Twentieth L.O.S.T

Her’s? His.

(A/N: Alright, lets see what happen last chaper.)

“Dear Emrys…. Mana Bakal pemerintah Enchanted?” Bisik Maharani Wu Zetian dengan nada tersangat rendah. Mata tidak lari dari melihat penjenayah mereka telah keluar bersama beberapa orang pengawal menuju ke si Penghukum.

“sesiapa ada terserempak dengan Apprientice Wizard Merlin?”

“Anyone see her nor the black bird?!”

 “Oh dia akan datang. Dia terlajak bangun; agak penat kerana memaksa dirinya dua tiga hari ni. tapi dia akan datang.” Balas Wizard merlin, mata juga tidak lepas dari dua pengawal di bawah, berjalan masuk kedalam istana semula untuk mengambil banduan mereka.

Putera Xiao Ai berdengus dengan senyuman nakal, mendapat pukulan lembut dari adiknya.

“Yeah right.”

“kakanda...!”

Maharani Wu Zetian berikan renungan pada dua anaknya sebelum mengeluh kecil. “Tuanku kena cepat, upacara ni takkan berlangsung jika dia tiada. The faster the lower the risk lelaki gila ni terlepas.”

Wizard Merlin tidak menjawab, hanya diamkan diri dengan ekspressi wajah yang sukar dibaca.

“Maaf Beta lambat.” Dan mengikut jadual, Putera George akhirnya menyertai mereka dengan pemakaian diraja yang serba lengkap dengan makhkota.

“Akhirnya…” bisik Putera Xiao Ai dan mendapat tendangan senyap dari kedua adik dan rakan rapatnya. Berbaloi.

Tidak lama kemudian, dua pengawal itu kembali tanpa banduan, dan langkah mereka laju mendekati si pemancung. Seperti mana derapan kasut laju dari dalam istana belakang Wizard Merlin dan tanpa dia berpaling kebelakang untuk melihat siapa yang datang ke bahagian veranda itu; Hansel bersuara dengan nafas berat. “Ivy the Devil telah hilang.”

Si Penghukum menghentam kapaknya diatas batu membelah ia kepada dua—mengejutkan seluruh rakyat Great China sebelum menjerit. “JACK HAS ASCAPED!!”

dan sekumpulan burung hitam beterbangan di sekeliling istana itu dan menyerang rakyat dan mereka yang berada di Veranda istana. Jeritan horror dan sahutan burung gagak bergema diudara seumpama ia satu mimpi ngeri pada mereka dengan rakyat Great China lari lintang pukang melarikan diri dari serangan burung-burung itu dan the Believers bertindak dari sisi mereka untuk menyelamatkan rakyat.

Sementara di Veranda di mana Wizard Merlin dan Maharani Wu Zetian, mereka tidak diserang langsung, terkesima melihat rakyat mereka di serang secara mistery oleh sekumpulan gagak hitam, mencederakan rakyatnya, memercik darah ke salji putih.

“What—takkan Villain tu dah menyerang?! Encik Hansel, kamu kata dia takkan buat sebarang tindakan untuk beberapa hari!” Marah Wu Zetian, nadanya naik okta 5. “Explain this, now?!”

Hansel menggeleng, hilang kata-kata kerana dia juga tidak menjangka akan ada serangan secepat itu. Adakah tafsirannya salah? Adakah dia memandang rendah terhadap musuhnya? Jack sendiri kata Mary takkan lakukan apa-apa dalam masa terdekat ini. Adakah Jack menipu? Dia tak patut dengar cakap lelaki tu!

T-Tuanku, Patik—

“Bukan Bloody Mary yang menyerang.” Mereka semua beralih pada lelaki berjubah kelabu, berjanggut putih, berdiri di hujung beranda bersama seekor burung didalam tangannya. Dahinya berkerut teruk memerhatikan burung tersebut sebelum matanya beralih pada mereka semua.

“Diaval?” Hansel buntu seketika sebelum reality menghempap kepalanya. “Ivy did this?”

“Tak…. tak…” Putera George menggeleng, langkahnya kebelakang beberapa langkah dari mereka semua. Jantungnya jatuh keperut melihat wajah serious Wizard merlin, dia makin memucat. “tak mungkin….. Ivy?”

Hansel menggenggam kedua penumbuknya di sisi sehingga menggeletar teruk, dia rapat rasakan darahnya menggeledak naik mendadak, seperti sesuatu didalam badannya ingin meletup. Dia pernah rasa seperti ini dahulu, semasa dia di Vicious, wajahnya berubah warna, bibirnya naik menayangkan barisan gigi yang diketap erat. Perasaan yang menggeledak naik dari lubuk hatinya terlepas ke udara, didengar oleh semua penghuni istana itu dan menakutkan mereka di Veranda.

Dan lelaki bekas Vicious ini meletup.

.

(A/N: Lets rewind from here and return to last night event…. In other POV. Okay? Okay.)

.

 “See you tomorrow, My prince.” Bisik Ivy dengan lembut.

Membelai rambut Ivy, menolaknya kebelakang telinga; Louis tunduk memberi kucupan manis dan mereka berdua tersenyum seperti orang angau. “Sleep well my love.”

Ivy mengangguk kecil, melambai pada Louis sebelum kembali masuk kedalam bilik tidur dengan senyuman terindah pada wajahnya.

Nada riang terlepas dari bibir yang di gigit untuk menahan rasa girang didalam hati, memeluk tubuh masih dapat merasakan pelukan puteranya. Dia rasa seperti dia berada diawangan, terbang dengan tinggi mencecah langit biru bersama mentari yang menghangatkan.

Tapi dirinya ditarik semula ke alam reality bila wajah Jack terlintas didalam mindanya, senyuman girang itu terbakar kerana terlalu dekat dengan matahari. Hangus meninggalkan kemurungan.

“Are we ready love?”

Ivy memejam matanya dengan kening berkerut teruk. DIa tidak akan pernah bersedia tapi dia mengangguk, dapat merasakan kedua bahunya disentuh dengan tangan yang dingin. Dan bisikan lembut yang meremang bulu roma kedengaran pada telinganya. “I know this is hard for you.”

It’s for the best...” Katanya, cuba yakinkan dirinya sendiri tapi tangan tetap mencapai untuk meramas rambutnya. “Aku kena lakukannya juga.” Katanya lagi, membuka mata dan berpaling melihat hantu bermantel merah versi dewasa, tersenyum sedih padanya. “Aku kena tahu—hapuskan sumpahan Lady Morgana.”

walaupun nyawa kamu mungkin akan terkorban? Sayang, It’s too risky.”

“Dan biarkan Louis terseksa? Hood, aku bersedia dan aku terima padahnya.” Suara Ivy tegas dan yakin. Hood hanya memerhatikan mata hijau itu menyerlah dengan keazamannya dan pedih hati Hood untuk memadamnya.

Hood mengeluh kecil dengan satu senyuman. “DIa betul tentang kamu…. Sentiasa betul.”

Ivy tersenyum kecil. “Thank you.” ucapnya sebelum menjauhkan diri dari Hood, berdiri di tengah-tengah bilik tersebut dan memetic jari; menghasilkan percikan hitam dan ia mengubah penampilan Ivy. Jubah formalnya menjadi hitam dan kelihatan menggerunkan, rambutnya diikat ketat diatas kepalanya dengan perhiasan kepala diperbuat dari duri pokok ivy. Wajahnya kelihatan pucat seperti biasa tapi dihiasi dengan bibir merah darah dan kelopak mata gelap.

Are we ready?” Soal Hood dengan senyuman simpati. Menghulurkan tangan pada ahli sihir muda dihadapannya.

Ivy mengangguk, mencapai tangan tersebut tapi berhenti. “Aunt Red…” Dia merenung tepat pada mata Red Hood. “Thanks for everything.”

Dan air mata terlepas dari celah mata Hood. Perasaan sedih yang dia tanggung selama ni akhirnya keluar. Hood mengangguk dengan senyuman, cuba kuatkan diri untuk mereka berdua. “I’m willing for the both of you.” dan tangan mereka bersentuhan dan Hood membawa Ivy pergi, lenyap dari penglihatan, hilang dari pandangan.

.

.

“I’ve get it under control. Aku tak perlukan pertolongan korang.” Suara Jack tegas, tiada nada bermain atau sarkastik padanya. Merenung kedua lelaki disebalik palang penjara. “Just leave me be.

“Kalau semuanya dalam kawalan kenapa rancangan kau memerangkap Mary gagal? Dan kau pula berada didalam penjara ni dan akan dihukum pancung dalam masa kurang 24 jam?” Soal Diaval dengan pahit, tidak menyembunyikan perasaannya terhadap Jack walaupun Wizard Merlin berada bersama mereka.

Wizard Merlin menghembus nafas kecil. “Saya dengar dari Hood. Kamu Tarik Cik Ivy kedalam mimpi kamu lebih dari sekali, kamu tahu kesan dari bermain dengan mimpi. Tuan Jack Skellington dah beritahu—

“I got carried away okay.” Jack kepala jatuh, wajahnya tidak kelihatan oleh dua lelaki disebalik palang besi. Nada suaranya kedengaran sangat penat. “aku tahu… aku tahu kesannya pada aku tapi…. I’m a selfish person and it’s my fault. aku sedang memperbetulkannya sekarang. Jadi, kamu tak perlu masuk campur—

“Dan biarkan kau cuba bunuh anak jagaan aku lagi?!” Nada Diaval naik okta 3. “She just woke up from a coma, after you play with her dreams! Nasib baik dia tak kena Brain Damage you idiot!”

Diaval.”

Burung gagak itu mengangkat tangan dramatic bila wizard Merlin menegurnya.

“Jack, benarkan kami tolong kamu kali ni. Mary dah tahu kamu telah mengkhianati dia dan mungkin sedang mencari cara untuk bunuh kamu sekarang. You don’t have the strength to fight back, you don’t have the time to strike back. Jadi, benarkan kami membantu kamu.”

Jack diamkan diri. Tidak menjawab tawaran Wizard Merlin dan mereka menunggu jika Jack akan bersuara.

Banduan itu mengangkat kepalanya untuk melihat mereka berdua. “Aku tak perlukan sebarang pertolongan.”

“That’s it!” Belum sempat Wizard Merlin ingin menghalangnya, Diaval telah masuk kedalam penjara dan ingin melontarkan satu penumbuk sulung ke rahang Jack sekali lagi—tapi langkahnya terhenti diudara bila Red Hood muncul diantara mereka dan penumbuk DIaval hanya beberapa inci jauh dari hidung wanita bermantel merah itu.

Enough is enough!” Marah hantu tersebut, menghasilkan satu tolakan kuat membuat Diaval jatuh terduduk. Red Hood menyala, terapung diudara dengan tangan didepa melindungi Jack, rambut emasnya beralun walaupun tiada angina dibawah bilik bawah tanah itu.

Wizard Merlin mencapai siku Diaval, menolong dia bangun dan menahan lelaki itu dari bertindak meluluh lagi.

“Kau kakak Robin.” Itu yang keluar dari mulut Diaval. Mengenali perempuan itu walaupun mereka tidak pernah bertemu. Mata Red Hood yang membuatkan Diaval mengetahui siapa perempuan itu.

Dengan perlahan Hood turun semula ke lantai, tiada lagi cahaya datang dari badannya dan tangan bersimpul sopan di hadapannya. “Diaval, saya faham perasaan kamu tapi melepaskan geram pada Jack hanya memburukkan situasi. Kamu kena ingat, Dia telah selamatkan nyawa Ivy.”

“Tapi itu tak bermaksud dia kena bongkak tentangnya!”

“Aku tak pernah minta pertolongan dari kamu semua! Korang yang nak masuk campur!” marah Jack, ingin bangun kalau bukan disebabkan tangannya melekat di dinding.

I said enough! Both of you!” Hood mendepakan kedua tangannya pada Jack dan Diaval. Dia kembali bercahaya tanda amaran. “Sekarang Ivy sedang bergelut untuk jayakan rancangan ini dan korang bergaduh macam budak sekolah. Jack, kamu perlukan kami semua. Ini peluang terakhir yang kamu ada dan jika ia gagal, it’s not just you but Ivy’s life is in danger.”

“Seluruh Enchanted dalam bahaya.” Wizard Merlin bersuara, menarik perhatian mereka bertiga. Nadanya tegas dan serious, membuat Jack tertunduk mengalah. “Kau telah berjanji pada Vivian dan Raja George yang kamu akan buat apa sahaja untuk selamatkan rakyat Enchanted Jack. Kamu dah tak banyak pilihan, dah kesuntukan masa dan benarkan kami tolong untuk jayakan rancangan terakhir kamu ni.”

Wizard Merlin menghayunkan tangannya, membuka gari tangan Jack.

Jack turunkan tangannya dengan perlahan, terasa berat dan memandang kedua tangan yang menggeletar, bukan kerana takut tapi kerana dia sakit. Kesan sampingan dalam memaksa dirinya menggunakan magic, menggunakan kebolehan Jack Skellington dalam memanipulasikan mimpi dan terseksa menjadi Henchmen Villain Mary.

Jack sememangnya tiada pilihan lagi.

Dia sedang nazak. Dia kemungkinan akan mati.

Dia tidak dapat dipulihkan lagi.

He’s broken beyond repair.

Mata dipejam dan kedua tangan digenggam. Dan dengan keluhan berat, Jack bersetuju. “Apa rancangan korang?”

Hood tersenyum lega dan jatuh berlutut dihadapan Jack. Menyentuh salah satu tangan Jack, bangga. “Semuanya akan ok Jack, aku akan lakukan apa sahaja untuk korang berdua.”

Jack mendongak melihat Hood, ekspressi wajahnya yang sayu namun tenang membuat mata Jack membulat. “Kau jangan cakap kau….” Hood mengangguk. Dan Jack sekali lagi tertunduk, kali ini air matanya mengugut untuk jatuh. “maafkan aku…. Hood.”

Hood menggeleng. “Tak, terima kasih Jack.”

Wizard Merlin juga lega, Jack akhirnya bersetuju meminta pertolongan dari mereka tapi itu tidak bermaksud yang lelaki muda itu akan bekerjasama dengan mereka. Wizard Merlin ingin meletakkan tangan Jack pada gari di dinding penjara tapi niatnya terbatal. Tidak sampai hati untuk melihat lelaki yang tidak bermaya ini diperbuat sedemikian. Walaupun dia seseorang penjenayah dihadapan orang ramai, tapi mereka…. Mengetahui Jack melakukannya bersebab dan ia tersangatlah besar.

Dia menghayunkan tongkat saktinya pada pergelengan Jack, Genie’s cuff bergari pada kedua pergelangan tangannya dengan tali besi magic yang menghubungkan dua gari itu. “It’s the least I could do for you. Rest well Jack, ni malam… kau boleh tidur dengan lena.”

“Boleh ke aku tidur dengan lena?” Persoalan itu bukanlah disebut dengan nada sarkastik atau nada yang kurang sopan. Tidak, ia persoalan yang membuat hati orang tua ini sayu. Persoalan seorang lelaki yang ketakutan, sedih dan berfikir tiada lagi harapan untuknya.

“I’ll make sure of it.” Janji Wizard Merlin namun itu tidak beberikan sebarang ketenangan pada Jack. Wizard Merlin tahu ia takkan menolong situasi Jack kerana ia lebih besar sehingga ia diluar kawalan The Great Wizard Merlin sendiri.

.

.

Dan perkara ini menghantui Malam Ahli sihir tua ini. Mindanya tidak dapat berhenti berfikir akan takdir lelaki muda itu, bagaimana dia menjalankan kehidupannya setiap hari dengan penuh harapan kosong, beban yang berat dipikul seorang dan menjadi orang yang satu-satunya tahu segalanya. Mengetahui kebenaran. Dan menanggung segalanya seorang diri.

Tidak pernah meminta sebarang pertolongan dari Wizard Merlin.

Sehingga lah suatu hari, Jack tiba di menara Wizard Merlin dan meminta satu permintaan yang sangat mengejutkan.

Beberapa bulan yang lalu, Jack muncul di menaranya dengan permintaan untuk membawa dia berjumpa Tuan Jack Skellington di alam tersendiri Wizard Merlin. Dimana Jack skellington dan Wizard Merlni bertemu sekali sekala.

Bagaimana Jack tahu? Itu satu rahsia besar pada Jack dan juga Wizard Merlin.

Ikutkan hati Wizard Merlin ingin menolak rancangan Jack untuk meminta tolong dari The king of Nightmare. Ia bukan kerana dia tidak sukakan anak muda itu, tapi orang tua ini risaukannya. Jack telah menyeksa dirinya terlalu lama, bertahun—mungkin seumur hidupnya untuk menyelamatkan ‘tunangnya’. Wizard Merlin berkali-kali memujuk Jack untuk benarkan dia membantu anak muda itu namun, sentiasa ditepis, mengata apa yang dia buat adalah yang terbaik untuk semua orang.

Wizard Merlin cuba mengorek apa yang Jack katakan sebenarnya. Semua orang? Siapa semua orang tu? Sehingga Wizard Merlin terpaksa meminta tolong dari Red Hood untuk memantau lelaki itu. Mungkin tidak membantu sangat kerana Jack boleh menghalau Red Hood menggunakan magicnya, tapi dengan sedikit informasi Red Hood dapat dari Jack. Merlin dapat menafsir apa yang lelaki muda ini sedang fikirkan.

Dan apa yang dia tafsir adalah lebih teruk dari apa yang dia jangka.

Lebih dalam dari lubang hitam.

Lebih teruk dari mimpi ngeri.

The Great Wizard Merlin tidak pernah rasa goyah seperti mana pada hari dia dapat meneka apa tujuan Jack berbuat sedemikian.

Ahli sihir unggul ini menggeletar.

Dan dia tetap menggeletar setiap kali berhadapan dengan situasi itu.

Ia melibatkan masa hadapan seluruh rakyat Enchanted.

Melibatkan nyawa Apprienticenya. Ivy the Devil.

Melibatkan nyawa Bakal pemerintah Enchanted. George Alexander Louis

Melibatkan nyawa mereka yang tak bersalah.

Jack…. Desis hati Wizard Merlin, melihat gambar lukisan penjenayah yang mereka sedang bincangkan di bilik perbincangan Permaisuri Wu Zetian. Hansel dengan membentangkan jenayah yang telah dibuat oleh Jack dan mengutarakan hukuman yang patut dijatuhkan padanya.

Mata Wizard Merlin meliar ke seluruh bilik tersebut, melihat mereka yang hadir untuk perbincangan tersebut sebelum ia diutarakan pada kerabat diraja untuk persetujuan.

Mereka tidak tahu apa sedang berlaku disebalik bayangan Enchanted, apa yang tersembunyi disebalik semua kejadian ini. Masih lagi suci dari kebenaran yang buruk hanya Wizard Merlin sahaja yang mengetahuinya.

Ahli sihir tua ini menghembus nafas berat. Agak gerun kerana ramalannya tentang sumpahan Lady Morgana, kegilaan Jack, Villain Mary dan kedatangan Apprienticenya saling berhubung kait.

The world has a way to entertain itself desis hatinya dengan sarkastik.

Pandangan Wizard Merlin jatuh pada lelaki yang mengetuai kes tersebut, kening berkerut, berfikir apa akan jadi jika dia tahu tentang ni. Adakah dia akan menyokong bekerjasama? Ataupun membantahnya?

Ivy rakan rapat Hansel dan lelaki itu akan buat apa sahaja untuk rakan baiknya. Sama seperti Putera George dan Jack.

Ivy adalah kekuatan mereka.

Tapi pada masa yang sama sangat merbahaya pada mereka semua.

She is the devil herself…. That heartless witch desis hati Wizard Merlin tapi mengeluh kecil. Tapi ahli sihir tua ini mempercayai Ivy, dia tahu anak Maleficent itu tidak seperti apa yang mereka semua jangka. Dia berharap, dia percaya.

Ivy seorang wanita yang baik. Walaupun ahli sihir itu sendiri meragui dirinya.

>X<

Ivy memerhatikan keadaan disekelilingnya, mindanya bercelaru dan dadanya berat melihat laman yang dia jejak. Air mata menggugat untuk turun melihat keadaan laman yang tugang langgang itu. Pokok bunga dihancurkan, mati dipijak dan dihentam dengan buaian kayu. Tumbuhan yang tertanam di laman itu semuanya dah mati. Bunga ros ungu yang sepatutnya mekar menjadi hitam, tidak bernyawa.

Dengan salji menyeliputi tanah tersebut, ia kelihatan seperti tempat yang ditinggalkan, sangat sedih dan menghancurkan hati.

Ivy menyentuh dadanya yang sebak, menggeleng kuat cuba menepis perasaannya dan mengelap air mata yang degil.

“Aku tiada masa untuk ni.” katanya pada diri sendiri dan rasa hidung yang sejuk di pipinya dari Knight, kuda hitam Ivy. “Don’t worry boy, I’m ok.” Katanya mengusap dagu Knight sebelum mengambil barang yang ada dalam beg yang Knight bawa.

Mengeluarkan barang-barang yang dia telah ambil dari Academy, dan meletakkannya di dalam bulatan ruin yang dia telah buat di tengah-tengah laman tersebut.

Patung fairy crystal, kasut boot kesayangannya dan rantai the believers. Diletakkan pada bucu setiap bintang ruins itu.

Ivy menggigit kuku kerana dia kekurangan dua lagi barang untuk lengkapkan upacara tersebut. Dia mengeluarkan buku black magic dan kayu saktinya. Tenung kedua barang didalam tangannya itu dengan hati yang berat.

Tak boleh. Dia tak boleh lepaskannya! Ivy memeluknya dengan erat, ia pemberian dari ibunya dan itu sahaja yang tinggal untuk dia mengingatkan ibunya. Jika dia korbankan…. Dia tiada apa lagi…

“Sayang…”

Ivy berpaling pada Hood sebelum perempuan itu sempat menyentuh bahunya, tidak ingin Hood melihat apa yang ada didalam mindanya. “H-Hood…?”

Hood melihat cara Ivy memeluk kayu sakti dan buku magic pada dadanya membuat Hood tersenyum lembut. “I know it’s hard but we don’t have a choice.”

“AKu tahu.” Ivy balas dengan nada berat. “Aku… Aku akan meletaknya bila kita nak mulakannya—kenapa… kenapa kita kena buat kat belakang rumah Jack?”

Hood murung. “Sayang…. Kita perlukan perasaan kuat untuk lakukan upacara ni dan orang yang mempunyai perasaan itu hanya lah Jack.  Tempat ni yang menunjukkan perasaan terkuat Jack terhadap kam—tunangnya.” Hood berhenti seketika, perasan perasaan tidak selesa Ivy.

“Adakah dia akan bersetuju? I mean, aku tahu dia obsess dengan ak—tunang dia, tapi korbankan perasaannya untuk ni?” Ivy menggeleng. “Agak mustahil.”

Roh bermantel merah ini berikan senyuman sedih, ingin beritahu betapa Jack cintakan dia dan telah lakukan perkara yang paling bodoh untuk ahli sihir ini, lebih dari sekali tapi dia tidak boleh buka mulut. Dia telah berjanji pada Jack untuk tidak buka mulut.

Just believe in me love, he will.” Katanya membelai hujung rambut Ivy dengan lembut. “Now, it’s time to get back.

Ivy mengangguk kecil. “Benarkan aku hantar Knight kembali ke Academy. Then, We’ll go.”

Hood mengangguk. “I’ll accompany you.”

“Baiklah.”

>X<

“Villain sebenar berada di luar sana masih lagi bebas dan kita tak tahu bila dia akan datang menyerang lagi!” amarah Maharani Wu Zetian, suaranya bergema didalam bilik perbincangan itu, tidak puas hati dengan keputusan yang dibuat oleh The believers. Dia berpaling pada lelaki yang bertanggungjawab. “Kamu pernah tinggal di Vicious, kamu tahu bagaimana mereka berfikir. Kamu pasti tahu yang villain tu akan buat sesuatu untuk dapatkan henchmennya semula! Dia akan kembali dan balas dendam!”

“Bertenang Tuanku Permaisuri.” Wizard Merlin bersuara, membuat Maharani Wu Zetian ingin berdiri dari kerusinya tapi kedua putera puterinya menyentih bahunya. Maharani Wu Zetian mengalah.

“Saya faham Tuanku, tapi kita kena fikirkan perasaan rakyat juga.” Hansel mengangguk terima kasih kepada kembar diraja dan Wizard merlin sebelum menyambungnya. “Ahli keluarga dan rakan mereka dibunuh dengan Losing Heart yang mereka berdua letak. They want to see justice; they deserve to see Jack dihukum depan mata mereka sendiri. Dan kita sebagai yang bertanggungjawab akan berikan apa yang mereka perlukan.”

Kening Putera Xiao Ai tidak pernah terangkat tinggi melihat cara keberanian dan sikap professional Jack. Dia masih ingat budak hingusan di tepi jalan yang mereka selalu buli, berbaju kotor dan menangis ketakutan dihadapan mereka tapi sekarang. Dia seperti menjadi orang lain, seorang yang matang, berani dan tegas.

Dia masih tidak menyangka yang budak hingusan ini boleh menjadi ketua kes Losing Heart ni—ahli the believers pula tu dan Berjaya menjalankan tanggungjawabnya.

Huh…. Never judge a book by it’s cover desis hati Putera Xiao Ai kagum, dan matanya beralih kepada kembarnya. Makin terkejut melihat ekspressi si adik sebelum beralih pada Hansel, memberi renungan tajam. But still an *ss.

“Beta bersetuju dengan Encik Hansel, rakyat perlukan keadilan, mereka ingin keselamatan mereka dijamin. Sekurang-kurangnya, kita tak perlu nak tunggu seminggu lebih untuk menjatuhkan hukuman pada Jack. Kita semua tahu yang Villain itu masih bebas diluar sana mungkin sedang mencari cara untuk membalas dendam atau untuk bebaskan Henchmennya, tapi kita kena tahu yang villain itu perlukan masa untuk kembalikan tenaganya. Mungkin makan beberapa hari memandangkan Apprientice Wizard Merlin telah cederakan villain itu.” Louis menyandar pada kerusinya, matanya memandang mereka semua satu persatu memastikan mereka semua tumpukan perhatian padanya. “Mengikut laporan dari Juvairah—” Louis mengangguk pada perempuan yang berambut perang gelap didalam kalangan the believers. “Counter attack dari Cik Ivy telah memberi kesan yang teruk pada Villain Mary, cahaya putih itu akan berpaut pada badannya untuk beberapa hari menghalangnya membuat sebarang magic hitam. Ia memberi kita sedikit ketengan mengetahui dia takkan menyerang pada masa terdekat ni dan masa yang secukupnya untuk bersiap sedia untuk serangan yang seterusnya.”

“Apa yang Tuanku maksudkan ni?” Soal Hansel dengan kening kiri terangkat.

“We are going to spread long and wide Encik Hansel.” The Great Wizard Merlin bersuara, menggantikan tempat Putera George. “Kita akan hantar the believers keluar dan memburu Villain ni. Hentikan segala penyiasatan dan tumpukan perhatian dalam menangkap perempuan tu. The sooner we get her, Enchanted be able to sleep in peace again.”

Hansel mengangguk faham. “Kami mengikut perintah Tuanku. Bila kami akan mulakan pemburuan ni?”

Semua mata jatuh pada Louis, menunggu arahan dari Ketua baru mereka. “sebaik sahaja kepala Jack terpisah dari badannya, operasi pemburuan Bloody Mary bermula dengan segera. Hantar berita ni kepada The Believers satu Enchanted, update pada Mind of The Believers untuk stratergy operasi ini. Beta nak menjelang esok pagi, semua The believers keluar dan tangkap penjahat tu. Are we understood?”

“As your command Your Highness.” Hansel mengangkat tangan salut pada Putera Mereka dan semua ahli The Believers mengikut salut.

Louis bangun dari tempat duduknya dan turut salut pada mereka. Membuat para The believers agak terkejut. “Beta ingin kamu semua berhati-hati dan tolong, tangkap dia dan selamatkan adik beta.”

With Honour, Sire!” Balas mereka semua membuat Louis tersenyum sedikit lega.

“Berbubar semua.” The Believers mengemas fail-fail mereka dan bergerak keluar dari bilik tersebut, didahulukan dengan Maharani Wu Zetian dan Wizard Merlin; sementara Hansel datang mendekati Louis. “Sarcastic comment?”

“No.” Hansel menahan diri dari tergelak. “You did good. Tu je aku nak cakap.”

“Thanks?”

Hansel mengangkat bahu slamber, dengan fail dalam tangan. “Aku ingatkan kau akan bantah apa sahaja aku akan cakap tadi.”

Louis menarik sengih. “Ikutkan hati aku nak tapi kita bukan lagi budak-budak Hans. Both of us has responsibility.”

“That’t true.” Hansel mengangguk kecil dan ingin bersuara tapi ayatnya tergantung diudara bila dia terlihat figura wanita berambut hitam tercegat di pintu masuk bilik tersebut, menyapa beberapa orang. “And…. Your main responsibility is here.”

“Huh?” Louis berpaling kebelakang, arah mana Hansel tuding dan di bingkar pintu Ivy menyandar, memeluk tubuh dengan senyuman nakal bermain dihujung bibirnya. “Oh.”

Oh it is.” Hansel menggeleng dengan keluhan. “Well, nampaknya aku kena pergi.”

“Yes, kau kena.” Balas Ivy dan mendapat renungan amaran tapi Ivy hanya tergelak.

Hansel tunduk sedikit pada Louis dan beredar, dia sempat berhenti di sisi Ivy, menyentuh bahu kawan rapatnya dan bisik “Behave.” Dengan nada amaran sebelum bergerak keluar dari bilik itu. Berat hati meninggalkan mereka berdua bersendirian. Di dalam bilik besar. Berdua. Dengan meja besar ditengah-tengah bil—Hansel kena percayakan Ivy. Good Lord, siapa percayakan Ahli sihir tu?

Sebaik sahaja Hansel melangkah keluar dari bilik dan agak jauh dari mereka. Ivy akhirnya menutup pintu—menguncinya dan menyandar pada pintu bilik tersebut. Tangan masih bersimpul dengan senyuman nakal. Kali ini dia menggigit bawah bibirnya dengan mata melihat Louis dari hujung kaki ke hujung rambut.

“Why are you looking at me like that?” soal Louis hairan.

“Hmm?” Ivy mengangkat dagunya pada pemakaian Louis. “You look deliciously dashing.”

“D-Delicious—” Louis tertawa dan depakan tangannya. Berputar untuk Ivy seperti memuaskan pandangan ahli sihirnya. “I’m a walking candy cane.”

“Hmhmm…” Ivy menolak dirinya dari pintu dan mengambil tiga langkah besar mendekati Louis, menarik tali pinggang puteranya—membuat Louis terkejut dan sebelum dia sempat bersuara, Ivy dah menangkap bibir Louis. Menelan apa sahaja ayat yang dia ingin katakan.

Louis tersenyum disebalik bibir Ivy dan tangan menyentuh kedua pipi, membelai rambutnya ke belakang telinga dengan lembut. “Aku ingatkan Hansel suruh kau behave?”

Ivy tergelak kecil sebelum berikan kucupan halus di hujung bibir dan turun ke rahangnya. Tangan tidak lepas dari belakang tali pinggang Louis. “Tapi aku lapar.”

Louis mendongak. “hmm, yeah? Kau nak buat aku—senasib dengan Hansel ke?”

Ivy berhenti untuk seketika, berfikir apa yang Louis maksudkan sebelum tersenyum. “I am a witch.

“A good witch—hey.”

Ahli sihir yang sibuk ini tergelak. “kau sukakannya.”

Nafas Louis tersekat, mengiggit lidahnya dari menyuarakan sesuatu yang akan menggalakkan ahli sihir dalam dakapannya. Apa yang Louis buat ialah dia mengambil alih dengan menangkap bibir Ivy, membuat dia hilang nafas dan tolak dia ke meja besar. Mengangkat ahli sihirnya untuk duduk diatas meja tersebut.

“Alright.. that’s enough.” Louis mengucup hidung Ivy sebelum membelakangkan dirinya tapi tangan Ivy masih melekat pada tali pinggangnya. “Ivy.

Ivy mencebik dengan comel, cuba memujuk Louis tapi Louis berikan jungkitan kening tanda amaran. “Fine…” dia akhirnya akur. “You no fun.”

Louis tertawa sebelum tundukkan diri. “Don’t tempt me—kenapa kau pakai kot sejuk dalam istana?” Louis menarik kepalanya sedikit, perasan Ivy memakai kot tebal dan ada sedikit salji masih melekat pada bahunya. “Kau keluar ke tadi? Sebab tu ke aku tak Nampak kau sepanjang perbincangan tadi?”

Ivy menyumpah dirinya secara mental kerana tak buka kot sebelum ke sini. Dia patut tahu yang dia takkan sempat menyertai mereka. “Aku keluar ambil angin.”

Louis berpaling keluar, melihat salji turun dengan lebat. “Dalam ribut macam ni?”

“Aku hanya keluar sampai pintu depan je Lou.” Ivy ketawa kecil, menyandar dengan tangan sebagai tongkat dibelakangnya. “Apapun, apa korang bincangkan?” Ivy memberi signal untuk Louis mendekatinya.

Tanpa bantahan Louis akur, kedua tangannya di sisi Ivy. Memerangkap ahli sihir itu. “Tentang hukuman Jack dijalankan esok pagi—

“Spesifikkan esok pagi.” Ivy meninggalkan butterfly kiss pada hidung Louis.

Putera ini tersenyum. “Sebaik sahaja matahari naik.” Dan dia rasa bibir nipis di pipinya. “Dan selepas itu The Believers akan keluar memburu Bloody Mary.”

Ivy terhenti dan memandang mata Louis. “Bloody Mary?”

“Sounds catchy isn’t it?” Soal Louis dengan senyuman nakal. “Puteri Ezra pernah tersasul panggil Villain tu sekali dan bunyinya sepadan.”

Ivy terbayangkan mimpi—atau visi yang dia bertemu dengan villain itu, dia berlumuran dengan darah. Memberi amaran padanya tentang sumpahan Louis.

“Yeah… sangat sesuai.” Tangan dan matanya terus jatuh pada dada Louis. Terbayangkan tattoo yang ada disebalik kot formal Louis. “Hey Lou…”

“Hmm?”

“Do you love me?”

“Without a doubt.” Dia mengucup dahi Ivy.

“Will you give you heart to me?”

“I already have love.” Balasnya dengan bisikan pada telinga Ivy.

Ivy menggigit bawah bibirnya, cuba menahan perasaannya dari melimpah. “Will you… exchange your heart with me?”

Dan Louis berhenti mendadak. Kembali memandang wajah sedih Ivy dengan cuak. “A-apa?” dan dia perasan tangan Ivy berehat tepat diatas sumpahannya berada.

*tick*

Bunyi detikan membuat Louis menjadi pucat dan kembali memandang Ivy. Did she just…. “Ivy… kau—

Ivy tertawa kecil, senyuman nakal terukir pada bibirnya namun mata hijaunya memberi maksud yang berlainan. “Aku tahu tentang exchange heart dari Tuan Jack Skellington. Dia beritahu aku one day aku akan faham apa yang dia maksudkan. Memberikan hati—jiwa dan perasaan kepada orang yang kau cintai. Aku faham sekarang dan aku nak lakukannya dengan kau.”

Luntur hati Louis mendengar pengakuan Ivy, mengetahui Ivy ingin berikan segalanya pada Louis membuktikan padanya betapa pentingnya juga Louis pada Ivy tapi… “Ivy, aku juga faham tapi—

“Then, lets do it.” Wajah Ivy kelihatan serious, tapi ia segera pudar. “Maksud aku bukan sekarang. Bila semua ni dah selesai, tiada lagi Villain ingin di buru. Tiada lagi halangan antara kita. I want to do it properly.”

Louis terdiam untuk seketika, tangan mencapai pipinya dan dibelai lembut. Merenung mata hijau yang bersinar kerana air mata berpaut pada bulu matanya.

Putera ini menahan dirinya dari tunjukkan sebarang perasaan sedih dan berikan senyuman manis—namun tersangat pahit pada Ivy. “Dah tentu, aku juga ingin melakukannya.” Katanya selembut sutera. “Selepas semua ini selesai.”

Ivy mengangguk. “Kau sibuk ke sekarang ni?”

“Hmm… tak. Kenapa?”

“Nak sibukkan diri?” bisiknya dengan senyuman nakal.

Louis tak boleh menahan diri dari tersenyum dengan soalan berani ahli sihirnya. “Behave Ivy.”

“Aku tak tahu apa yang kau maksudkan….” Dan mereka hampir, dekat, hanya senafas jauh sahaja namun pintu bilik itu terbuka luas membuat Louis melompat jauh dari Ahli sihirnya.

Ah-hah!” Hansel menuding jari pada mereka berdua, ekspressi wajah Hansel seperti dia hendak membunuh! Nak bunuh putera bongkak yang berani sentuh kawan rapatnya.

“Aku dah agak korang guna mej—I mean Ivy, aku kata behave!” Nadanya serupa dengan orang Vicious yang sedang mengamuk, seperti haiwan buas yang diganggu dari tidur hibernasinya dan bersedia untuk membaham sesiapa sahaja yang dia lihat. “And You…..” dan orang itu Putera George. “I’ve told you—

Hans! Aku ingatkan siapa tadi?!”

“Tak kesah la siapa—Aku tahu aku tak patut tinggalkan korang berdua bersendirian—I mean come on! Korang berdua 23 tahun not some horny teenagers—

HANSEL!”

touching each other like leeches!” dia tetap menyambung ayatnya mengendahkan muka merah kedua pasangan bermasalah ini.

“Urgghh, aku tak perlukan ni—

“Oh hell you do!” Hansel memotong ayat Ivy. “You young Lady, Back to your room.

“Aku bukan budak kecil Hans—

Kau melawan ke?!” Yup, kali ini kemarahan Hansel tidak boleh diredahkan. “Now.

Argh! You are such a pain in the as—

“I said now—

“I’m going!” balas Ivy nada sama tinggi dengan Hansel, melompat turun dari meja besar dan menghentak kaki keluar dari bilik perbincangan itu. Dia sempat menolak bahu kawannya dengan kuat—tapi tidak sekuat untuk menjatuhkan Hansel dan kembali menghentak keluar dengan mulut menyumpah seranah mamat durjana tu.

Dia sayangkan Hansel tapi kekadang dia tu macam orang tua!

Kalaulah dia masih memakai Genie’s cuff, tentu ia mengeluarkan arus elektrik ke  seluruh badannya, merenjat dirinya sendiri. Plus, macam mana dia boleh buka pintu? Aku sumpah aku kunci bilik tadi—

Persoalan Ivy terjawab sebaik sahaja dia keluar dari bilik itu dan bertemu dengan putera cina yang menyandar di tepi pintu. Bermain dengan sebatang kunci didalam tangannya.

Dia yang berikan kunci tu pada Hansel—

Oh F*ck you.” dan Ivy berputar membelakangkan Putera Xiao Ai, kaki dihentak kuat, hampir meninggalkan kesan tumit kasut tinggi diatas lantai laluan istana.

Putera Xiao Ai hanya tertawa dengan gelengan, terhibur melihat muka marah ahli sihir muda itu dan masuk ke dalam bilik perbincangan, menyertai mereka berdua—

*PACK!

“What the—Oi!” tak kau terkejut Putera Cina ni dibuatnya bila Hansel tetiba menumbuk tepat ke muka Putera George. DIa memutar bahu Hansel dengan kasar dan mencengkam colar uniformnya. “What do you think you are doing?!”

“Kutip hutang aku.” Jawab Hansel tidak gentar dengan Putera Xiao Ai.

Why you—

“Tak Xiao, jangan.”

Penumbuk Putera Xiao Ai terhenti di atas kepalanya dan berpaling memandang Louis, tidak percaya apa yang dia dengar. “DIa tumbuk kau!”

“Dan aku layak mendapat tumbukan tu.” Louis mengelap cecair merah di tepi bibirnya sebelum berdesir. Bibirnya pecah terima kasih pada tumbukan padu Hansel. Atleast bukan hidungnya patah. “Let him go Xiao.”

Hansel yang menolak tangan Putera itu dulu dan memperbetulkan Uniformnya semula, dan juga rambutnya yang kusut. “You are as crazy as her. Apa yang kau fikirkan hah? Kau lupa ke kau ada sumpahan melekat kat dada kau?!”

“Aku tahu. Aku terbawa-bawa… but thanks sebab merempuh masuk—” Ayat Louis tersangkut dan mencengkam dadanya yang sakit. Dentuman jantungnya bergema di telinga serentak dengan bunyi detikan jam. Kesakitan pada dadanya lagi memeritkan sehingga dia jatuh berlutut didepan meja besar sambil berpaut padanya.

Mata Hansel menggelap sementara Putera Xiao Ai membulat, berlari ke sisi kawannya untuk memeriksa keadaan putera itu.

“Jangan cakap ia dah—

“Sejak bila ia berdetik?” kedua penumbuk Hansel di sisinya menggeletar teruk, keningnya bertembung menjadi satu, suaranya rendah sangat merbahaya. tiada siapa pernah lihat Hansel sebegitu menggerunkan.

Putera Xiao Ai memucat cuak bukan sahaja melihat wajah Hansel malah fakta yang dikatakan oleh Ketua Kes Losing Heart itu. “G, tell me he’s joking.” Suaranya hampir merayu.

Putera George menarik nafas tajam, seperti paru-parunya membeku dan menghalang untuk dia mengambil nafas baru, membuatkan mukanya memucat dan bibirnya membiru.

Dia mencengkam lengan baju kawannya, memandang Putera Xiao Ai meminta pertolongan bisu sebelum jatuh terlantar di lantai. Dia kelihatan seperti seseorang yang tercekik, tidak boleh bernafas langsung.

Dengan segera Hansel ke sisi Bakal Raja itu, membuka kot dan kemeja bajunya dengan pertolongan Putera Xiao Ai. Dan kedua lelaki ini—buat kali pertama melihat tattoo sumpahan Lady Morgana yang terukir pada dada Louis, tepat diatas jantungnya berada.

Dear Merciless Gods….”

.

.

Langkah Ivy terhenti bila dia rasakan satu kehadiran magic yang mengejutkan. Seluruh darah didalam badannya membeku cuak dan berpaling kebelakang dimana arah ke bilik perbincangan.

Dan dia dengar bunyi jam berdetik dengan perlahan. Sangat perlahan.

“Tidak….. Louis—” Ivy ingin berlari menolong puteranya tapi dia berhenti sebelum mengambil sebarang langkah. Dia menutup mulutnya dengan air mata mula bertakung, rasa bersalah kerana dia tidak boleh benarkan mereka tahu yang Ivy mengetahui sumpahan tersebut.

‘Kamu tiada banyak masa sayang. We have to do this fast.’

DIa menggeleng kecil, rintihan kecil terlepas dari bibirnya bila dia dengar jeritan perit Louis bergema didalam mindanya, bersama dengan detikan membunuh itu.

Maafkan aku….” Bisiknya, walaupun Louis tidak mendengarnya. “Maafkan aku…!” Dengan langkah yang berat dia memutar tumitnya dan berlari sepantas yang mungkin, bertentangan arah dari arah Puteranya berada.

.

.

Hansel mengeluarkan sejenis botol kecil dari poket seluarnya dan segera menuang cecair merah yang terkandung dari dalam botol tersebut kedalam mulut Putera Camelot itu. Meninggalkan sedikit, membasahi dua jarinya untuk dia lukis satu tulisan ruin pada tattoo sumpahan Lady Morgana.

“Come one… come one, come one, come on!” Hansel berharap bila lihat cecair menyeliputi tattoo tersebut sebelum ia memenuhi latar tatu itu. Mengering seumpama ia sebahagian dari tattoo tersebut.

Setelah itu, Bakal Raja yang tercekik ini menarik nafas dalam yang tajam dan terbatukkan kahak ke sisi. Sementara bekas Vicious ini pula berlari ke tingkap dan memuntahkan segala isi perutnya.

Si Putera Cina ini pula hanya terduduk kaku, tertanya apa yang sedang berlaku dan hanya boleh melihat dua lelaki itu muntah dan terbatuk seperti mereka telah makan makanan terburuk dalam seumur hidup mereka.

Louis mengelap mulutnya dengan belakang tangannya dan menelan air liur kesat sebelum kembali terlentang diatas lantai, bernafas dengan berat. Dia memejam matanya dengan perlahan, cuba stabilkan balik pernafasannya sebelum bersuara; “Thanks, Hans.”

Hansel jatuh terduduk di tepi tingkap itu, juga mengelap mulutnya. Mukanya pucat kerana dia telah menggunakan magic—sedangkan dia bukan seorang ahli sihir.

“Apa kau dah buat?” Soal Putera Xiao Ai, akhirnya menjumpai suaranya semula.

“berikan ubat tahan sakit.” Balas Hansel, melontar botol merah yang kosong pada Putera cina itu.

Putera Xiao Ai tunjukkan pada Louis membuat dia tertanya; “Macam mana kau tahu tentang potion ni?

Hansel berikan tarikan sengih yang paling pahit. “Bajingan tu yang berikan pada aku.”

.

.

Hansel telah selamatkan Putera George.”

Jack menghembus nafas lega dan bahunya yang tegang jatuh. “Dia sempat.”

Hood mengangguk, senyuman sedih terukir pada bibirnya melihat wajah lega Jack dan ingin menyentuh bahu Jack tapi dia menarik balik tangannya. Mengetahui lebih baik dia menghormati privasi minda Jack.

You did good.”

“Dan kita kena cepat.”

Jack dan Hood berpaling untuk melihat Ivy melangkah masuk kedalam penjara dengan wajah ketat. Tanpa sebarang sapaan atau teguran, dia menghayun kayu saktinya pada gari Jack, membebaskan banduan yang berlutut dihadapannya.

Ivy membuka jubahnya sebelum mencangkung untuk memakaikannya pada bahu Jack. “It’s going to be chilly.”

“How kind of you.” balas Jack tidak menolak tindakan baik Ivy, hanya perhatikan wajah ahli sihir itu dengan renungan tertanya-tanya.

Ivy tidak menjawab, hanya memandang mata emas Jack dengan perasaan kurang senang. Tidak berapa suka bagaimana Jack memandangnya. Apa dia nak dari Ivy? Dan ia membuatkan ahli sihir ini tambah rasa bersalah.

adakah kamu berdua bersedia?”

“Ya.” Ivy menjawab terlalu cepat, membuat Jack sedikit murung dan menghembus nafas lelah.

“Like she said.”

Hood mengangguk dan menghulurkan tangannya kepada mereka berdua. “masa untuk pergi.”

Dan sebaik sahaja mereka mencapai tangan Hood, mereka berdua hilang dari tempat tersebut, meninggalkan tanda-tanda yang akan membuatkan seluruh penghuni didalam istana tersebut meletup.

>X<


Hari pemancungan menjelang….

Seluruh rakyat Enchanted, jauh dan dekat datang untuk melihat pengadilan bagi mereka….

The believers menjadi saksi pemancungan Jack.

Kerabat diraja Great China dan Bakal raja Enchanted menurut serta.

Hansel mencari Ivy.

Louis mencari Ivy.

Jack melepaskan diri.

Ivy menghilangkan diri.

Ivy menghianati.

Louis di khianati.

Mereka semua dikhianati

Dan Hansel meletup.

That b*tch!” Hansel meraung seumpama raksasa dan masuk kedalam istana, bertemu dengan The Mind of the Believer bersama orang-orang bawahannya.

“Encik Hansel, what’s the meaning of this?” Lord Elm bersuara dengan nada rendah yang merbahaya, terdapat element cemas juga dalam nada dalam itu.

Hansel meramas rambutnya, bukan sekarang masa yang sesuai untuk dia berdepan dengan orang-orang the believers ni. Dia perlukan masa untuk bersendirian dan tenangkan diri. Dia ingin berputar bertentangan arah tapi kerabat diraja datang mendekati membuat dia meraung sekali lagi keudara, mereka semua membelakangkan diri dari Bekas Vicious itu.

“Abang?” Gretel tak pernah lihat Hansel sebegitu marah didalam seumur hidupnya dan melihat abangnya seperti itu membuat dia kecut perut, takut akan abangnya sendiri.

“Nak tahu apa yang sedang berlaku?” Hansel menyoal mereka semua dengan nada sarkastik. “What do you think the f*ck happen? Beribu burung gagak diluar sana serang rakyat Great China! Penjenayah sialan tu terlepas dan Ivy the F*cking Devil menghilang! Apa lagi yang korang nak aku cakap tentang benda ni?!”

“Encik Hansel….. tolong bertenang—

Ivy the Devil has done high treason to The Kings and Queens of Enchanted, Her Mentor and friends. Dia melanggar persetujuannya sebagai rakyat Enchanted dan kembali ke jahatan!” Mereka semua tergamam melihat Hansel meletup dihadapan Wizard Merlin dan dia berpaling pada mereka; The believers. “we will hunt her down.

“Tunggu sebentar, Hansel—

“TUanku membantah ke?” renungan tajam dilontarkan dari sebalik bahunya pada Putera George, matanya seumpama mencabar Putera itu untuk membantahnya dan menjelaskan mengapa dia ingin membela ahli sihir muda itu. I dare you and your secret it out. Itu renungan Hansel sampaikan.

Putera George tiada pilihan untuk kembali ke posisinya dan menggeleng. “Tak…”

“I thought so.” Hansel kembali memandang The Believers. “Set out far and wide, catch that witch dead or alive—

“Dead or alive?” Gretel juga terkejut seperti mana mereka yang rapat pada ahli sihir muda itu.

Dead or alive.” Hansel menghapuskan segala persoalan mereka. “Aku nak ahli sihir tu ditangkap secepat yang mungkin, sebarkan seluruh Enchanted. Aku nak dia, lelaki bebal tu dan Bloody Mary. Faham?”

Mereka semua saling memandang sesama sendiri, berpaling ke The Mind of The Believer yang memandang Lelaki yang tubuhkan organisasi itu. Wizard Merlin tidak menunjukkan sebarang ekspressi drastic dan hanya berpaling pada Kerabat diraja yang menyokong organisasi tersebut.

Putera George menjadi pucat. Mereka semua nunggu kata putus darinya dan ini membuat George dalam jalan buntu. Dengan horror dia melihat setiap seorang wajah The Believers sebelum jatuh pada Hansel.

Renungan Hansel tetap memberi amaran kepada Putera itu. I dare you and your secret is out.

Putera ini jatuhkan kepala, matanya tersebunyi dari sebalik rambut depan dan bersuara; “Beta membenarkan operasi ini dijalankan.”

Is it a command sire?” Hansel menekankan lagi.

Putera George membalas renungan Hansel, kedua renungan mereka membuat mereka yang lain menggeletar lutut. “Beta, Putera George membenarkan operasi menangkap Bloody Mary dan Jack, termasuk juga Ivy The Devil. Dead or Alive, dibawa kemuka pengadilan. And, it’s a command.”

The Believers terus didalam posisi mereka dan mengangkat tangan salut secara serentak tanda mereka mengikut perintah.

Move out!” Hansel bersuara dan mereka semua pergi menjalankan misi mereka. Hansel berlegar beberapa saat salut pada Putera George, menunggu The Believers pergi sebelum bersuara. “This is messed up.” Dan beredar pergi, turut menjalankan tugasnya sebagai The Believers.

“And your apprientice is a disappointment.” Maharani Wu Zetian berdecit dengan kecewa. Merenung disebalik bahunya pada Wizard Merlin. “kamu ada tanggungjawab untuk menjawab kegagalan kamu terhadap ‘apprientice kebanggaan’ kamu.” Nadanya sedikit dingin dari selalu dan berjalan pergi.

Puteri Shui Ling kelihatan buntu untuk seketika, tidak dapat nak proses apa yang terjadi sebentar tadi. Dia hanya tundukkan diri, minta maaf secara senyap sebelum mengejar Ibundanya dihadapan.

Putera Xiao Ai mengusap belakang lehernya dengan keluhan berat. “It suck to be you right now.” Dia menepuk bahu rakan rapatnya dan berikan senyuman nipis bila mata mereka bertentangan. Putera Xiao Ai memicit bahu Putera George, berikan sedikit goncangan memberitahu kawannya untuk tabahkan diri sebelum beredar.

Melihat Kawannya menjauh, bahu Putera George jatuh dengan keluhan berat. Berdiri dilaluan itu hanya bersama Wizard Merlin yang tidak berkata apa-apa sepanjang kekecohan tadi. Putera ini rasa hendak marah, ingin menjerit tapi apakan daya? Jika dia marah pun perkara itu telah berlaku dan ia berlaku sekali lagi.

Dan Louis mula penat untuk marah.

Dia berpaling pada Ahli sihir diraja Camelot yang juga termenungkan laluan kosong dihadapan mereka, jeritan kekecohan yang halus bermain sebagai latar. Wajahnya masih lagi tidak menunjukkan sebarang ekspressi tentang situasi ini.

“Tuan….”

“Hmm..” Wizard merlin hanya menjungkit kening kirinya sedikit.

Putera George tidak tahu apa yang Ahli sihir tua ini fikirkan. Adakah dia terkesima? Marah? Sedih? kecewa? Mengapa Wizard Merlin tidak tunjukkan perasaannya seperti mana Putera George yang dalam kekeliruan ini?

Putera George membasahkan bibirnya. “Adakah tuan…. Mempercayai Ivy?”

Akhirnya ahli sihir tua itu berpaling pada Putera George, ekspressi sedih tertulis pada wajahnya. “She’s damage but not beyond repair.”

“Tuan?”

“Have faith on him My Prince.”

Dan Putera George menutup mulutnya. Mengangguk dengan perlahan.

>X<

Dia sepatutnya bencikan aku.

Dia sepatutnya inginkan aku mati.

Dia sepatutnya tiada kena mengena dengan aku.

Tapi mengapa dia berada di sini?

Mengapa dia tidur dimana dia selalu tidur bila aku balik lambat?

Mengapa dia tunjukkan kebaikan dan kelembutan yang aku tidak layak menerimanya?

Dan mengapa…. Aku tidak membantah segala kebaikan yang dia berikan?

Sepasang mata hijau terbuka luas bila dia dengar percikan api dan segera bangun dari sofa, selimut dibahunya jatuh ke pangkuan. Kelihatan sedikit buntu mengapa dia berada di sofa sebelum dia kaku melihat lelaki yang penuh dengan balutan bercangkung didepan pendiang, melontar kayu api kedalam sebelum berikan renungan dingin padanya.

Ivy menelan air liur kasar. “Jack.. mengapa kau—” Ayatnya terhenti bila lelaki itu bangun.

“Mereka pasti dalam perjalanan ke sini.” Jack melabuhkan punggung di kerusi bujang berhadapan dengan Ivy dengan satu keluhan berat, tenggelamkan badannya kedalam kusyen empuk kerusi tersebut. “kau tak patut rawat aku semalam.”

Ivy berpaling pada besen kecil di tepi pendiang, menakung air bercampurkan darah. Dia menggigit bawah bibirnya dan mula mengira didalam hati untuk menahan perasaan marah menguasai dirinya. Menarik nafas dalam—sedalam yang mungkin sebelum bersuara. Perlahan. “Kau pitam sebaik sahaja kita tiba di sini, luka kau makin parah dan kalau tak dirawat kau mungkin akan mati—

“Aku dah lama mati

dan… kau perlukan rehat. Mengapa kau gantikan tempat aku kat sini—

“Kau kena ingat.” Jack memotong ayat Ivy dengan topik lain. “Kau hanya ada masa sehingga sumpahan itu terjadi. Aku tak tahu berapa lama tapi gunakan sebaiknya untuk cari cara membatalkan sumpahan tersebut. Faham?”

Ivy berdecit, tidak suka dengan tabiat Jack yang suka menepis Ivy ketepi setiap kali dia ambil berat tentangnya. Dia lagi tak suka bila mereka berbincang tentang perkara ini sekali lagi. “Hood dah beritahu aku semunya. Apa yang aku perlu buat ialah jumpa Wizard Merlin tanpa bongkarkan segalanya.”

“Ataupun kepada sesiapa. Tiada siapapun kena tahu tentang ni.”

Ahli sihir muda ini hanya memutar bola mata. Jack tak kenal Ivy macam mana, dia ada 1001 rahsia dalam hidupnya dan dia tak pernah buka mulut tentangnya kepada orang sembarangan. Apatah lagi perkara sepenting ini, Mustahil.

Jack faham hanya melihat dari gerak geri ahli sihir muda itu dan menarik sengih, tapi dia biarkan. “Dan pastikan kau mengambil kayu apprientice itu secepat yang mungkin sebelum ia lenyap selamanya.”

“Macam mana aku tahu kalau kayu sakti tu terima aku?”

trust me, it will.” Renungan Ivy dengan jungkitan kening kearahnya membuat Jack mengeluh. “Then don’t, trust Wizard Merlin dan Hood.”

Sekali lagi Ivy tidak suka bila Jack bersedemikian kepadanya. Ivy tahu yang mereka berdua tidak bersefahaman—atau lebih kepada Ivy tidak selesa duduk dengan lelaki yang obsess kepada tunangnya dan menganggap ivy sebagai tunangnya. Namun, semenjak kebelakangan ni… Ivy lihat Jack dari sudut yang berbeza, dia tidak lagi lihat Jack sebagai lelaki yang gila, obsess dan tidak berperikemanusiaan namun sebagai lelaki yang rosak, menjadi mangsa dan dimanipulasi oleh Villain selama bertahun—siapa tahu berapa lama Jack dipermainkan. Mindanya rosak disebabkan Bloody Mary dan sekarang… dia sanggup korbankan memorinya untuk lakukan satu upacara terlarang.

Equavelant Exchange.

Menggantikan sesuatu dengan sesuatu yang sama jisimnya. It’s like kontrak bersama Rumplestiltskin Cuma ia hukum tetap dalam undang-undang magic. Tiada tawar menawar atau manipulasi diantara dua pihak.

Ivy mendongak memandang lelaki dihadapannya yang sedang termenung kearah pendiang api yang marak dengan lembut. Dan lelaki ini kelihatan tenang untuk bayar upacara yang aku ingin lakukan desis hati Ivy mula rasa bersalah. Bukan Jack sahaja malah Hood.

Adakah dia lakukan perkara yang betul? Adakah apa yang dia buat ini berbaloi? Dan…. Dia tak tahu kalau apa yang dia lakukan ini akan berhasil. Macam mana kalau tak? Pengorbanan mereka akan jadi sia-sia dan Jack…. He will be an empty shell, even worst… damage completely. Umpama mayat berjalan diatas tanah Enchanted. Adakah Ivy sanggup risikokan nyawa orang lain untuk kepentingan diri sendiri?

“Kalau kau Tarik diri, aku akan humban kau kedalam bulatan tu samada kau rela atau tak.”

Ivy tersentak dari lamunannya dan kembali memandang Jack, dia tetap merenung kearah api yang menghangatkan rumah itu. “Tapi Jack—

Mereka dalam perjalanan ke sini.”

Kedua penghuni rumah ini berdiri dengan segera bila Roh bermantel merah muncul dihadapan pendiang kelihatan cemas.

“Kita kena cepat.” Jack berdesir menahan sakit semasa dia bangkit dari kerusi dan berjalan ke dapur sambil memegang sisi abdomennya.

Ivy juga berdiri, risau melihat keadaan Jack dan ingin menolong lelaki itu tapi Jack berikan renungan disebalik bahu tanda amaran untuk tidak dekat dengannya.

Sekali lagi Ivy terkilan dengan layanan dingin diberikan oleh Jack. Mengapa Jack tiba-tiba sebegini pahit terhadapnya?

“Mari Ivy.”

Ahli sihir muda ini merasa sentuhan sejuk pada bahunya dan berpaling melihat Hood. Dia mengangguk dan mengekori lelaki itu; sehingga dia terhenti dihadapan pintu belakang dapur. Tercegat kerana melihat Jack juga berdiri dihadapan laman belakangnya yang berantakan.

Ivy perasan, belakang Jack kelihatan sedih, kesunyian memerhatikan keadaan laman belakangnya. Bahunya yang dingin jatuh dan mata melankolinya tertera walaupun dia cuba menyembunyikannya.

Ivy ingin mencapai bahu lelaki itu tapi langkahnya terhenti bila Jack bersuara; “Mengapa mula sekarang?” Jack menarik sengih melihat muka buntu Ivy dan menghembus nafas berat, menghasilkan awan putih dari bibirnya. “This must be the spot. Tempat dimana aku dapat tahu dia juga cintakan aku, tempat kami berbual sepanjang malam tanpa henti. Tempat kami menanam bunga mengingatkan tempat kelahiran yang dia takut. Tempat dimana aku lamar dia, dia lamar aku semula. Juga senyuman terakhir yang aku lihat sebelum dia pergi buat perkara tergila yang dia pernah buat.” Matanya jatuh pada cicle ruin yang dilukis, tidak tertimbus oleh rebut salji semalam  dan lilin dibelakang barang-barang Ivy masih hidup kerana magic. “right on that spot.

Ivy bermain dengan jari jemarinya, kembali rasa bersalah pada lelaki dihadapannya. “Jack… Mungkin—”

“Kenapa mula sekarang?” Jack mengulang, berpaling melihat ahli sihir berjubah hitam, hanya selimut nipis memeluk bahunya untuk kekalkan dia hangat. “Kau tak patut ragu-ragu menggunakan memori aku. Kau tak patut rasa sebarang kesalan malah gembira. Kerana kau dapat balas dendam pada aku.” Jack berikan senyuman yang menayang gigi tarinya yang menawan; kelihatan sangat perit. “taking the one thing left I have in this world and you’ll win.”

“Tapi aku tak pernah nak menang…” Suara Ivy gagal menyembunyikan perasaan sebenarnya. “Jack, aku—

Kenapa mula sekarang?” kali ini nadanya tegas, umpama memberi amaran pada ahli sihir muda itu.

“Kerana manusia berubah Jack.” Ivy balas, tegas namun lebih lembut dari Jack. “Everyone has the chance to change, and so are you.”

“And I choose to change this way.” Mata Jack jatuh pada badan Ivy yang mula menggigil dan berdecit. “Kita takda banyak masa. ” Katanya dengan dingin, mencapai siku ahli sihir itu dan menariknya ke bulatan ruin di tengah-tengah laman. “Keluarkan kayu sakti dan buku kau.”

Ivy menarik tangannya dari genggaman Jack, mengusapnya dengan perlahan. “Tapi kau masih ada peluang untuk berubah lagi.”

kau tak faham ke? Ini pilihan aku dan bukan urusan kau untuk masuk campur.” Nada Jack Kasar dengan amaran. “Aku kata keluarkan kayu sakti dan buku kau—

“Kau tak Nampak ke? Aku cuba nak tolong kau—

Tolong aku dengan keluarkan kayu sakti dan buku kau!” Kali ini Jack tidak menahan nadanya dan menjerit naik okta lima dan Ivy terasa. “Kalau kau nak tolong aku, masuk kedalam bulatan tu dan lenyap. Faham?”

kamu berdua! Puteri Ezra dan the believers akan tiba dalam masa beberapa minit lagi—stop fighting already!” Hood muncul di sisi mereka, merenung dua anak muda itu dengan kedua penumbuk di pinggang.

Jack membelakangkan kepalanya dari Ivy tanpa memutuskan renungannya pada Ivy. “Keluarkan buku dan kayu sakti kau.”

Ivy mengalah, menghayun kedua tangannya dan kedua barang yang dia inginkan berada didalam tangannya dan jatuhkannya di hujung bucu bintang yang kosong, serta merta menyalakan lilin yang mati secara ghaib. “Happy?”

“Content.” Balas Jack sama berdesir seperti Ivy.

Hood nak je luku kepala mereka berdua tapi dia tahan, mengetahui situasi sekarang sangat genting dan tumpukan kepada yang lebih penting. Dia berpaling pada Ivy, menyentuh kedua pipi anak buahnya dengan lembut. “remember child, focus on finding the counter spell and only that. Okay? You have so little time and only one chance to get this right.”

Ivy mengangguk. “aku tahu dan…. Terima kasih kerana menolong aku…” Ivy menarik nafas berat. “buat semua ni.”

Hood berikan senyuman sedih sebelum mengucup dahi anak buahnya. “Your happiness is what we all want my berry; we wish you succed in your journey.”

Terukir senyuman pahit dihujung bibir Ivy dan dia mengangguk. “Without a doubt.”

Jack perasan salju mula turun dari langit dan mendepakan tangannya keudara. Merasakan sekeping salju diatas tapak tangan sebelum menggenggamnya dengan erat. “Puteri Ezra dah dekat.”

Hood dan Ivy berpaling melihat Jack dan mengangguk.

Roh bermantel merah ini memberi kucupan terakhir di pipi Ivy sebelum memberi signal kepada lelaki itu yang dia telah bersedia dan mengubah dirinya menjadi satu bebola cahaya kecil berwarna emas dan terbang diatas bulatan tersebut.

“Any last word sebelum aku mulakan upacara ni?”

“Yes.” Jawab Ivy cepat, menyentuh dadanya bila dia rasa ia berdegup dengan tenang, tertanya mengapa dia tidak rasa cemas atau takut tapi tenang.

Seperti lelaki dihadapannya.

“Adakah kau pemilik hati ni?”

Persoalan Ivy membuat Jack tergamam dan ini cukup meyakinkan keraguan Ivy. Kening Ivy lebih berkerut dari sebelumnya bila Jack tidak menjawab persoalannya.

“Jack, Jawab persoalan aku.”

Kalau Jack tidak sememangnya pucat kerana dia sakit, pasti dia tertera pada wajahnya yang dia ketakutan dengan persoalan Ivy seperti ia persoalan membunuh.

Dan dia tidak boleh menyembunyikan ketakutannya kerana hati didalam dada Ivy tetiba cemas dan takut. Bukan kerana upacara yang akan dijalankan itu.

Answer me!”

*BAM!

Tumpuan mereka beralih pada bunyi yang datang dari bahagian depan rumah dan bunyi jeritan beberapa orang disusuli selepas itu.

“Ingat, apapun caranya… Jangan teragak-agak untuk gunakan hati tu.” Jack mengangkat kedua tapak tangannya keudara, tepat pada dimana Roh Red Hood terapung dan membaca satu mantera kuno membuatkan dia boleh memanipulasikan roh tersebut. Ia mula memancarkan beberapa cahaya terang dari setiap sudut sebelum ia jatuh memancar lima barang disetiap bucu bintang circle ruin itu.

Jack—Jack answer me?!” Ivy mula cemas, inginkan kepastian dari lelaki dihadapannya dan ingin melangkah keluar tapi terhenti bila dia lihat lima aura keluar dari badan Jack—membuat lelaki itu mengerang kesakitan dan hampir jatuh tapi dia bertahan. Aura tersebut menjadi satu figura—seumpama hantu namun tidak menunjukkan sebarang ekspressi dalam matanya, dihadapan Ivy, ia berdiri tepat diatas setiap lilin.

Mata Ivy terbeliak bulat melihat betapa seiras dirinya dengan figura itu. Dia berpaling melihat figura yang lain dan mereka semua tetap mempunyai wajah yang sama dengan Ivy. Cuma, perbezaannya ialah pemakaian dan umur mereka. Yang berdiri dihadapan Ivy sebaya dengannya, berpakaian jubah apprientice versi baik. Seterusnya pula berpakaian baju tidur dengan scarf wool memeluk bahunya. Lagi satu kelihatan muda, berpakaian casual seperti dia didalam umur belasan tahun, dan satu lagi berpakaian pengantin yang dia pernah pakai didalam mimpi Jack. Figura terakhir membuat Ivy tercekikkan nafasnya sendiri, melihat figura yang seiras dengannya berlumuran dengan darah, mata terpejam dan bunga spider-lily berada didalam tangan yang disimpul cantik dihadapannya.

Dia kembali melihat Jack dengan air mata yang mengugut untuk mengalir. Matanya meminta penjelasan dan ingin menjeritkan ribuan persoalan namun Jack menewaskan dia dahulu.

Here these words, hear the rhyme!
Heed the hope within my mind
Send her back to where I’ll find
What I wish in place and Time!!

Lima pancaran cahaya itu mula berputar dan makin laju setiap saat dan api lilin mula marak dan membakar barang dihadapannya; dan pancaran cahaya itu makin kuat memerangkan ahli sihir muda itu dari dalam dan—POOF! Dia hilang dari pandangan mata.

Untuk seketika, semuanya senyap. Hanya bunyi angin bayu pada pagi sejuk itu, seorang lelaki berdiri seumpama mayat hidup, senyuman kosong terukir pada bibirnya yang dihias cecair merah. Merenung kearah mana ahli sihir muda itu hilang dari dunia.

I will always love you….

Dengan perlahan dia memejam matanya dan benghembus nafas panjang.

Pintu belakang dirempuh kuat dengan ribut salji.

>X<

-Continues in H.O.P.E-

(A/N: Few! Akhirnya habis juga L.O.S.T! dan sekarang ke series yang terakhir! H.O.P.E which means Haven On the Palace of Eidolon.

I know I know…. Bila citer ni nak habis? Angah, jangan seksa kitorang lagi! Kenapa angah buat macam ni kat kitorang!

First, angah minta maaf sebab buat korang tertunggu selama setahun lebih ni untuk siapkan cerita bersiri ni! but I really want to make this series really works! And it means a lot to me kerana korang setia bersama angah sepanjang perjalanan menulis setiap bab dan menempuhi segala cabaran untuk teruskan plot cerita ni!

I love you guys sooo much!

And Of course, HOPE ialah siri terakhir untuk novel ni. we will finally reach the end folks! Just a little bit more and every question will be answered! Stay with me love through this again!

With love, and always will….


D.U.K (^3^)

6 comments:

  1. aduh,... kena tunggu sambungan pula..

    ReplyDelete
    Replies
    1. No worry love, First chapter untuk H.O.P.E is on the way. esok atau lusa angah post *wink wink*

      Delete
  2. harap2 jangan lah lama sangat sambungannya ye ... hari2 tertunggu2
    cerita yang sangat menarik... terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Awwww you welcome! and the first chapter is on the way! *winkiessss*

      Delete
  3. Tak sangka rupanya hati dalam badan Ivy hati Jack. Tapi macam mana Jack bole bagi hati dia dekat Ivy? Dan baru teringat yang hati tuh selalu berdebar2, takut apa sume. And Louis takboleh keluarkan hati dia sebab Sumpahan Morgana tu kan. Bila Angah bobgkar kan sume tuh baru terpike balik. Sebelum ni saya ingat hati dalam badan Ivy tuh hati dia sendiri rupanya tak.
    Tak sabar nak tunggu last series. Kipidap Angah.
    Saya akan sentiasa menunggu kemunculan series yang terakhir ni walaulun busy. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mwahahahahahaha Angah akan buat korang terfikir and tertanya-tanya DAN Frust dengan angah sampai ke penghujungnya! ho-hoho-hohohohhohohohoho And thank you sebab setia dengan blog angah love! T__T means a lot to me *blowtearykisses*

      Delete