diatas katilnya dengan buku di tepi kepalanya. “Tsk, tsk, tsk…. Budak ni memang.. eh? Kejap. Aulie ke ni?” Aku terus melangkah mendekatinya. Yup Aulia! tapi, dia nampak lebih feminine. I mean look at her! Rambut panjangnya di ikat pony tepi, baju tidurnya, light purple pajamas. Dia selalunya ikat rambut bentuk bun diatas kepala dan pakai baju… well, dia tak pernah pakai nightwears time nak tidur. Seriously, siapa ubah Aulia? Cikgu Iez ke? mungkin….

Aku mengambil buku (Oh! Baru aku tahu dia belajar Perdagangan) dari tangannya dan satu helai kertas terjatuh dari helaian bukunya.

Just great! Tambahlah lagi beban, tambah lagi! Teruskan seksa aku! korang memang suka seksa orang cam aku ni kan? Benci aku dengan korang semua ni! I feel like dying right now….

Okay… apa maksudnya ni? jap, ini bekas air mata ke? Aulia menangis sebab apa? Aku terus membaca surat berconteng ini.

Have my bro’s with me is great but not having my Bff? I feel like hell. Aiena jauhkan diri dari aku entah apa aku sendiri tak tahu kenapa. Mungkin ada kena mengena dengan mat trep tu? Tak bestnya tiada Aiena nak di sakat…. Dia je yang boleh ringankan bebanku tapi sekarang… dia dah jadi lawan dalam ujian ni nanti. Aku terpaksa menang supaya dia bercakap dengan aku. dia tak nampak ke aku risau tentang dia? Kenapa dia ni so close heart? Cubalah dia cerita apa dia nak? Aku mungkin boleh tolong but noooo…. Aku kenal sangat si Aiena tu. dia takkan bersuara punya walaupun aku rayu. Aku harap dia bersuara nanti, aku risau nampak muka tegang dia tu….

Aku tak tahu apa nak cakap… patutkah aku rasa happy atau sedih? Dia rupanya ambil berat kat aku? selama ni? kenapa dia tak cakap je? Heh… dia ada tanya kenapa. Tapi aku jawab endak-endak je. Kasihan Aulia terpaksa menghadapai semua ini. Keluarga, pelajaran, sport n pride kena dijaga setiap hari. Oh Aulia, kau terseksa dalam senyap. Kenapa kau ni bodoh sangat tak nak berkongsi dengan kami? Kau yang close hearted bukan aku, dongok! Aku mencucuk pipinya dan dahinya berkerut memberi riaksi. Alamak! aku lupa dia ni light-sleeper.

Dia bangun dari posisi tidurnya dengan satu bunyi dengusan. “Aku tertidur ke?”

Aku segera menyembunyikan kertas Aulia. kalau dia tahu mati aku. Dia memandang kearahku dengan wajah yang memang menggerunkan tapi hilang apabila terukis senyuman nipis dihujung bibirnya. “Good, just the girl I wanted.” Huh? Apa maksudnya tu?

Dia menarik buku di tanganku(buku perdagangannya) dan menyelak helaian bukunya. Untuk apa aku bukan budak perdagangan.

“kau rasa yang mana lebih canggih? Audi TT atau R8?” Dia menayangkan dua gambar kereta Audi yang berlainan jenis ke mukaku.

“What? Kenapa buku perdaga- Oooh… kau botek ea?” heh, pandai budak ni buat hela nak skip belajar, cover buku teks perdagangan, kandungannya? Majalah, kereta. Giler budak ni.

“apa?” soalnya buat muka tidak bersalah. “Whateverlah, kau rasa yang mana best?”

Aku memandang kedua kereta itu sambil mengusap-usap daguku. Akhirnya aku menunjuk kereta Audi entah apa namanya yang berwarna silver. “This one.”

Aulia memandang poster kereta itu dan tersenyum puas. “okay. aku pun rasa kereta ni best.” Dia melontar buku ‘perdagangannya’ ke tepi katil dan memandangku dengan senyuman nakal. Aku tak suka senyuman tu….

Dia bangkit dari katilnya dan menarik jaket purple yang terampai dikerusi dan memakainya. “Aku nak keluar err…. Date, bolehlah cam tu. Jangan tunggu aku, bye.” Katanya dengan senyuman sambil membetulkan ikatan rambutnya di depan cermin.

Aku blurr sekarang ni. Ini bukan Aulia yang aku kenal! “Date? Dengan siapa? Kau dan Cikgu Iez ada hubungan ke? bila korang kapel? Bila kau ada ‘hati’ nak menjalinkan hubungan ni? bila masa kau pandai berkasih sayang? Bila kau jadi femini- Hmfhp!” dia menutup mulutku secara tetiba.

“Please…” suaranya cam berat je aku dengar? Ish.. kenapa dia tunduk pula ni? dia demam ke? “Toloang jangan soal benda ni boleh tak? tak sanggup aku jawab satu-satu.” Dia melepaskan tangannya dari mulutku. “Only one question. Aku-” Honk! Bunyi kereta meng’hon dari luar tingkap membuat kami berdua berputar kepala ke tingkap bilik buat seketika sebelum kembali memandang satu sama lain. “Aku dah lambat! Okay apa kau nak soal. Cepat!”

“Kau dan Cikgu Iez ada relationship ke?” Itu soalan yang keluar dari mulutku dahulu. Serius, aku nak tahu! Tak nak buat teori yang selalunya salah. Korang ingatkan? Aku fikir yang si Aulia ni sebagai player time aku tak tahu dia ni sebenarnya perempuan first time kami jumpa? Taknak aku ulangi perkara yang sama. Malu joe!

Aulia tersenyum meleret ke telinga seperti kucing alice in wonderland. “kau boleh katakana cam tu.” dan dia melangkah keluar meninggalkan aku dalam keadaan shock.

“kau boleh katakana cam tu…” ayat tu berulang dalam mindaku untuk beberapa kali. “NO WAY!! Really? Giler!” aku terus mencapai phoneku dan mendail number Leeya dan Reeqa. What? Technology kami canggih, boleh call banyak orang dalam satu masa. Kau ada? Tak da kan?

“I got hot news!

X=X=X=X=X

Aizat dan Aulia berada di dalam kereta Lexus Aizat dan mereka dalam perjalanan ke suatu tempat yang istimewa.

Aizat memandang kearah Aulia yang menyandarkan kepalanya di tingkap kereta sambil merenung jauh nun ke sana. “Kenapa Izz?”

Aulia tersentak dari lamunannya dan memandang abang sepupunya. “reorganizing.”

Aizat menjungkitkan keningnya, hairan. “Pasal apa?”

Aulia menggeleng. “Nothing important. Hey Ai, kalau kau jadi abang aku… kau nak?”

Kening Aizat lebih tinggi dari sebelumnya. “Apa maksud kau ni? kan kita sepupu, secara automatic aku abang kau. kenapa kau ni?”

Aulia menggeleng sekali lagi masih memandang kearah luar tingkap. Melihat suasana malam di bandar Xiansevera. “Maksudku jadi sebuah keluarga lengkap. Bukan sepupu tapi family.”

Aizat terus parkingkan keretanya di tepi jalan di mana sebenarnya mereka sekarang bertapak di atas jambatan. “Okay, speak up. Kenapa kau soal aku pasal ni semua, Iez dan Harry perasan sesuatu tentang kau. apa yang kau rancangkan?”

Aulia menarik nafas dalam. Sedalam, dalam yang mungkin dan menghembuskannya. “Just thinking. Kalau ada abangkan best. Tak perlu jadi anak yang selalu diharapkan dan dikongkong.” Kata Aulia acuh tak acuh.

Aizat pula menghembus nafas lelah dan kembali ke atas jalan raya. “Kau stress dengan aunty Maria ke? kalau kau tak kepala batu sangat, kau takkan mengalami saat stress cam ni. lagipun, ini semua untuk kebaikan kau juga. Kau anak tunggal keluarga tu dan dah sah jadi pewaris perusahaan, you’ll leave a luxury life and….” Aulia memandang kearah Aizat apabila dia menangguhkan ayatnya. “… you’ll be free from your burden.”

Aulia ketawa sedekah. Untuk Kebaikan aku? tak, lebih kepada kepentikan nafsu harta whore tu. cam mana aku tak nak stress kalau mama tak pernah sayangkan aku? anak tunggal? Whore cam dia tu….

Aulia memandang wajah Aizat yang tumpuhkan perhatian pada jalan raya. Mohd Aizatul Nizam…. Aulia Izzatunissa…. Nama kami hampir sama tapi…. Aulia mengeluh panjang. “Mungkin tapi aku ada jalan lain untuk bebaskan diri dari bebanku sendiri. Lebih efektif dan lebih best.”

Aizat tertawa kecil. “Oh ya? Ini ada kena mengena tak menjadi pewaris ke?” Mata Aizat terbeliak bulat melihat Aulia mengangguk. “Jadi? Who’s going to run the bussines?”

Aulia mengeluarkan satu majalah kereta dari beg galasnya dan membuka ke m/s yang tertentu. “Kau rasa boleh tak aku trade in kereta bugatiku dengan ini?”

Aizat menukar gear ke gear 3 dan menjeling seketika kereta yang di tayangkan oleh Aulia sebelum kembali memandang jalan raya. “kau nak trade drift car kau tu dengan benda ni? kenapa? Dah give up race ke?”

Aulia mengangguk lagi. “Kan korang suruh aku jadi ‘perempuan tulen’. Aku try lah ni, so? Amacam, boleh tak di trade?”

Aizat mengangguk. “Boleh kot. Kau punya kreta tu dah di modified dan kalau kita berunding dengan penjual tu kita- Aaaaaah…. Patutlah kau rayu aku minta temankan kau beli kereta.. mentang aku ni business man, senang-senang je kau pakai aku yea?” Aizat menjungkit kening double jerk kearah Aulia yang tersengih sengih.

“Siapa lagi yang pandai tawar harga dari abang aku yang satu ni… ala Ai, bukan selalu kau bantu aku. jangan risau, jasa kau akan ku balas berlipat kali ganda. Cakap je apa kau nak, aku bagi”

“Really? Kalau cam tu, aku nak jadi pewaris seterusnya cam mana?” Aizat tertawa melihat mata Aulia apabila mendengar ayatnya. “Acha je lah! Tak mungkin aku dapat watak tu. Aku hanya boleh jadi CEO je kat syarikat je, kuli kau in the future.”

Aulia tertawa paksa. “We’ll see…”

No comments:

Post a Comment

Savior of Tales