New chapter!

Fitth H.O.P.E

Little Believers Tiada siapa akan percaya jika kamu kata kamu boleh melihat Jack o’the Lantern. Ia hanyalah kisah dongeng dis...

Monday, 22 February 2016

First F.A.T.E

The Believer’s Belief

Louis bangun dari tidur dengan membuka matanya secara perlahan. Perkara pertama muncul dalam mindanya ialah hari kembali cerah dan kehidupannya kembali bergerak. Hidup yang penuh dengan tanggungjawab. Dia menghembus nafas dalam dan menutup matanya semula.

Dia berharap dia terus bermimpi… kerana reality terlalu menyakitkan.

Nak tak nak Louis terpaksa bangun dari katil dan bersiap untuk memulakan kerjanya yang di tangguhkan semalam.

Usai siapkan diri dia pergi ke Block Spring dahulu di mana bilik adiknya berada. Ini menjadi rutin baru Louis setelah Ivy kembali ke Vicious kerana Adiknya asyik menangis di dalam biliknya enggan untuk keluar, pergi ke kelas, keluar untuk mengambil angin dan enggan untuk makan. Dia hanya bergelap di dalam biliknya menangis di atas katil sehingga dia tertidur dan bila dia bangun, dia akan bersedih sekali lagi sehingga dia kembali menangis.

Louis tak pernah lihat adiknya seperti itu. Rapat dengan seseorang dalam masa yang singkat dan tidak ingin berpisah dengannya sehingga menangis teresak-esak, berpanjangan sampai ke hari ini.
Putera Raja ini mengetuk pintu bilik adiknya sebelum membukanya tanpa mendapat kebenaran dari Charlotte sebab Louis tahu dia tidak akan menjawab. Jadi dia minta penjaga Block Spring untuk bagi full access untuk Louis masuk ke dalam bilik adiknya sendiri tanpa permission.

Itu dia… Charlotte berada di tepi katil, duduk memeluk lutut dengan dagunya di rehatkan pada lututnya. Matanya merah, bengkak dari menangis dan sisa air mata masih ada lagi tersangkut di bulu mata dan pipinya.

Louis tersenyum tawar. “Good morning Cherry.” Si abang masuk kedalam dan membuka langsir tingkap membenarkan matahari masuk kedalam bilik tersebut. “Look at that, seluruh academy diselubungi salji! Kamu taknak keluar main dengan abang ke sebelum abang pergi ke kelas?”

Tapi tiada respon dari Charlotte membuat Louis menghembus nafas panjang tapi senyuman tepat terpapar pada wajahnya. Dia mendekati adiknya dan duduk di sebelah Charlotte. “Kamu okay ke?” Soal Louis dengan nada rendah sambil mengusap belakang adiknya dengan lembut.

“Ivy betul-betul takkan balik kan?” Charlotte menyoal tanpa memandang abangnya. “Kalau Ivy tengok Char macam ni, apa riaksi Ivy? dia marah ke? dia akan usik Char ke?”

Ekspresi wajah Louis melembut dan memeluk adiknya dengan erat. “Dah tentu dia akan kutuk kamu sampai char marah dan bertekak dengan dia sampai Ivy heret Char keluar dari bilik dan humban char ke tanam kamu dibawah salji.” Katanya membuat Charlotte ketawa kecil dalam dakapannya. “Cherry, kamu tahu Ivy tak suka nampak kamu macam ni kan?”

Charlotte mengangguk kecil. “Sebab dia tak suka tengok orang menangis.” Katanya dan merenggangkan pelukan mereka untuk melihat wajah Louis. “Abang… ada cara tak untuk kembalikan Ivy ke sini?”

Louis menggeleng dengan keluhan. Dia mengusap rambut adiknya dengan lembut. “Jangan fikir macam tu Cherr. Ivy sendiri kata dia tak sukakan Enchanted. Kita tak boleh paksa dia ke sini semula. Nanti benda lain dia akan buat.”

“Ta-tapi…” Charlotte kembungkan pipinya. “Tapi dia bukan orang jahat.”

“Dan dia bukan orang baik juga.”

“What’s that suppose to mean!” sahut Charlotte mencebik. “kalau dia bukan dua-dua… jadi Ivy tu siapa sebenarnya?”

“Ivy is just Ivy.” bisiknya dengan senyuman halus terukir dihujung bibirnya. Walaupun dia tersenyum, matanya menunjukkan yang sebaliknya.

Charlotte dapat lihat pada mata Louis yang dia juga bersedih seperti dirinya tapi lebih pandai menyembunyikannya. Dia tak tahu kenapa tapi kesedihan abangnya kelihatan lebih menyakitkan dari kesedihan Charlotte sekarang.

Dia terus menyentuh rantai disebalik bajunya. “Abang… Charlotte rasa abang lebih baik pegang ni dari Char.” Katanya mencapai belakang lehernya untuk membuka rantai tersebut.

Mata Louis membesar bila dia lihat rantai pemberiannya kepada Ivy ada didalam tangan Ivy. “Ini…”

Charlotte mengangguk kecil. “Ia milik Ivy. sebelum dia kembali ke Vicious, dia beri rantai ni kepada Fairy Godmother dan suruh Godmother berikan kepada saya.”

“Dia ada kata apa-apa?” Soalnya menerima rantai itu dari Charlotte. Masih terkejut yang rantai tersebut berada di tangannya kembali.

“Dia kata…. ‘Never to forget me’.” Mata Charlotte kembali berair dan menggenggam erat tangan abangnya yang memegang rantai Ivy. “Dia cakap macam tu macam dia nak—dia akan okay di Vicious kan abang? Mereka takkan sakiti Ivy kan? Charlotte takut kalau mereka apa-apakan Ivy kerana dia dapat masuk sini….” Soalnya memandang tepat pada mata abangnya, berharap dan ingin kepastian yang kawannya selamat.

A-Abang sendiri tak tahu desis hatinya teringatkan pada malam Ivy kembali ke Vicious, petir sambar menyambar di tanah itu dan dia rasa tak sedap hati.

Louis berharap itu hanya perasaannya.

“She’s Ivy the Devil. Apa yang ahli sihir gila tu tak boleh buat?” Soalnya dengan senyuman nakal, tapi tangan yang menggenggam erat rantai Ivy disembunyikan di belakang Charlotte. Dia menggenggam rantai itu sehingga tulang penumbuknya pucat dan kukunya tertanam di tapak tangannya, membuka luka baru bukan lagi didalam hatinya tapi di tangan juga.

Sementara itu di Cafeteria Academy, dua beradik yang telah lama berpisah tapi bersatu semula sedang beratur untuk mengambil  sarapan pagi mereka sambil mengatur jadual baru Hansel.

“So, kau start masuk Academy ni tahun depan?” Soal Gretel yang berada di belakang abangnya dengan talam makanan dalam tangan.

“Hm.” Jawab si abang tanpa toleh kebelakang, dia mengambil empat keping pancake perisa blueberry dari pilihan sarapan menakala Gretel mengambil dua keeping roti bakar.

“Bila pengesahan abang kembali menjadi rakyat Enchanted?” Soal si adik lagi, mengambil strawberry jam ke dalam talamnya.

Si abang pula menuang maple sirup keatas pancakenya sehingga banjir. “Wizard Merlin kata pertengahan musim sejuk ni.” Jawab si abang dan menggigit jadual dalam tangannya untuk mengambil hot chocolate with extra cream dari bahagian minuman.

Gretel hanya mengangguk dan menuangkan dirinya secawan teh lemon panas kedalam cawannya dan mengambil tempat duduk yang kosong. Bila dia si adik duduk dan meletakkan talamnya sekali di atas meja, baru lah dia perasan talam sarapan abangnya yang duduk bertentangan dengannya.

“Hansel…” Gretel memanggil dan tahu abangnya tidak akan menyahut walaupun abangnya kelihatan sibuk dengan jadual kelas kosong yang dia ingin isi. “HANSEL!”

Hansel terkejut sedikit dan mendongak memandang adiknya. “Kenapa ni Gretel?”

“Kau menghayal lagi.” Gretel jatuhkan dagunya pada tangannya yang menjadi tongkat di atas meja dan muncungkan bibirnya pada pilihan sarapan Hansel. “Seriously? Kau akan dapat kencing manis Hans. Kau tak ambil pengajaran semasa kita kena tangkap oleh Nenek sihir di Vicious ke dulu?”

Hansel melihat sarapannya dan mengangkat bahu. “Aku berada di Vicious lebih lama dari kau dan dah tahu kelemahan nenek sihir tu. So, aku dah terbiasa curi manisannya hampir setiap malam.” Katanya membuat Gretel terngangah. “Kau pun tahu manisan nenek sihir tu addictive. Like drugs.”

“Euuggh… Aku terfikir macam mana kau tak gemuk-gemuk makan semua manisan tu…” Gretel melihat badan abangnya yang fit, tidak gemuk langsung walaupun abangnya seorang ni jenis yang obsess dengan manisan, tak sah dalam masa sehari dia tak makan benda manis.

Hansel hanya mengangkat bahunya dan menghirup coklat panasnya membuat krim pada minumannya melekat pada bahagian atas bibirnya.  “Ivy tolong aku. Dia jadikan aku dummy untuk dia berlatih. Sebab tu aku masih fit dan dia kata supaya nenek sihir atau anaknya perasan aku makan semua manisan rumah mereka dan makan aku pulak.” Katanya tanpa mata terlepas dari jadual dalam tangannya. Dia mengeluh kecil. “aku tak sangka aku akan jadi Junior kau tahun depan.”

Gretel berdecit, tidak percaya dengan alasan abangnya. “Hansel… kau risaukan Ivy kan?”

“What makes you think that?” soal Hansel menjungkit kening.

“You can’t fool me.” Katanya buat muka sakit hati. “Kenapa abang fikirkan pasal pengkhianat tu? Dia berada ditempat yang dia sepatutnya berada—

Tempat yang ingin membunuhnya…

—dan dia tak sukakan Enchanted at the first place anyways.”

Sebab tanah ni punca nyawanya terancam.

“Jadi abang tak perlu fikirkan pasal pengkhianat tu lagi. Dia tentu gembira di sana.”

“Spesifikkan tempat ‘di sana’ tu.” kata Hansel dengan tegas, merenung tajam kearah adiknya.

Gretel terdiam bila dia melihat renungan abangnya. Ia sangat menakutkan. “H-Hansel … kenapa ni?”

Hansel memejam matanya dan menarik nafas dalam. “Nothing. Lupakan soalan abang tadi.”

Gretel melihat abangnya kembali minum kopinya dan memandang kertas dalam tangannya. “Hans… kau rasa bersalah sebab Ivy kembali ke sana ke?” soalnya dengan nada rendah. “Sebab kau gagal jalankan hukuman kau—Kita di Tanah Vicious…”

“Kita takkan berbincang tentang ni Gretel…” bisiknya dengan nada amaran. “Semua dah berakhir, tiada apa perlu di bincangkan lagi.”

“Tapi abang tetap memikirkannya.” Dia kedepankan dirinya kearah Hansel. “Kau nak salahkan diri kau ke sebab tertangkap di hutan mahligai dan semua rancangan Hood dan Pengetua Merlin gagal kan?” soalnya dan mendapat renungan Hansel. “Isn’t it great rancangan Pengetua Merlin tak jadi dan semua kembali seperti sediakala? Ivy akan kembali ke Vicious juga akhirnya—”

“Tapi masanya bukan sekarang.” Hansel memotong. “Gretel, Ramalan Merlin akan berlaku, there’s no doubt about it. The Curse will happen. Sebab tu dia hantar kita ke Vicious untuk pantau Ivy.” Hansel mengeluh kecil. “Well, ia jadi misi aku sendiri selepas hantar kau kembali ke Enchanted.”

“Sebab kau sendiri suruh aku kembali ke Enchanted selepas kita tertangkap oleh nenek sihir tu.” Gretel memeluk tubuh, teringatkan kesilapan masa lalu mereka yang tiada siapa tahu selain mereka berdua dan The Great Wizard Merlin. “it should be our mission tapi tak… abang paksa Gretel tarik diri dan tinggalkan Gretel selama 10 tahun bersendirian di sini.”

“Kau masih marah pasal tu?”

“Tak.” Jawab Gretel dengan cepat dan menggigit lidahnya. “Aku… aku marah sebab kau berkawan dengan Ivy macam tu je.”

“Bukan sesenang tu Gret.” Bantah si abang. “Abang tak tahu dia perempuan yang abang patut pantau sehingga kami jadi rapat, bila dah tahu abang mula bencikan Ivy tapi akhirnya tak boleh sebab dia juga tak tahu tentang misi kita. dia tak bersalah, abang tak boleh bencikan orang yang tidak bersalah.”

Gretel kerutkan hidungnya tak suka dengar abangnya bela ahli sihir pengkhianat itu. “ Yeah? Kalau bukan sebabkan Ivy, kita mungkin kena hukum jadi pekerja istana sahaja. Not this pile of mess with curse and The Believers. Just stop defending her.” marahnya tapi nadanya hilang bila lihat riaksi wajah abangnya . ini buat Gretel tertunduk.

Dia bermain dengan mulut cawan menumannya, terkenang kembali selepas Hansel tertangkap menyembuhkan dirinya, mereka berdua dijatuhkan hukuman untuk bekerja di dalam istana buat selamanya oleh the Royal Fairies tapi The Wizard Merlin ada rancangan lain untuk mereka, menghantar dua adik beradi gingerman ini ke Vicious untuk mencari dan pantau seseorang di tanah penuh villain itu.

Mereka dihantar ke sana pada malam itu juga dan biarkan mereka merempat di tepi jalan kota Vicious, melihat keburukan tanah itu dengan mata sendiri, melindungi diri sendiri dari kanak-kanak vicious yang membuli mereka berdua. Pada minggu pertama di Vicious, mereka terpaksa bersembunyi dari mata orang Vicious supaya tidak kena seksa lagi. Kehidupan mereka bertambah teruk bila mereka di sana sehinggalah seorang nenek tua datang membantu mereka, membersihkan mereka dan menjaga mereka dengan penuh kasih sayang. Beri mereka pakaian baru, makanan dan sebuah bilik.

Sehingga lah mereka dapat tahu semua itu hanya lakonan untuk nenek sihir itu makan mereka.

Mereka dapat melarikan diri dari candy house itu kerana perempuan tua itu buta dan kembali ke sempadan tanah Vicious, tembok berduri, menjerit nama Pengetua merlin meminta maaf dan ingin kembali ke Enchanted, berjanji tidak akan buat kesilapan yang sama lagi.

Hansel meminta maaf sepanjang malam tanpa henti, meminta tolong dari Wizard Merlin untuk kembalikan Gretel. Sekurang-kurangnya ambil Gretel semula kerana dia tidak bersalah, Hansel yang bersalah dan hanya dia yang patut kena hukum.

Pada malam itu, lubang pada tembok berduri itu terbuka dan Pengetua Merlin berada di hadapannya. Orang tua itu bersetuju untuk mengambil Gretel jika Hansel berjanji untuk teruskan misinya. Hansel berjanji, malah bersumpah akan tunaikan misinya dengan sempurna. Nasib baik Gretel telah tidur pada masa itu dan Pengetua Merlin boleh mengambil adiknya tanpa Gretel memberontak. Bila lubang dinding berduri itu kembali tertutup, Hansel jatuh berlutut diatas tanah dengan air mata jauh bergelinang, meminta maaf kepada Gretel atas keputusannya itu.

Hansel tidak ingin adiknya tempuhi keburukan Vicious, dia ingin adiknya selamat kerana hanya Gretel yang tinggal dalam hidupnya, dia taknak kehilangan adiknya lagi. Jadi biarlah Hansel berikan Gretel dibawah jagaan Wizard Merlin dari dia yang jaga adiknya di Vicious.  

Dari situ Hansel menjalankan misinya bersendiri dan bertahan dengan semua cacian dan makian kanak-kanak vicious. Hansel hampir mengalah semasa dia kena buli oleh mereka tapi seorang perempuan datang mempertahankannya dengan magic.

Hansel meletakkan cawannya ketepi dan mengurut batang hidungnya. Ivy. Perempuan yang menyelamatkan Hansel dari teruskan kehidupannya yang teruk itu dengan mengambil Hansel sebagai ‘kawan’ sehingga lah Hansel menyedari ahli sihir kecil itu merupakan orang yang Hansel patut pantau. Hansel tidak tahu samada ingin membenci Ivy atau tidak pada saat dia mengetahui Ivy punca hidupnya lebih sengsara. Tapi akhirnya, dia memaafkan Ivy kerana Ivy telah membuktikan dirinya seorang perempuan yang baik walaupun dia juga suka kenakan Hansel, tidak seteruk budak vicious yang lain.

Hansel menjadi kawan Ivy  dan begitu juga Ivy menjadi kawannya. Sepanjang persahabatan mereka, hansel ada perasaan bersalah terhadap Ivy kerana Hansel diarahkan memantau Ivy. Macam mana kalau Ivy tahu? Adakah dia akan rasa dikhianati? Setelah semua kebaikan Ivy berikan kepada Hansel, adakah Ivy akan maafkan dia?

Sehingga sekarang perasaan bersalah itu tetap ada didalam diri Hansel, seperti seketul batu yang memberatkan dadanya. Disebabkan dia gagal menjalani misinya, Nyawa Ivy menjadi taruhan.

 “ya.” Hansel mengeluh sekali lagi. “We were responsible on her. Membantu dia melihat jalan yang benar walau seteruk mana perempuan tu. Hey Gret, kenapa kau setuju nak pantau Ivy sedangkan kau taknak ada kena mengena dengan dia langsung?”

Gretel memeluk tubuh sambil mencebik. “Nothing. Ia misi kita yang pertama kan? Memandangkan abang masih di Vicious, Gretel yang teruskan misi kita. Its is our mission originally sehingga abang sanggup pulangkan aku tanpa persetujuan aku.”

“Hmmm…. Really? Jadi macam mana dengan sketsa malukan dia pada awal semester kamu?” Ini buat muka Gretel naik merah dan Hansel tersenyum nakal. “Heh… You believe she was good right?”

“No!” bisiknya marah. “Tak serta-merta. First Pengetua Merlin tawarkan misi tu dan suruh aku fikirkannya. setelah tengok tingkah-lakunya dan tolong kita berdua berjumpa di hutan mahligai, aku setuju mengambil misi tu semula setelah abang yakinkan aku… ada kebaikan dalam diri Ivy.” Katanya dengan ayat akhir dalam bisikan kerana segan.

“Yeah… she was very convincing. Susah untuk kita tahu pemikiran liciknya. Itu bukan Ivy kalau dia tak licik. There’s a reason she was called Ivy the Devil.” Katanya memandang air kopinya yang hitam, menunjukkan refleksi wajah Hansel. “Well, nampaknya tugas kita berdua gagal.” Hansel mengeluh. “She’s gone and we just have to depend on the other one.”

“What other one?” Soal Gretel sambil menjungkit kening. “Dan kenapa kau cakap macam Ivy dah mati? Dari tadi aku dengar kau cakap past tense setiap kali sebut nama Ivy dalam bahasa English.”

“Nothing..” Hansel menggeleng dengan senyuman pahit. Sepahit kopinya. “Kau betul. Dia dah tiada pun. Tak patut cakap pasal dia lagi.” katanya dekat dengan bibir kopi sebelum menghirupnya.


She’s already dead three days ago anyway.

.


.

IVY!!!!!!! Tak-tak-tak-tak-tak-TAK! This is impossible!!” Jerit Caramel dengan mata berair. “Macam mana semua ni boleh berlaku? Kenapa ini semua boleh terjadi??” Dia terus memeluk Dottienya dengan erat dan menangis dalam dakapan Dottie, tidak sanggup melihat Ivy yang berada di depan matanya sekarang ni.

“Apa mereka dah buat dekat Ivy…” Dottie juga terkejut memandang kawan lamanya dengan horror. Hampir buat rokok di celah jarinya jatuh. “Kembalikan Ivy kami…” Sahutnya dengan nada menggerunkan.

Oh Quit it you dope!” Ivy menjerit dengan muka merah tahap gaban. “Ini je yang baju yang ada kat aku sekarang ni. Korang ingatkan aku gembira ke pakai baju ‘sebaik’ ini?” Soalnya mengembangkan skirt pendeknya. “This is not even mine!!”

Hell kita pergi shopping sekarang jugak!” Marah Dottie menolak Caramel ketepi membuat perempuan itu terduduk di atas katil Ivy dan membuka jaket ‘hodoh’ Ivy. “Strip now!”

“NO! you perv!” Marah Ivy memeluk tubuh. “Agak la wei! There’s a storm outside, kau nak aku mati kesejukan ke? dan siapa shopping di tengah-tengah blizzard??”

“Yetti!” Caramel mengangkat tangan menjawab soalan Ivy dengan senyuman lebar.

“Damn you.” Kutuk Ivy sebelum menjeling kearah Dottie. “Lend me your clothes. Dah tiga hari aku pakai baju style yang sama berulang kali.” katanya sambil menuding satu lagi set baju kotor di dalam bakul bajunya.

“Sure.” Dottie mengangkat bahu slamber. “tapi kau kena mandi. Aku taknak baju aku nanti ada bau Enchanted.” Katanya memandang pakaian Ivy dengan jijik.

Ivy memutar bola matanya fed up. “Its not like aku tak mandi setiap hari.”

“I know. Tapi kau dah pakai baju tu. ia melekat kat kau balik.” Katanya dan memetik jari. “Caramel!”

“Yes ma’am!” Caramel segera bangun sambil salute kepada Dottie, dia dalam mode sugar rushnya sekarang.

“Keluarkan semua shampoo dan sabun badan dalam rumah ini—kecuali bilik Mistress Maleficent. Kita akan sental badan Ivy!”

“What? Ewwww—aku takkan—”

“Husssh-hussh! Dah jom.” Dottie menarik Ivy yang meronta-ronta masuk kedalam bilik air sebelum menutup pintu.

“Aku boleh mandi sendiri lah!” marah ahli sihir muda ini, melihat Dottie membuka air paip tub mandinya.

“I know.” Katanya tanpa memandang Ivy dan menyalakan lilin aroma mengunakan hujung rokoknya. “Tapi kita cakap pasal baju aku di sini. So, aku sendiri kena pastikan setiap sudut badan kau bersih dari Enchanted.” Katanya dan mencelup tangannya untuk merasa panas air dalam tub mandian Ivy.

“Selepas itu kita Bakar baju-baju tu.” Caramel pula masuk bilik air bersama shampoo dan sabun yang Dottie perlukan. Dalam tangannya ada 5 jenis botol dan itu hanya botol shampoo rambut. “Aku datang balik dengan sabun badan kau. Tangan aku tak cukup!” sahutnya dengan gembira, jatuhkan kelima-lima botol itu ke tangan Ivy sebelum keluar semula.

Ivy pula ternga-ngah. “Kau nak buat apa dengan semua shampoo-shampoo ni—Kau nak dye rambut aku balik?” Soalnya membaca fungsi botol shampoo itu. “OI! Kau nak buat aku botak ke?”

Dottie menarik sengih. “6 bulan kau tinggalkan kami berdua kebosanan Ivy. setiap kali kami shopping pasti terbelikan sesuatu untuk kau dan kitorang berdua dah pun rancang rambut apa yang sesuai untuk kau pada musim sejuk ni!” katanya mengangkat dagu dengan bangga.

“Aku kembali!” Caramel merempuh masuk dengan beberapa lagi botol didalam tangannya. “Alright! Lets do this!”

“Korang boleh tak jangan jadikan aku—Kenapa korang pandang aku macam tu?” Soal Ivy mula rasa cuak kerana senyuman Dottie dan Caramel sangat menakutkan sekarang ni.

Ivy memebelakangkan dirinya bila kedua kawannya datang mendekatinya dengan jari jemari Dottie digoyangkan dan senyuman meleret mereka juga tak kurang menakutkan. Hampir sama dengan senyuman orang Nightmare!

“Get away from me—Back! Back! I tell you!” katanya menuding jari kearah mereka bila belakangnya bertemu dengan dinding.

Ivy menelan air liur kelat bila mereka hanya semeter jauh darinya dan terus menangkap kedua tangan Ivy.

“KYYAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!”

Jack Skellington yang menikmati minum petang bersama Isterinya di pejabat Collage Dementis, berhenti menghirup bugger tea nya bila dia dengar jeritan halus datang dari ribut salji di luar Pintu kaca balconynya.

Sally ketawa menutup mulut. “How lovely…” katanya dengan lembut. “Cik Ivy membawa keriangan walaupun didalam ribut salji ni. She never bail on us.”

Jack Skellington ketawa sepenuh hati. “It a shame thou… Kalau bukan disebabkan Hansel seorang pengintip dah tentu Cik Ivy dapat tongkat sakti Pengetua Merlin dan bebaskan kita semua dari Penjara kecil ini.”

“Tapi ibunya cukup bangga dengan Cik Ivy.” Sally tersenyum manis. “Walaupun dia gagal mendapatkan tongkat sakti tu, She make such a troumendous effect on The old Wizard. Membongkarkan kelemahan Ahli sihir Enchanted itu kepada semua orang, membuat dia berang dan cabar dia untuk bunuh Ivy.” Sally menggeleng tanda positive. “Cik Ivy telah buat Enchanted kucar-kacir kerana membongkarkan kelemahan Wizard Merlin. Tentu dia sedang berhadapan dengan Raja sekarang ni.”

“This makes me want to take her to my collage now!” Jack Skellington bangun dari kerusinya dan bergerak ke pintu balcony, menjerit dengan tangan keudara. “She’s just like this blizzard my love, Menggerunkan, menakutkan, dingin dan tidak berbelas kasihan kepada sesiapa. Dia bagi impak kepada sesiapa sahaja dalam satu tempat dan tinggalkan kesan yang sangat dalam! Memusnahkan semuanya yang dia lihat dan bunuh sesiapa sahaja yang berani masuk kedalam ribut salji ni!” Jack Skellington menyentuh dadanya sambil mengeluh. “Oooooh… how I wish she’s my student now! Tapi ribut ni tidak pernah berhenti!” dia menyandar pada pintu balcony itu secara dramatic. Meletakkan tangannya di dahi. “This is pure torture.”

“My Jack….” Sally bangun dan mendekati Jack, memeluk lengan lelaki itu. “Jangan bersedih. Ribut tidak akan kekal lama, kamu hanya perlu bersabar. Just for a couple of days left.” Katanya sambil memegang kedua pipi Jack Skellington. “Then The Devil will be safe in our hand.”

“I cant believe this!” Jerit Caramel sakit hati, mukanya merah menahan marah yang amat dan tangannya laju menggosok lengan Ivy. “That jerk mengaku kawan kita and then he actually a spy??? Kalau dia tu pengintip, buat lah cara pengintip. Takyah nak berbaik dengan semua orang and then… then… Urrrgggghhh!!!

“ow-ow-ow-OW—OUCH! Oi perlahan lah sikit!” Ivy menarik tangannya dari Caramel. Dia nak kupas kulit aku ke?? “CAkap je lah kau patah hati sebab crush kau tu musuh kita sebenarnya.” Mara Ivy dan tenggelamkan badannya lebih dalam sehingga paras dagu. Air mandian buihnya sangat selesa dan Ivy tak rasa panas langsung di dalam bilik air itu kerana 200 lilin aroma dihidupkan oleh Dottie.

Dottie yang mengelap lengan Ivy yang lagi satu menarik sengih melihat Caramel mencebik tidak ingin mengaku. “Ah… such a tragic romeo and julliet. Wake up girl… this ain’t those giddy fairy tale.” Dottie memetik jari di depan muka mereka. “We are villains and we ain’t getting any happy ending macam mereka.”

“A girl can dream right?” marah Caramel dan mencapai tangan Ivy semula di dalam air sebelum menggosoknya. Kali ini lebih lembut dari sebelumnya. “Kau tu lebih teruk, takda taste kat lelaki langsung! Semua boyfriend kau teruk and not one of them even human!”

“Hey, jangan nak kritik aku, sugardoll.” Dottie menuding jari kearah Caramel. “I have my own taste with beast like human. Bukan macam kau, tergedik-gedik depan Hansel dan berlagak sugar rush and all—”

Mereka berdua terus bergaduh dengan Ivy di tengah-tengah tidak buat apa-apa. Tenggelam dalam mindanya sendiri, teringatkan perbualannya dengan Diaval setelah dia kembali ke rumah dan shockingly ibunya menyambut Ivy dengan girang. Memuji dia tanpa henti tentang Ivy membuat hari di Academy kucar-kacir dan memanipulasikan orang Enchanted untuk mendapat informasi untuk menentang mereka dan bila semua niat Ivy terbongkar dan akan dihantar semula ke Vicious, Ivy tidak mengalah dengan begitu sahaja dan memalukan Pengetua Merlin dengan beritahu kesemua kelemahan dan kesilapan Pengetua Merlin telah buat pada masa lalu. Bukan itu sahaja, disebabkan pengakuan Ivy.. Pengetua Merlin terpaksa berhadapan dengan Raja-raja Enchanted untuk melapor diri tentang kegagalannya menjadikan Ivy seorang yang baik hati.

Ivy memejamkan matanya…

“Kenapa kau tipu ibu aku?” Soal Ivy bengang, dia telah kembalikan perasaan dalam dirinya setelah dia tidak jadi di bunuh oleh ibunya sendiri. “Hansel bukan pengintip, kenapa kau tipu ibu dan kata dia tu sebenarnya pengintip dihantar oleh Merlin untuk pantau aku?”

“Aku tak tipu.” Diaval kata berdiri di hadapan anak jagaannya yang duduk di atas katil. “Aku syak dia seorang pengintip dari dulu lagi. Cuma aku perlukan bukti untuk sahkan dia sebenarnya datang ke Vicious untuk kau.”

“What?”

Diaval mengeluh kecil. “Kau tak rasa pelik ke? Pengetua Merlin dan Royal Fairy terlalu baik untuk menghukum budak 10 tahun. Mereka pasti ada sebab kenapa mereka sanggup hantar dia ke sini.”

“Tapi dia hanya seorang budak—”

“Dan tiada siapa akan syak dia sebagai pengintip. He’s not that innocent Ivy.” Diaval jatuh duduk dengan satu lutut di lantai, memandang Ivy tepat pada matanya. “Mungkin aku salah tapi bila aku kaitkan dengan kess kau secara misteri di panggil ke Enchanted oleh The Great Wizard Merlin sendiri sedangkan dia tak pernah jumpa kau. Heck even the Royal Fairy don’t know you exist sehingga kau datang ke sana.” Katanya membuat Ivy terdiam. “Jadi hanya satu kemungkinan sahaja. Selama ini Hansel datang untuk memantau orang Vicious untuk mencari sesiapa sahaja yang boleh jadi ancaman kepada mereka dan kau ialah orangnya.”

“Sebab tu dia ambil aku ke Enchanted….” Ivy menggeleng. “Tapi kenapa Hansel sanggup berpisah dari adiknya selama 10 tahun? Isn’t that too long? dan kenapa dia tak kembali bila aku dah di Enchanted?”

Diaval menggeleng. “Who knows… Apapun, Theory ni Berjaya selamatkan nyawa kau. Putar belitkan cerita, kita dapat tahu tentang Hansel dan balas dendam dekat Pengetua Merlin kerana mengugut dan memanipulasikan kau.” Katanya memegang kedua-dua tangan Ivy. “That’s important now. Please Little Mistress, jangan pernah mengalah bila kau gagal buat sesuatu. Your life is too precious to be given up just like that.”

Ivy melihat kedua-dua tangannya sebelum menggenggamnya dengan erat. Diaval yang selamatkan nyawa aku… maaf sebab meragui kau D desis hatinya rasa bersalah kerana lebih percayakan mimpi ngerinya dari Guardiannya sendiri.

Ivy mendongak melihat refleksinya di cermin meja make upnya dan mengeluh. “Babe, what in the F*ck are you doing? korang nak buat aku jadi macam tin-man dalam cerita the wizard of oz ke?” Soalnya melihat rambutnya di balut dengan sejenis kertas berkilat. “Dan apa sebenarnya benda ni? Dia buat macam rambut aku ni bumbung rumah dibuat dari aluminium.”

Dottie memukul tangan Ivy bila dia nak pegang rambutnya. “Don’t touch dan duduk diam.” Marahnya sambil mewarna rambut Ivy. “kau tak boleh keluar dengan rupa buruk kau ni.” Katanya buat Ivy menjeling kearahnya melalui cermin. “What I mean is, kau kena nampak baru bila masuk collage Dementis nanti! takkan kau nak pergi dengan rupa yang sama macam tahun lalu?” soal Dottie dengan rokok dalam mulutnya.

“Yeah! Kitorang dah bersetuju untuk samakan rambut kau dengan kitorang.” Caramel bersetuju, dia sekarang berada di katil Ivy sedang bentangkan baju-baju sejuk yang sesuai untuk Ivy. “Rambut aku dye Root warna purple, while Dottie dye pangkal rambut warna Merah.” Katanya sambil memandang baju-baju di atas katil. “Dottie, we have to go shopping again. All these clothes are so last month trend.”

“Oi! Tak cukup ke dua beg besar baju korang beli untuk aku tu?” Soal Ivy menuding jari kearah dua beg bagasi di tepi almarinya. “Dan kenapa kena dye semua rambut aku pulak? Dan kenapa banyak jenis warna ada di atas meja make up aku ni?”

“Kami buat experiment.” Kata Dottie dengan senyuman nakal. “Hush will you? Dan biarkan kami urus penampilan kau kali ni. Kami taknak bekas Enchanted tinggal di badan kau langsung.”

Ivy menghembus nafas panjang, mengalah dengan dua kawannya yang sememangnya suka buat keputusan tanpa Ivy. “Fine. Kalau outcomenya hodoh, aku tukar korang jadi katak.”

Beberapa jam kemudian…

Dottie rasa nak menangis bila dia lihat hasil karyanya pada rambut Ivy. “Perfect… just perfect.” Sahutnya dengan perasaan gembira.

“Woaa…. You done it this time Dot!” sahut Caramel sambil tepuk tangan. “Lepas Blizzard ni kita kena keluar sama-sama and show off our new hairstyle! Confirm yang lain cemburukan kita!”

“Or terpesona dengan penampilan baru the great Ivy the Devil.” Kata Dottie dengan senyuman nakal dan nada bangga. “Anyways, hari dah malam dan ribut pun dah redah. Kitorang balik dulu sebab esok nak study for final Exam. See you esok kat Bandar?”

“Korang kata nak belajar.” Ivy menjungkit kening hairan.

“Of course tapi makan penting jugak.” Kata Caramel dengan senyuman riang. “Alright, lets go Dot, kang mak aku marah sebab keluar lama sangat. she might bump into something in the house dan tercedera lagi.”

Dottie mengeluhs sambil mengambil barang-barangnya. “Seriously mak kau tu perlukan tongkat Caramel. Dia tu buta, tak perlulah nak berlagak boleh melihat la.” Katanya dan bergerak keluar dari bilik Ivy. “bye Babe!”

“I know! Tapi macam kau tak tahu Mak aku tu, degil—See you tomorrow Ivy, jangan lupa tau!” sahutnya melambai sebelum keluar dari bilik Ivy dan mereka berdua pergi dari rumah Ivy dengan sendirinya.

Ivy pula akhirnya dapat rehatkan diri setelah dua kawan Viciousnya itu pergi. Seharian mereka di rumah Ivy untuk mengubah, ‘membersih’kan Ivy sahaja. Tapi Ivy tak merungut, dia sememangnya nak buang kesan Enchanted pada badannya kalau boleh tiada apa yang tinggal.

Dia memandang biliknya yang bersepah dan mengeluh. “Kalau ya pun kemas lah dulu bilik aku sebelum korang balik.” Katanya dan mengeluarkan kayu saktinya. Menghayunkan kayu sakti itu dengan mantera pendek, membersihkan biliknya yang berselerak dengan pakaian di merata tempat dan juga mangkuk-mangkuk dye warna yang kosong dimasukkan kedalam tong sampah sebelum mengikat plastic sampah itu secara magic.

Usai membersihkan bilik tidur dan juga bilik airnya sekali (membuang 200 lilin aroma dan botol-botol kosong) Ivy tunduk memandang kayu saktinya.

Magicnya sekarang sumber cahaya bermaksud aura magicnya tidak sama seperti Black Magic. Ibunya masih tidak tahu tentang Ivy menukar sumber magic, Diaval suruh Ivy untuk sembunyikannya dari orang Vicious.

Dia kena kurangkan pakai magic di depan khalayak orang ramai kerana magic Ivy berwarna putih bergelipan bila diguna bukan seperti sebelumya. berwarna hitam berbayang.

Ivy melihat dirinya di cermin panjang. rambutnya telah di dye semula tapi kali ini hampir seluruh rambutnya di dye. Dottie panggil fashion Galaxy dye. Desis hati Ivy dengan senyuman kecil.


Walaupun dia kelihatan jahat di mata mereka, kalau mereka tahu yang Ivy menggunakan Magic baik tentu bala jadinya.

“Heiiisssshh…. Aku kena tukar sumber magic lagi.” katanya dengan rungutan kecil. “I’ll be dead before I know it kalau aku asyik tukar sumber magic.” Kerana menukar sumber magic boleh menjejaskan badan seseorang ahli sihir.

Ivy menggeleng kecil, dia tak boleh tukar sumber sekarang. Pada tahun yang sama. Nanti apa kata Diaval kalau dia tahu ivy menukar ke Black magic semula? Tentu dia akan risau. Jadi buat sementara waktu ni, Ivy kena bersabar dan sembunyikan magicnya dari orang Vicious.

“I need to cool my head..”

.


.

“Is something the matter Your Highness?”

Louis menggeleng dengan senyuman sebelum menyentuh dahinya. “Just a little headache.”
Wizard Merlin tersenyum kecil dan menutup buku bacaannya. “Apa kata kita berhenti untuk malam ini.”

“Tak.” Louis menggeleng. “The Witch is gone dan aura gelap tu makin kuat dengan pantas dari apa yang kita jangkakan. Kita dah tiada pelindung dari Kejahatan Mutlak.” Katanya dengan serious.

“Dia takkan melindungi kita tapi melambatkan masa.” Wizard memperbetulkan ayat Louis. “Well, apa kata kita mula dengan rak ni.” Merlin mendepakan tangan kearah rak buku setinggi 15 kaki yang mereka belum terokai di dalam perpustakaan itu. “Hmm… melihat dari buku-buku usang ni.. pasti susah nak selak tambahan pula ia tebal. Sangat tebal.” Dia tekankan dua perkataan terakhir. “Makan masa yang lama untuk baca satu buku tebal ni.”

Louis menelan air liur kelat. “Tuan saja nak kenakan saya kan?”

“Oh dear no. saya serius.” Katanya tapi wajahnya tak tunjuk dia serious langsung. “Tuanku kena study untuk final exam hujung bulan ni but itu boleh ditangguhkan untuk sehari dua membaca seluruh rak buku ni kan? oh dan juga kerja Tuanku di istana dengan Raja Arthur.” Pengetua Merlin tersenyum disebalik janggut putihnya. “Saya rasa Raja Arthur akan faham masalah kita sekarang tapi…. Dia tak tahu tentang ni.” Dia mula mengusap janggutnya berpura-pura kelihatan runsing. “Dia pasti akan marahkan Tuanku but! That’s alright, bukan selalu kita dapat lihat Putara Raja Camelot kena hukum kan? plus, fangirls tuanku pasti suka tengok Tuanku half naked during battle!” Pengetua Merlin menumbuk tangannya dengan senyuman. “There’s nothing our great Crown prince can’t do! He’s invinsi—”

“Okay!” Louis memotong ayat Pengetua Merlin. “Okay aku pergi berehat. Sheeeiiissssh… takyah nak cakap semua tu. Tuan tahu saya bencikannya.”

Ekspresi wajah Merlin melembut. “Bumbung Perpustakaan”

“huh?” Louis menjungkit kening hairan.

“Saya tahu tuanku risaukan keselamatan Tanah Enchanted tapi kesihatan Tuanku juga penting. You are a part of the Curse tapi Tuanku sendiri ada had.” Katanya dengan wajah serious kali ini. “Tuanku terlalu penting untuk Enchanted.” Dan dia kembali tersenyum dengan ceria. “Malam ni malam bulan penuh. It will look beautiful with our night sky your Highness. Mereka dahulu kata segala kerisauan akan hilang bila kita berada di luar pada bulan mengambang.”

“Tuan…” Louis menggeleng dengan senyuman. “Tuan ialah orang tertua di Enchanted ni. Mungkin satu-satunya rakyat Enchanted yang masih hidup pada masa Perang Dua Bilah. ‘mereka dahulu’ tu lebih tua dari Tuan ke?”

Pengetua Merlin hanya tersenyum. “Maybe. Jangan banyak fikir Tuanku. Pergi sebelum saya tukar fikiran.” Katanya dan berpura-pura batuk. “Saya dah tua. Mungkin saya yang patut berehat dan tinggalkan semua kerja ni kepada—”

“Saya pergi dulu.” Katanya dan beredar pergi dengan cepat. Taknak dikenakan oleh Ahli sihir tua itu lagi. sepanjang hidup Louis dengan Pengetua Merlin, dia tahu sangat orang tua itu suka curi tulang bila buat kerja bersama-sama. Kadang-kadang dia akan menghilangkan diri sebab dia ‘tiada mood’ untuk buat kerjanya.

Walaupun dia diperlukan sepanjang masa di Tanah Enchanted, dia tetap suka ponteng tanggungjawabnya. Bila terkantoi dia curi tulang, dia akan buat-buat bodoh dan bagi macam-macam alasan untuk melepaskan diri.

Typical wizard Merlin.

Louis naik ke bumbung perpustakaan melalui tangga yang tersembunyi di belakang perpustakaan. Sebaik sahaja dia membuka pintu ke bumbung tersebut, angina sejuk masuk dengan kuat memberikan kucupan sejuk pada wajah Louis. Putera Raja ini melangkah keluar ke bumbung itu sebelum menutup pintu itu semula.

Sekarang dia bersendirian di tempat dia sentiasa pergi untuk tenangkan dirinya, kosongkan fikirannya dan lari dari masalahnya. Tapi… kali ini tempat itu tidak dapat menenangkan minda Louis yang bercelaru sekarang ni. Terlalu banyak dia fikirkan sehingga hati dan Mindanya berlawanan untuk membuat keputusan. Mindanya mengatakan dia kena lindungi Enchanted kerana dia sahaja yang dapat melindungi tanah tersebut. Tapi hatinya mengatakan benda lain. Hatinya menjerit nama perempuan yang dia sayangi selama beberapa hari ini, meminta, merayu untuk kembalikan perempuan itu ke Tanah Enchanted semula.

Louis memejam matanya secara perlahan sebelum menarik nafas panjang. Kabus putih keluar dari mulutnya pada masa yang sama dia menghembus nafas. Dia tidak dapat buat pilihan jika hati dan mindanya bercanggah. Louis tidak pernah rasa seperti ini selama dia cuba melindungi Tanah Enchanted sehinggalah Ivy muncul. Mengetahui dia juga terjebak dalam ‘sumpahan Enchanted’ membuat Louis bertambah risau tapi pada masa yang sama lega. Tapi kalau boleh dia taknak Ivy ada kena mengena dengan semua ni. Dan kalau Ramalan Pengetua Merlin juga betul, Ivy pasti dalam bahaya.

Louis kembali membuka matanya dan merenung kearah dada langit malam, menikmati ribuan bintang yang berkelipan, sepertinya permata suci di tabur di langit dan sedikit selimut biru dan ungu menyeliputi langit malam.

Louis perasan sesuatu tentang langit malam yang cerah itu. “Tiada bulan..”

Bukannya ini malam ialah malam bulan mengambang ke? Jadi kemana bulan tu? matanya mencari kemana hilang bulan yang selalunya berada di atas kepala Louis setiap kali dia naik ke atas bumbung itu.

“Saksi kamu berdua telah hilang.”

Mata Louis terbeliak bulat dan memandang sekelilingnya. Mencari siapa yang bersuara sebentar tadi. tapi tiada siapa berada di bumbung tersebut selain dia.

Bulan sebagai saksi…. Setahu aku, aku hanya cakap tu dekat Ivy seorang je desis hatinya hairan dan risau pada masa yang sama kalau-kalau pada malam Louis beritahu Ivy tentang bulan sebagai saksi hubungan mereka ada orang lain telah mendengarnya.

pemikiran Louis terganggu bila satu cahaya tiba-tiba memancar ke muka Louis membuat dia melindungi matanya dari cahaya yang menyilaukan itu. Dia segera pergi ke hujung bumbung tersebut untuk melihat dari mana datangnya cahaya tersebut.

“Lampu jalan di tepi air pancut dah bengkok?” soalnya hairan. Macam mana kepala tiang lampu itu boleh bengkok pula? Dan benda hitam menyeliputi sekeliling kaca lampu itu, tapi hanya satu bahagian yang tidak terkena dan ia diarahkan ke muka Louis. Macam mana ia boleh jadi macam tu?

“It’s a sign!”

Ack!!” Louis terkejut mendengar jeritan budak kecil di sisinya sehingga dia terjatuh kerana lantai bumbung yang basah. “Ouch…” dia menggosok belakangnya yang sakit sebelum mendongak memandang budak yang tiba-tiba muncul.

“Kau siapa?”

Budak lapan tahun yang memakai Mantel merah ini tersenyum riang dan berikan cermin kecil kepada Louis. “Give her a sign!”

Louis kembali bangun dan menerima cermin tersebut dengan perasaan buntu. “Uhm—nanti-nanti, kamu siapa?”

“It doesn’t matter who I am…” katanya tetap tersenyum dan menuding jari kesatu arah yang ada di tanah seberang. “you know what’s there right?”

Louis memaling kearah mana jari budak kecil itu menuding dan matanya membesar. Itu Gunung…

“Ivy…” bisiknya dan kembali memandang perempuan di sebelahnya. “Macam mana kamu…” tapi budak kecil itu sudah tiada di tempatnya. Malah bekas tapak kaki di salji pun tiada. “….tahu?”

Siapa budak tu dan…. Apa Louis patut buat dengan cermin kecil ni?

“You were worried about her right? If she’s safe or not.”

Louis memandang ke sebelah kanannya pula dan seorang remaja berumur 18 tahun berdiri di sebelahnya dengan senyuman manis. “Try use the light to communicate with her."

Pandangan putera raja ini jatuh ke cermin dalam tangannya sebelum memandang cahaya yang datang dari lampu jalan yang pelik.

Reflection…

Dia terus meletak cermin kecil itu pada cahaya lampu tersebut dan pantulkannya kearah Gunung tertinggi di tanah seberang. Menggoyang-goyangkan cermin itu untuk mencari angle yang betul dan berharap ada respon dari gunung tersebut.

Please be okay…. please be okay….

Sementara itu di Gunung Furious, Ivy sedang menikmati malam yang sejuk di dalam hutan yang penuh dengan haiwan buas itu. Mata-mata makhluk kejam sedang memerhatikan Ivy dari setiap sudut kegelapan dan Ivy mengendahkan haiwan-haiwan itu kerana dia tahu mereka tidak akan menyakiti Ivy.

Itu menempah maut namanya…

Semasa dia sedang menikmati hutan yang diselubungi salji dan kesunyian dalam kegelapan malam. Somehow… it calms her down. Tenangkan dia dari minda yang bercelaru, dari perasaan yang tidak menentu dan diri yang tiada tujuan.

Dia rasa tidak lengkap. Sepertinya ada sesuatu yang hilang didalam dirinya membuat dia rasa gundam dan gelisah. Dia rasa macam nak buat sesuatu tapi dia tak tahu apa. Apa yang dia nak buat?

Ini kah rasanya bila hati seseorang ini telah ditinggalkan dalam dirinya?

It feel so lonely… and sad… tapi pada masa yang sama Ivy sukakan perasaan itu.

Dia menggeleng kecil. Dia yang rasa seperti ini mungkin sebab dia dah lama tak jejak gunung Furious dan terlalu banyak kenangan bersama Hansel. Dia rasa sedih kerana mengetahui Hansel kemungkinan besar seorang pengintip. Yang dia telah kehilangan seorang kawan yang sangat penting baginya.

Sebab tu dia rasa keseorangan dan bersedih seperti ini. Kerana Hansel; lelaki yang Ivy percayakan dan tidak pernah diragui telah mengkhianati Ivy. sedangkan Ivy telah menyelamatkan Hansel dan adiknya, Gretel.

Teringatkan apa yang Diaval katakan tentang Hansel membuat darah Ivy menggeledak naik dengan cepat. Matanya bercahaya dan api kemarahannya membara pada bajunya dan mencairkan salji yang berada di sekeliling kakinya. 

Urrgghhh…. Kalau aku tahu, aku takkan selamatkan Hansel pada masa tu! biar dia ikut aku sekali ke Vicious dan seksa dia di sini!

Tanpa Ivy sedari, haiwan Vicious membelakangkan diri mereka dari ahli sihir ini bila mereka lihat api Ungu Ivy bertukar menjadi warna hitam. Bukan sahaja mencairkan salji di kakinya lagi. kepanasan api hitamnya mencairkan salji sepanjang 5 meter radius disekelilingnya. Termasuk pokok yang diseliputi salji cair dan secara perlahan menjadi hitam, mati; tidak tahan dengan kepanasan api tersebut.

Wajah marah Ivy terus hilang dengan serta merta tapi api hitam itu masih lagi membara di sekelilingnya. Matanya tertumpu pada satu arah, jauh di horizaon dunia di mana malam kelihatan lebih cerah dari tanahnya sendiri.

“Diaval….” Ivy bersuara dengan nada tenang. Dari tadi dia tahu yang Diaval sedang perhatikan dia dari pokok berdekatan. “Turn into a human.” Dia tidak hayunkan tangannya langsung. Api pada pada bajunya terbang kearah burung gagak itu dan menukar Diaval menjadi manusia didalam bebola api hitam sebelum dia tunduk berlutut di belakang Ivy.

“Little Mistress.” Sahutnya tidak mendongak melihat anak jagaannya.

“Tell me one thing…” dia berhenti seketika. Mata masih tidak berganjak dari Enchanted. “Kalau aku gunakan ‘Good magic’ untuk hapuskan Enchanted… bukan sahaja tembok tu. apa akan jadi pada aku?”

Barulah Diaval mendongak melihat Ivy. Dia nak musnahkan Enchanted ni malam ke?

“Y-You’ll die.” Katanya dengan nada menggeletar. dia dapat rasakan kekuatan magic Ivy disekelilingnya. Bila Ivy menukar Diaval menjadi manusia Diaval telah rasa betapa kuatnya magic tersebut. ia menukar Diaval terlalu cepat sebelum burung gagak itu bersedia. Diaval boleh tercedera kalau dia tidak merelakan dirinya bertukar sebaik sahaja api itu menyentuhnya.

Ivy berdecit. “Such a shame…. Aku nak tengok muka-muka mereka selepas aku hapuskan tanah mereka.” Ivy diamkan diri untuk seketika (tapi bagi Diaval seperti berjam). “What happen kalau aku tukar ke Black magic sekarang.”

“Little Mistress..” Diaval tinggikan suaranya sedikit tanda amaran. “Please… treasure your life more.”

“No can do too huh?” Ivy mengeluh kecil dan api hitamnya malap dengan perlahan sehingga hanya asap yang keluar dari badan Ivy. matanya juga tidak bercahaya lagi. “Jangan beritahu ibu tentang ni. She won’t like it.”

Diaval tunduk tanda faham sebelum Ivy menghayunkan tangannya menukar Diaval menjadi seekor gagak semula dan terbang pergi meninggalkan Ivy bersendirian.

Ivy tidak berganjak dari posisinya. Dia teruskan memerhatikan tanah seberang dengan senyap. Melihatnya dengan teliti tanpa memikir apa-apa. Tiada ekspresi wajah diberikan.

Dia mendongak bila dia rasa awan mendung diatas Vicious terbelah memberikan sedikit cahaya di sekelilingnya dan matanya membesar. “Bulan?”

Pandangan Ivy berubah tempat bila cahaya terang datang di satu tempat yang dikenali. Menyilaukan mata Ivy membuat ahli sihir ini agak terkejut. “Louis??” bisiknya dan senyuman halus terukir dihujung bibirnya.

Dia mendepakan tangannya dan membaca mantera ringkas membuat tangannya mengeluarkan tiga cahaya ungu yang terang dan terbangkannya ke udara. Membuat bulatan kecil di atas kepalanya.

“Aku selamat… jangan risau.” Bisiknya melihat tiga bola cahaya itu, mengetahui apa maksud cahaya terang dari Louis.

Sementara itu, Louis tersenyum lega bila dia dapat lihat cahaya kecil di gunung tersebut. walaupun ia kecil, dia dapat melihatnya dengan jelas kerana cahaya malap yang turun dari langit, menerangi figura kecil didalam kegelapan tanah Vicious itu.

“Dia tak apa-apa… baguslah.” Bisiknya dengan senyuman dan turunkan cermin itu ke sisinya.

“Tapi dia tak selamat di Vicious.”

Louis memaling ke sisinya dimana perempuan bermantel merah itu kelihatan lebih matang dari Louis. Dia tidak lagi tersenyum, dia kelihatan risau. “Kau… Hood?”

Hood tersenyum kecil dan mengangguk. Agak kagum dengan kepekaan Louis. “A pleasure finally meeting you Your Highness.”

Louis mengangguk kecil. Jadi betul lah Guidance Enchanted wujud… Hantu di zaman gelap.

“Apa yang kau maksudkan Ivy tidak selamat di sana?”

“Saya tidak patut beritahu Tuanku tentang sumpahan ni tapi… seseorang telah mengganggu ramalan Wizard Merlin.” katanya dengan keluhan. “Tuanku kena bawa Ivy ke sini semula sebelum terlambat.”

“Kenapa? ada orang nak bunuh dia di sana ke?” Soalnya mula cemas. “Tapi tiada siapa yang akan cederakan dia di sana.”

“Ramalan Wizard Merlin mengatakan ‘Dia kemungkinan penyelamat Enchanted atau Pemusnah Enchanted.’ Either way, dia tetap kena diperhatikan. Bukankah ia lebih baik dipantau di sini dari di Vicious?” Soalnya dengan senyuman kecil.

“Tapi macam mana? Dia tak boleh kembali ke sini lagi. Itu arahan Raja-raja Enchanted.”

“Then make a Royal petition.” Katanya membuat Louis agak terkejut. “But it’s not going to be easy. Are willing to do it?”

Louis menggenggam erat penumbuknya di sisi. Ikutkan hati dia taknak Ivy ada kena mengena dengan masalah Enchanted sekarang ni tapi…. Ramalan Pengetua tidak pernah salah. Jika Ivy berkaitan dengan sumpahan tu bermaksud Ivy sememangnya ada kaitan.

“Baiklah. Apa patut aku buat?”

.


.

“Apa kau nak buat?” Soal Diaval sebaik sahaja dia berubah menjadi manusia, berjalan dibelakang Ivy dengan riak wajah risau. dan takut. Takut melihat aura hitam disekeliling Ivy yang membentuk sepasang sayap di belakang Ivy dan sepasang tanduk di kepalanya.

Ivy memalingkan kepalanya memandang Diaval bersama senyuman sinis. Matanya bercahaya dan anak matanya tajam seperti mata haiwan predator. “To F*ck them all up. Every single Enchanted Person… including Vicious.”

>X<

(A/N: Okay……. ha-ha-ha-hahahahahHAHAHAHAHAHA may gosh Ivy nak hancurkan Enchanted tapi Louis nak kembalikan Ivy ke Enchanted. Hmmm…. bala ni bala.. bala! Well, we just have to wait and see. Anyhow! See you in the Next Chappy! Arrivederci!!—that’s Italian for see you soon ^_____^)

>X<
Meanwhile... somewhere.... 

“You look well.” Senyuman sinis terpapar pada wajah si figura yang duduk di atas dahan pokok yang berada di belakang asrama Gracious, tersenyum kepada satu lagi figura yang baru sahaja tiba dan menyandar pada pokok yang sama.

Figura di bawah pokok itu masukkan kedua tangannya kedalam poket dan mengeluh kecil. “You look like sh*t.”

Figura di atas ketawa besar mendengar balasan khabar figura di bawahnya itu. mata emasnya bersinar di dalam kegelapan, terhibur melihat si figura di bawah. “Macam tu ke kau sapa rakan lama kau? Wow… tabiat Vicious dah melekat kat kau.”

Si figura di bawah berdengus. “Thanks to you aku melekat kat Vicious you *assh*le.” Katanya menahan marah, kalau dia tinggikan suara takut penjaga Asrama akan dengar mereka berada di sana tengah-tengah malam buta.

Figura di atas kembali menyandar pada pokok itu dan mendongak kelangit malam. Melihat ribuan bintang yang bersinar dari celah-celah langsir dedaun. Bibir yang tersenyum pudar sedikit bila dia perasan ketiadaan bulan pada malam itu.

“So…” si figura atas menghembuskan segala udara dalam badannya. “You here to talk about something?”

“Yeah.” Si Figura bawah tidak tahu pun apa yang bermain diminda si figura atas. Pada malam yang gelap itu susah untuk melihat ekspressi wajah masing-masing. “Kau dah banyak berubah.”

“That how it goes. Everything changes.” Jawabnya tanpa alihkan pandangannya pada langit itu. dia kelihatan berharapkan sesuatu yang mustahil dari langit malam.

Si Figura bawah tertawa sinis. “Apa kau nak buat sebenarnya hah? you tried to stole the wand again. And blame on others. Again.

“Yes….” Dia berhenti seketika. “Yes I was. Tapi sekali lagi gagal.”

“Why?”

Si Figura atas memenggenggam dadanya dan memejam mata dengan perlahan. Dia sedang mencari sesuatu dalam dirinya, dia sendiri mempersoalkan benda yang sama seperti si figura di bawah itu. mencari jawapan itu dalam dirinya tapi dia tak tahu apa jawapan sebenar. Terlalu banyak jawapan. terlalu banyak alasan.

Jadi dia bagi jawapan yang sama seperti dahulu.

“Itu urusan aku. Bukan kau.”

>X<


Edited: 4 april 2016, babak Hansel dan Gretel di Cafeteria.

10 comments:

  1. Kembar malifiecientFebruary 22, 2016 4:05 pm

    Biar je ivy musnahkan enchanted tu... Louis je yg selamat..

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHAHAHAHA!! Boleh je Ivy musnahkan Enchanted tapi Louis terima ke tindakan Ivy tu? Ivy tahu Louis akan bencikan dia kalau dia hancurkan semua kerja keras Louis dari dia kecil lagi.

      Delete
  2. hohohoho baca dri atas....but d end.....si figura atas n si figura bawah yg buat org stress....huhuhu teka teki teka tekok....sakit otak mikirnyeeeee angahhhhhhhhhhh.....
    ~ccc(,)(,)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhuhuhuhuhu teka teki teka tekok, di chapter yang seterusnya kita tengok... (^_~)

      Delete
  3. Itu macam Hansel dgn Jack aje. Tak pun hansel dgn prince edward

    -nuyrah-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yeahh.... Part hansel and jack tu betull (*≧▽≦) I hv no intend to keep it a secret for long. Saja nak korang teka jewww (^_−)☆

      Delete
    2. FATE ni buat aku rasa menyampah je dgn org echanted. Rs mcm vicious tu lg baik. Haha

      Delete
    3. *Jack skellington scary smile*

      'Welcome to the dark side my child 👿👿👿 hitamkan hatimu, tinggalkan kebaikan dalam dirimu dan kemari ke Vicious d mana semua mimpi ngerimu menjadi kenyataan'

      Angah: ¯\_(ツ)_/¯

      Delete
  4. Angah...sambung cepat...knp buat org berteka teki ni...sambung...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebab angah suka buat readers angah tertanya-tanya... huhuhuhuhu and angah usahakan sambung secepat yang mungkin (^_~) but no promises okay?

      Delete

Savior of Tales