New chapter!

Fitth H.O.P.E

Little Believers Tiada siapa akan percaya jika kamu kata kamu boleh melihat Jack o’the Lantern. Ia hanyalah kisah dongeng dis...

Sunday, 28 February 2016

Second F.A.T.E

Royal Petition

Langkah Louis laju berjalan di laluan Academy Wing C menuju ke asrama tanpa menyapa rakyatnya seperti selalu dia buat. Ini kerana mindanya telah dipenuhi dengan penerangan dan arahan yang diberikan oleh Guidance Enchanted dua hari lalu tentang Royal Petition untuk mengembalikan Ivy ke Enchanted semula.

‘Ia tak mudah. Tuanku kena ada sekurang-kurangnya 7 kerabat diraja untuk bersetuju dalam rayuan ni dan 7 saksi kuat yang boleh menegakkan rayuan Tuanku.’

7 kerabat di raja. Louis tahu siapa diantaranya yang akan menolong Louis untuk membuat rayuan tersebut. Harap-haraplah mereka akan bersetuju atau sekurang-kurangnya menolong Louis.

‘Tapi Royal Petition ni kena dapat restu dari Roya Fairies ataupun The Great Wizard Merlin. Kalau tak, ia tak boleh dikemukakan kepada Raja-Raja Enchanted.’

Louis bergerak terus ke Wing Spring di mana adiknya berada sambil memikirkan ayat terakhir Guidance Enchanted itu sebelum ia menghilangkan diri.

‘Tuanku selalu gagal untuk kekalkan dia di sisi tuanku kan? kali ini, Tuanku boleh buat sesuatu untuk dapatkan dia semula’

“Cherry!” Louis membuka pintu bilik Charlotte tanpa mengetuknya membuat Charlotte yang membaca buku di atas katil jatuh tergolek. “Oops…”

Charlotte segera berdiri dan menghentak kaki tanda dia marah. “Abang! Tak pandai ketuk ke??” soalnya dengan muka merah. “Kenapa abang nampak excited semacam ni?”

Louis berlari kearah adiknya dan mengangkat charlotte keudara membuat adiknya menjerit dengan riang. “Abang!! Put Char Down!”

Si abang yang girang ini akhirnya turunkan adiknya dan berlutut dihadapannya supaya ketinggian mereka separas dan memegang kedua tangan Charlotte. “Abang dah jumpa.”

Charlotte tertawa kecil tak faham. “What? Abang terminum laughing potion ke? or Wizard Merlin buat experiment kat abang lagi?”

Louis menggeleng dengan senyuman. “No. bukan tu.”

“Jadi apa dia?”

“Abang dah tahu macam mana nak kembalikan Ivy ke sini.”

“Apa?” Senyuman Charlotte membesar dan dia melompat-lompat gembira. “Really?? How??”

“Royal Petition. Kita akan buat rayuan kepada Raja-raja Echanted tapi perlukan 7 kerabat diraja dan 7 saksi Enchanted. Kamu nak buat ke?”

“Yes!” sahutnya dengan girang dan menyentuh rantai Ivy disekeliling lehernya. “Yes! Of course Char nak buat! Tapi siapa lagi 5 orang Royal dan 7 saksi? Siapa nak bantu kita?”

“Kawan-kawan Ivy.” jawab Louis dengan yakin. “Juga Julliana.”

.


.

“Wow…. Blizzard dah habis ke?” Soal Ivy sebaik sahaja dia bangun dari tidur dan perasan biliknya agak cerah dari hari semalam dan terus tengok keluar jendela. “Bukannya ada dua hari lagi ke? asal cepat sangat habis tahun ni?” soalnya pada diri sendiri. Setiap tahun musim salji merupakan musim bad luck bagi tanah Vicious kerana lima hari pertama musim tersebut akan berlakunya Blizzard dan orang Vicious susah nak buat kerja harian mereka. hanya untuk beberapa jam sahaja ribut salji itu akan berhenti sebelum ia kembali mengganas di Tanah tersebut.

“Oh well… nampaknya hajat Jack Skellington dah termakbul.” Bisiknya sekali lagi. tahu sangat pengetua Collage Dementis itu nak sangat Ivy menjadi pelajarnya.

Ivy menutup tingkap biliknya semula dan bersiap untuk turun sarapan pagi.

Semasa dia masuk ke dapur, Ivy tidak menjangka siapa yang berada di meja makan sedang minum kopi dengan surat khabar dalam tangannya.

“Ibu?”

Ibunya mendongak dari membaca berita pagi dan mengangguk kecil. “Good Morning My Child. Have a seat.” Katanya menepuk kerusi kosong di sebelahnya.

Ivy tersenyum dan duduk di kerusi sebelah ibunya. Pandangannya beralih kepada tukang masak kegemarannya. “Morning Diaval.”

“Morning Little Mistress.” Sahutnya dengan riang sambil masak pancake kegemaran Ivy. “Your breakfast will arrive in a few minutes.”

Ivy tertawa kecil dan menuang air sendiri kedalam cawannya. Dia memandang refleksi wajahnya pada air hitam itu sebelum meminumnya.

“Kamu tahu kan yang Jack akan mengambil kamu sebagai pelajar?” Ibunya bersuara tanpa memandang anaknya.

Ivy mengangguk kecil. “Ya. Tuan Jack inginkan Ivy masuk collagenya dari kecil lagi. I remember, dia nak Ivy masuk collagenya semasa Ivy masih umur 12 tahun.”

Diaval datang ke meja makan dan menghidangkan sarapan Ivy. “Yeah. Ingat time kau kecil Tuan Jack dan Puan Sally selalu datang melawat kau di sini. Manjakan kau sangat dan selalu bawa kau ke Dementis, meluangkan masa di sana sepanjang hari.”

“I know!” Ivy ketawa teringatkan Jack Skellington yang selalu mengajar Ivy kenakan pelajar di Collage tersebut. “Orang Nightmare di Collage Dementis sentiasa meriah setiap malam. Pesta dibilik bawah tanah Collage. Haaiiihh.. Rindunya Ivy masa-masa tu.” katanya dengan keluhan gembira.

Diaval juga tertawa. “Eat up Lil’Miss—Sejak bila kau warna rambut kau?!” Mata Diaval hampir terkeluar dari soketnya dan menyentuh hujung rambut anak jagaannya itu.

“Kau tak perasan semalam ke?” Soal Ivy menjungkit kening hairan.

“semalam gelap. Manalah aku perasan.” Kata Diaval melepaskan rambut Ivy dan perasan satu lagi perkara baru tentang anak jagaannya. “Kopi? Sejak bila kau minum kopi?”

Ivy hanya berikan senyuman tayang gigi dan melihat sarapannya. “Uuu… Thanks D!”

Ibunya hanya menggeleng sambil tersenyum kecil disebalik surat khabarnya melihat anaknya mengendahkan muka berang Diaval. “that’s enough Diaval.” Arahnya membuat Diaval mencebik sambil memeluk tubuh. Maleficent mengabaikan hambanya merajuk dan kembali memandang Ivy. “Ini malam kamu akan ke Dementis betul?”

Ivy juga memandang Ibunya dan mengangguk. “Ivy janji kat Tuan Jack yang Ivy akan masuk Collage tu sebaik sahaja Ribut salji berhenti. Ivy rasa Tuan Jack berseronok sekarang ni.” Tekanya dengan senyuman kecil.

Sementara itu;

Euuuurrrriiika!!!! The Blizzard Stop!” Jerit Tuan Jack ke udara dan memandang model Collage Dementis yang ada di tengah-tengah pejabatnya. Dia terus membuka kotak kaca model tersebut dan melontarnya ke tepi; tidak kesah ia pecah dan menjerit di atas model tersebut. “Listen up my Nightmare Friends!! Today is a great day for having a Partaaaaayyyyy!!!” jeritnya membuat patung bergerak dalam model kampus itu berhenti dan mendongak keudara. Suara Jack Skellington umpama Speaker pada model kampus itu dan semua pelajar dan pengajar sebenar di dalam Collage Dementis itu mendengar jeritan riang Pengetua mereka.

We gonna have a big Celebration for our favourite girl tonight!!” Sahutnya lagi membuat semua pengajar Nightmare bersorak dengan girang. Pelajar Dementis pula menelan air liur kelat kerana ‘mimpi ngeri’ mereka kembali dan akan masuk kampus tersebut. “Bring up the boost, bring up the band, Bring up every unliving creature from the Dead kerana Ini malam kita akan menerima Pelajar terkejam, terkeji dan terhebat ke Dementis!! The Vicious Witch, Ivy The Devil!!”

Sally yang sedang menyiram pokok bunga maut di taman collage itu hanya menggeleng mendengar suaminya menjerit keriangan. “Such a silly Jack.” Dia juga tersenyum. Senyuman manis yang menggerunkan. Finally Ivy keluar dari rumah tu desis hatinya gembira.

Kembali ke rumah villain terkejam;

Diaval juga ketawa mendengar ayat Ivy sebab mereka bertiga tahu sangat perangai tuan Jack dan Puan Sally yang ‘terobses’ dengan Ivy. “Well, better get ready lil’miss. Confirm Dottie dan Caramel datang untuk bawa kau shopping untuk baju party kamu ni malam.” Katanya membuat muka Ivy pucat.

“My Lord…” Ivy memegang kedua pipinya dengan horror. “I’m Dead…”

.


.

“Aku akan bantu.”

Louis agak terkejut mendengar jawapan Edward. Dia tak teragak-agak pun bila Louis minta tolong dengannya tentang Royal Petition untuk kembalikan Ivy ke Enchanted.

Ini buat Louis musykil terhadap lelaki ini. “Kau ada hati kat witch tu ke?” Soalnya membuat muka Putera Edward naik merah dan langkahnya berhenti dari berjalan di laluan Wing A yang kosong itu.

Betul tekaan Louis!! Damn this man.. dia dah jadi Rival Louis!!!

“N-No…” Edward menggeleng laju dan kembali berjalan seiringan dengan Louis. “Look… Aku tahu betapa pentingnya Ivy di Enchanted ni. Maksud aku bukan kepada kawan-kawannya sahaja tapi Sumpahan Enchanted jugak.” Katanya sangat meyakinkan tapi tanggapan Louis tetap tidak berubah. “So, aku akan bantu tapi siapa lagi 5 kerabat diraja? Dan Saksi? Kau tahu kau tak boleh ambil saksi sembarangan kan?”

“Yeah I know.” Louis mengeluh. “Sepatutnya 4 lagi tapi kena kerabat di raja di atas 18 tahun. Charlotte hanya boleh jadi saksi.”

“Puteri Charlotte pun setuju?” Soal Edward agak terkejut. “Oh wow… adik kau yang pemilih tu pun boleh sukakan Villain.”

“I know.” Louis ketawa kecil. “saksi kerabat diraja pula kawan Ivy. Puteri Gweneth, Puteri Apple Red dan Puteri Hanna. Charlotte yang nak pujuk mereka jadi aku benarkan dia pergi sendiri.” Katanya dengan keluhan. “Dia kata lebih baik dia buat sendiri dari dengan aku. She said mereka terlalu takutkan aku.”

Edward tersenyum nakal. “Well, you are the Prince of Enchanted. Kau mempunyai kuasa terbesar di tanah ni. Kang mereka tak setuju kau hukum dorang pulak.”

“Do I look that scary? Aku tak pernah hukum sesiapa dalam hidup aku.”

“tapi kau sentiasa mengancam mereka dengan Dagger Glare kau tu.” kata Edward membuat Louis agak terkejut. “Louis, kalau kau berang, muka kau macam nak makan orang. Wajah kau je cukup untuk takutkan orang.”

“tapi aku banyak tersenyum dari marah—” Ayat Louis terhenti bila dia lihat seseorang yang dia kenal jalan bertentangan arah dengannya. “Tunggu kejap.” Katanya dan mendekati lelaki itu.

Hansel yang berjalan dari Pejabat pengajar, sedang mengurus jadual kelasnya dan dalam perjalanan memeriksa setiap kelas yang dia akan pelajari untuk tahun depan berhentikan langkahnya bila dia rasa seseorang sedang berdiri sedepah jauh dihadapannya.

Dia mendongak melihat wajah seorang Lelaki yang dia tidak seberapa suka. “Putera George.” Sapanya dengan nada mengjengkelkan.

“Hansel..” Nada Louis juga mengancam walaupun dia tersenyum. “I need your help—”

“Not a chance.” Potongnya tanpa memandang Louis langsung dan menyambung perjalanannya ke kelas yang ada di dalam jadualnya.

Louis hanya mengeluh dah tahu apa jawapan lelaki itu dan semasa Hansel lalu disebelahnya, dia bersuara; “saya tahu hubungan kamu dengan Ivy.”

Langkah Hansel terhenti dan memalingkan kepalanya ke kiri. Melihat Louis tersenyum kecil yang penuh dengan 1001 makna. “Apa?”

“Ivy beritahu semuanya dekat saya.” Katanya lagi. “Hansel, saya minta maaf atas perbuatan saya semasa kita kecil. I do dan saya tak berharap kamu maafkan saya tapi saya nak minta tolong kepada kamu.”

Pandangan Hansel berubah ke Putera Edward yang datang mendekati mereka. ini buat dia berdecit sebelum memandang Louis semula.

“Minta tolong tentang apa?”

Mereka bertiga berpaling kearah Gretel yang berlari anak mendekati mereka. Dia terus berdiri di sebelah abangnya dengan wajah hairan. “Tuanku.” Dia tunduk sedikit menyapa dengan hormat.

Louis tersenyum kecil dan mengangguk. “Ia tentang Ivy.”

“Pembelot tu?” riak wajah Gretel terus berubah. “Jom Hansel, kita tak perlu tolong pengkhianat macam dia. Maaf tuanku tapi kami kena pergi dahulu.”

Hansel mengangguk dan beredar pergi tanpa memandang dua Putera muda itu tapi mindanya berfikir tentang ayat Louis. Nak tolong Ivy? how?

“Hansel! Kami ingin buat Royal Petition untuk kembalikan Ivy ke Enchanted.” Louis tetap bersuara walaupun mereka menolaknya. “Saya tahu kamu ingin dia kembali.”

Ini buat Langkah Hansel terhenti sekali lagi. dia menggenggam erat kedua penumbuknya di sisi sehingga tangannya menggeletar. Nak kembalikan dia?

Gretel dapat rasakan tangan abangnya menggeletar dan mendongak melihat muka berang Hansel. “Hans… kenapa ni?”

“kamu tahu dia cakap semua tu untuk melindungi kamu berdua.” Louis menambah lagi. “She said it herself; you know her. kamu kenal Ivy dan macam mana pemikirannya kerana kamu rapat di Vicious. Sangat rapat.”

Hansel kembali berpaling melihat Louis dengan muka merah menahan marah. “Tapi itu tak bermaksud saya ingin dia kembali ke sini.”

“Why?” Soal Louis dengan tenang tapi hatinya sama berang dengan Hansel. “Kau tak risaukan tentang dia di sana ke?”

“I am.” Jawabnya dengan yakin. “Tapi….” dia dah mati

“Tapi apa Hans?” Soal Gretel juga ingin tahu. Abangnya tidak menyambung ayatnya.

“Tapi…” Ivy dah mati… itu yang dia nak cakapkan tapi mulutnya tidak benarkan dia bersuara. Sepertinya badannya enggan bekerjasama untuk sebut tiga perkataan itu. Hansel menarik nafas dalam dan menghembusnya; mencari ayat yang bersamaan dengan tiga perkataan itu sebelum bersuara; “Forget it Tuanku. Walaupun saya ingin dia kembali ke sini, dia takkan kembali. Kerana dia gembira ‘di sana’. Saya tahu kenapa Tuanku nakkan dia kembali tapi…” Hansel menggeleng. “Ler her in peace. Saya taknak dia ada kena mengena dengan Hal ni lagi.”

“Kamu ingatkan saya nak dia ada kena mengena dalam sumpahan ni?” Soal Louis kali ini tidak lagi tersenyum. “Ya, Edward juga The Believer macam kamu berdua. Dia tahu tentang sumpahan ni dan juga kamu berdua sebagai The Believer. Kamu nak ke dia di sana? Menjadi jahat dan hancurkan Enchanted?”

“No!—no…” Hansel segera rendahkan nadanya, tidak ingin menunjukkan perasaan sebenarnya. “Tapi kita tak dapat nak ubah dia. She was Evil and will always be Evil.

Another past tense desis hati Gretel perasan cara abangnya cakap pasal Ivy. Is she Dead or something??

“Tapi kau berharap dia berubah.” Kali ini Hansel checkmate bila dengar ayat Louis. “Kamu lindungi perempuan tu semasa kamu kantoi. Kamu taknak dia kembali ke Vicious kerana kamu tahu kalau Ivy di sini dia mungkin akan berubah.” Louis mengalihkan pandangannya kearah Gretel. “Kamu berdua percaya yang dia akan berubah. Kenapa berhenti berharap?”

Hansel tidak pernah berhenti mengharap yang Ivy akan jadi baik, tidak pernah sekali tapi buat apa lagi berharap kalau dia dah mati??

Hansel menarik nafas dalam sebelum menghembusnya. “Kalau saya kata tidak… Tuanku akan tetap mendesak kami sehingga kami setuju kan?” Louis mengangguk dengan yakin membuat Hansel mengeluh. “Kami akan setuju—”

“Apa?” Gretel memandang abangnya semula.

“Kita akan setuju jika Putera George Berjaya kumpul 7 kerabat diraja dan 5 saksi untuk Royal Petition tu.” katanya kepada Gretel sebelum memandang dua Putera di hadapannya. “Selepas itu kami akan turut serta dan merayu dengan Raja-raja Enchanted untuk kembalikan Ivy.”

Louis akhirnya tersenyum lega dan menganggukkan kepala sekali. “Terima kasih—”

“Don’t thank me.” Hansel memotong dan berputar membelakangkan Louis.. “Just don’t regret bila kau dah tahu apa dah terjadi kat Ivy nanti.” katanya dan bergerak pergi dengan Gretel, meninggalkan dua putera raja ini dalam ke buntuan.

Gretel hanya memerhatikan riak wajah Hansel yang berkerut. “Abang… Is she Dead?” soalnya membuat abangnya memandang Gretel.

Hansel memberikan senyuman pahit, menjawab persoalan Gretel. “Just keep believing Gret.”

Ini buat Gretel terdiam. Dia betul-betul dah mati??

Kembali kepada dua putera raja ini;

“Dia orang kedua tahu tentang keseluruhan cerita sumpahan ni kan?” Soal Edward memandang Louis.

Putera raja Camelot ini mengangguk. “Ya. Nampaknya dia juga tahu tentang ramalan Pengetua Merlin.” Dia kembali memandang Edward. “Help me with something.

“Anything.” Jawab Edward tidak teragak-agak.

“Yakinkan Julliana sekali.” Katanya membuat Edward tersenyum kecil. “Kalau aku buat dah tentu dia tolak bulat-bulat.”

Edward tertawa kecil dan menepuk bahu lelaki itu. “Sure thing buddy. Just relax dan cari lagi 4 lagi saksi Royal Petition tu.”

.


.



“Aku dah kata pakai coat haiwan.” Gweneth mengangkat kot bulu beruang separas dengan mukanya. “This suit you better.”
“No.” jawab Ivy sambil memakai accessoriesnya di depan cermin panjang. “We are going to a party dan aku tak nak kot kau tu basah. Kang kau makan aku hidup-hidup.”

"But that coat has fur too!" rungut Dottie seperti budak kecil. "Cuma tak setebal dan luxurious macam ni."

"It's a no." Ivy tetap berkeras.

Caramel ketawa dan menepuk bahu kawannya itu. “Come on Dot, it just for this party, esok lusa sehingga tamat Winter kau boleh pakaikan dia kot bulu kau ni.”

“Whatever.” Dottie merajuk dan melontar kot tersebut keatas katil ivy. “Ivy, semalam kami terfikir something.”

Ivy memandang kawannya melalui cermin panjangnya dan mengangkat dagu menyuruh mereka teruskan bercakap.

“Kau pernah Kiss Prince Charming ke?” Soal Dottie membuat langkah ivy memakai rantainya terhenti untuk seketika.

Mindanya terus dipenuhi dengan Louis dan mukanya naik merah. “A-Unfortunately tak sempat.” Dia bersuara setenang mungkin. “I was busy to play goody-two-shoes hingga lupa tentang tu.” Ivy palsukan keluhannya.

“Whaaaat?? Dulu kau kata perkara pertama kau akan buat kat Enhanted kau akan cium Putera Raja!” sahut Caramel membuat muka Ivy tambah merah. “Isn’t that like our first dream masa kecil? Kalau kita dapat pergi ke Enchanted kita akan cium putera raja dulu?”

Dottie ketawa besar. “Gosh kau masih ingat benda tu? time tu umur kita 10 tahun tak silap aku—”

“lapan.” Ivy memperbetulkan Dottie.

“Ah yes… time tu kita nak sangat ke tanah seberang and then… bila dah besar.. Meh, who cares pasal Enchanted bila Vicious dah cukup hebat. Kissing a prince is nothing kalau kau dah ada orang yang kau dah suka kat sini.” Katanya dan ketawa bersama Caramel.

Ivy sahaja tidak ketawa. Seseorang yang kau suka huh? Aku dah tak tahu apa nak fikir sebenarnya sekarang ni. Ia merumitkan lagi posisi aku… Urrghhh stupid feeling. Desis hatinya.

“Well, aku takda siapa aku suka. So, agak merugikan sebab tak dapat cium Prince Charming.” SAhut Ivy menyembunyikan rasa murungnya.

“Oh forget about that Ivy. Kat sini kau boleh kiss siapa-siapa sahaja kau nak. Even above that~" Dottie menjungkit kening doubl jerk memberi maksud tersirat dalam ayatnya. "Dah-dah! Mereka pasti dah mulakan party kat Dementis. Cepat siki pakai accersories kau tu!” Dia tertawa pecah perut sambil tukar topic, tahu sangat kalau mereka panjangkan lagi perbualan mereka, confirm takkan tamat hingga hujung minggu depan. 
“Okay-okay! shiiiissh… sabar lah sikit.” Ivy menggoyangkan jari jemarinya mengeluarkan glitter ungu dan sapukan di tepi matanya. “Okay. I’m finish! Lets get this party started!” sahutnya dan dua kawannya lagi bersorak dengan riang.

Mereka mengambil beg tangan mereka di tepi katil Ivy dan bergegas turun kerana kereta kuda Dementis yang menyeramkan dah tunggu di bawah dari tadi untuk membawa mereka bertiga ke party tersebut.

“Selamat petang Encik tengkorak!” Caramel menyapa pengiring mereka yang merupakan hanya tengkorak satu badan. “Come on guys!!”

“coming! Coming!” sahut Dottie dan menarik tangan Ivy. “Lets go babe—”

“Ivy..”

Dottie terus melepaskan tangan Ivy bila suara Maleficent kedengaran dari pintu rumah dan berpaling memandang anak dan Ibu itu.

“Ya ibu?” Soal Ivy dengan senyuman lebar. “Ibu tak pergi ke party Dementis sekali ke?”

Ibunya menggeleng kecil. “I have somethings to do. Kamu pergi berseronok.” dia mengusap pipi Ivy membuat ahli sihir muda ini agak terkejut. “Ibu nak kamu tahu yang ibu lebih gembira kamu berada di sini dari di Enchanted. Selama kamu di sana ibu takut kamu akan lupakan Ibu dan… menjadi seperti ayah kamu.”

Ini buat Ivy nak tangiskan airmata gembira. Cair mendengar ibunya risaukan tentangnya. “Don’t worry Mother. I will never betray you.” Sahutnya memegang tangan ibunya sebelum meletakkan tangan tersebut kebawah. “Well, Ivy kena pergi dulu. There’s a party just for me dan Ivy taknak melepaskannya.” Katanya dengan senyuman sinis dan menarik Dottie masuk kedalam kenderaan mereka. “Bye Mother!” sahutnya dan bergerak pergi.

Ibunya hanya tersenyum kecil melihat kereta kuda Dementis bergerak pergi dan bila kenderaan itu jauh dari pandangan, senyumannya hilang. “Diaval.” Dia bersuara kepada Diaval yang bersembunyi di atas pokok berdekatan. “Do your job.”

Diaval menyahut tanda faham dan terbang pergi mengekori kenderaan berkuda itu.

.


.

“Korang setuju nak bantu?” Soal Louis memandang tiga puteri yang berdiri di depan kelas Louis. Wajah kelihatan serious dan mengangguk serentak.

“Kami dah dengar cerita sebenar dari Hansel dan Gretel. Mereka kata mereka akan setuju jika semua orang setuju.” Gweneth bersuara sambil mengunyah gula getahnya. “First aku taknak setuju tapi…”

“Kami berdua bersetuju.” Hanna tersenyum riang. “I mean, dia nak selamatkan Hansel. So kenapa dia perlu dihukum? Dia sebenarnya berbuat baik dengan berbuat jahat. It’s like she sacrifice herself.”

“So, kami rasa dia patut mendapat peluang kedua.” Sambung Apple Red dengan senyuman manis. “She’s doing well sehinggalah Hansel datang dan dia tak merbahaya sebenarnya bila difikir balik. It’s more like… dia saja nak buat hal like Jack dan Jill. Hanya disebabkan dia tu bekas Villain yang buat dia terus kena buang sekolah.”

Gweneth mengangguk. “Dia tak pernah mengancam sesiapa pun dari awal.”

Ini buat Louis tersenyum riang. “Thank you, you three… Charlotte pasti gembira dengar kamu nak tolong dan kamu boleh kemukakan sebab-sebab kamu kepada Raja-Raja Enchanted nanti.” katanya. “Come, follow me.” Louis meminta diri dari pengajarnya dan bergerak ke Wing C bersama tiga puteri mengekorinya dari belakang.

“Dah tentu.” Jawab Hanna dengan gembira. “So, berapa orang lagi yang Tuanku perlukan?”

“Seorang kerabat diraja dan 4 saksi.” Katanya dengna keluhan. “Julliana akhirnya bersetuju untuk menolong setelah Edward meminta pertolongan darinya.”

“Kita nak ke mana?” Soal Apple Red perasan yang mereka pergi ke Jambatan Academy.

“Jumpa Wizard Merlin. Dia tunggu kita di jambatan untuk mendengar rayuan ni, kalau ia munasabah dia akan benarkan kita berdepan dengan Raja-Raja Camelot.”

Sebaik sahaja mereka tiba di Jambatan Academy, The Great Wizard Merlin sudah ada di tengah-tengah jambatan bersama tiga saksi kerabat Diraja.

“Abang!” sahut Charlotte sambil melambai, orang pertama perasan abangnya datang mendekati mereka dan buat yang lain memandang kearah Putera Raja Camelot itu.

“Selamat petang Pengetua.” Sahut Louis sambil tundukkan kepala. Dia perasan Julliana yang berada di sisi Edward dan tersenyum. “Thank you.”

Julliana tertunduk dan menganguk kecil. “It’s okay. no big deal.”

Tapi Bagi Louis ia sangat bermakna. Dan dia kembali memandang Pengetua mereka. “Saya anggap Tuan dah dengar keterangan dari Putera Edward?”

Pengetua Merlin mengangguk sambil menyentuh janggutnya. “Yes I heard.” Jawabnya dan memandang Louis dengan serious. “You realise that you play a serious gamble here Your Highness. Kamu tahu apa akan jadi jika Ivy kembali ke sini? Keselamatan Enchanted dalam bahaya.”

“I understand that.” Jawabnya dengan yakin. “Tapi kami semua fikir dia patut diberi peluang kedua.”

“Why is that Your Highness?” Soal Pengetua Merlin memandang anak kepada kawan rapatnya.

“She may be a Villain but that doesn’t mean she’s Evil.” Jawabnya membuat The Wizard Merlin diamkan diri. menungggu Louis untuk menyambung keterangannya. “Dia tidak pernah menjadi ancaman di Academy ni. Ya, dia pernah hancurkan harta academy beberapa kali tapi itu tidak pernah cederakan sesiapa. Dia tidak bermaksud rosakkan harta benda sekolah kalau bukan kerana peminatnya yang mengganggu dia.”

“Cik Ivy ada peminat?” Suara kecil datang dari langit membuat mereka semua memandang kearah cahaya kecil terbang mendekati mereka sebelum berubah bentuk menjadi saiz manusia dengan senyuman manis. “Maafkan saya jika saya mengganggu. But I heard yang TUanku nak kembalikan Pelajar saya betul??” Soal Prof. Sugar Plum dengan mata bersinar-sinar, sayapnya berkelipan seperti matanya juga. “Saya datang sini sebaik sahaja saya dengar pelajar bergossip tentang nak Royal Petition untuk Cik Ivy! Saya juga dapat tahu yang Tuanku kekurangan saksi… Boleh saya jadi saksi??!” sahutnya girang terangkat sedikit keudara dengan sayapnya membunyikan bunyi yang sangat membingitkan telinga. Mereka semua menutup telinga kerana bunyi dari sayap Prf. Sugar Plum itu.

“Opps… Sorry.” Pari-pari salji ini kembali mendarat di atas lantai jambatan itu dengna muka merah. “I get carried away.”

“No. Its okay.” jawab Louis, menahan diri dari mengorek telinganya. Dia rasa pendengarannya sekarang ni kurang baik. “dan Ya, kami kekurangan saksi. Terima kasih kerana menolong kami Prof.”

“No Problem!” sahutnya dengan gembira. “Besides, saya tak boleh lepaskan pelajar terbaik saya. saya faham kenapa Cik Ivy banyak peminat. Who can resist her? I also Adore Cik Ivy!!!”

Louis tertawa janggal. Louis ada Rival lagi ke? dan kali ini Pari-pari pula….

Edward berdehem menarik perhatian mereka semua sebelum bersuara. “Dari pemerhatian saya, Cik Ivy telah membuktikan bahawa dia sebenarnya tidak jahat. Kami semua telah meluangkan masa dengan Cik Ivy dan dia tidak pernah menunjukkan tanda-tanda bahaya darinya.”

“Besides, Tuan juga mendengar keterangan Hansel tentang Ivy membantunya menyatukan dia dengan adiknya di Pengadilan minggu lalu. Dia tahu bahayanya membawa Gretel berjumpa dengan orang Vicious tapi dia tetap melakukannya demi kawannya.” Sambung Louis lagi membuat Pengetua Merlin mengangguk kecil. “Jadi kemungkinan besar dia juga menjangka Hansel dan Gretel tertangkap dan…” Ayat Louis tertangguh bila dia lihat dua beradik datang mendekati mereka. lebih kepada Hansel menarik Gretel datang mendekati mereka semua.

“Putera George.” Sapa Hansel dengan nada menjengkelkan sebelum tunduk kepada Pengetua Merlin. “Selamat petang Pengetua.”

Wizard Merlin hanya tersenyum. Terhibur melihat anak-anak muda di hadapannya ini. terutamanya Louis dan Hansel. “Hansel.. kamu juga mengikut serta walaupun Cik Ivy telah membelot kamu?”

“Tuan tahu dia merancang semua ni.” Kata Hansel straight to the point. “Dia tuduh dirinya sendiri untuk bela saya dan tuduh Pengetua sekali. Someone must return back to Vicious. Jadi dia ambil keputusan untuk saya tinggal dan dia pergi.” Katanya dan memandang Gretel yang kelihatan rasa bersalah. Dia dah dengar semua cerita sebenar dari Hansel dan mengubah fikiran untuk membantu walaupun dua beradik ini tahu ia mustahil untuk bantu lagi.

Mereka rancang untuk kenakan mereka semua. Selepas Royal Petition ini, mereka akan dapat tahu yang Ivy telah tiada dan mereka akan rasa bersalah seperti Gretel sekarang. Hansel nak balas dendam untuk Ivy.

Pengetua Merlin ketawa membuat mereka yang lain hairan. Kenapa dia ketawa pulak? Benda ni benda melucukan ke?

“Yes, I know about her plan.” Dia mengangguk membuat yang lain berang kearahnya. “betul kata Encik Hansel, seseorang kena kembali ke Vicious dan tindakan Cik Ivy menghina saya membuat dia yang ke sana. Saya tidak dapat buat apa-apa bila semua pelajar mendengarnya.” Pengetua Merlin mengeluh. “Kalau lah kita berbincangnya dengan baik. Dah tentu perkara ni takkan terjadi.”

Louis menggenggam erat penumbuknya di sisi. Jadi mereka berdua tahu?? Yang Ivy plan semua ni??

“Jadi kenapa Tuan tak selamatkan dia? like giving her another chance?” Soal Gweneth dahulu sebelum Louis dapat bersuara.

“Tuan puteri.” Pengetua Merlin menegur. “She act like that kerana dia ingin kembali ke Vicious.” Katanya membuat yang lain diam. “Saya tak boleh buat apa-apa tentang tu dan… Encik Hansel.” Dia berpaling kearah Hansel semula. “Kamu tahu semua ni tapi kamu ingin dia kembali ke sini semula?”

“Ya.” Jawab Hansel tak teragak-agak. “I need her here.” Katanya membuat Louis berang di dalam hati tapi Hansel tak perasan tu. “Saya tak fikir dia ingin kembali ke Vicious sebenarnya. I know she didn’t want to tapi dia terpaksa kerana saya. So Pengetua, please…. Kembalikan dia ke sini. She’s very important to me.”

Semua orang memandang kearah Hansel. Kenapa nada hansel tu kedengaran agak mencurigakan? Sepertinya hubungan mereka bukan sahaja di dalam zone ‘kawan’ tapi lebih dari itu.

Pengetua Merlin menahan diri dari ketawa melihat riak wajah pelajarnya yang terkejut. Dia juga terkejut tapi tidak seperti anak-anak muda ini. Terutamanya Gretel. Tertulis dimuka mereka semua satu persoalan yang sama. ‘adakah Hansel ada hubungan dengan Ivy?’

Pengetua Merlin tidak risau. malah dia gembira mendengar Ivy menyukai seseorang. It brings him a little hope terhadap apprienticenya.

“Alright. Saya bersetuju.” Katanya dengan nada riang membuat pelajarnya kembali tumpukan perhatian kepada dirinya yang tua itu. “Tapi kamu masih ada masalah. Kamu kekurangan seorang kerabat diraja.”

“Just count me in.” Ezra bersuara dari arah Asrama. Mukanya kelihatan berang dan setiap langkah dia ambil, lantai jambatan itu membeku.

“Err—Erza… kenapa ni?” Soal Hanna melihat sepupunya kelihatan berang—atau lebih kepada kelihatan ‘dingin’.

“She burnt all my notes and activity report….” marah Ezra dengan nada rendah menghasilkan ribut salji di sekelilingnya. Membuat rakan-rakannya memeluk tubuh, menggigil kesejukan tapi Pengetua Merlin tidak memberi sebarang respon dari kuasa Ezra.

“Count me in.” Ezra bersuara dan mata birunya tajam seperti boleh membeku sesiapa sahaja memandangnya. “Saya takkan benarkan dia lepaskan diri selepas membakar semua kerja keras saya sepanjang semester ni and next week is Final Exam…”nadanya tetap rendah tapi mengancam, dia melepaskan geramnya dalam bentuk ais yang membekukan jambatan tersebut. “Need to kill her first.”

Mereka semua cuak habis melihat Puteri Ice itu menggunakan kuasanya untuk pertama kali di hadapan mereka. Ezra seperti Ivy cuba bertentangan. Ivy mengeluarkan keberangan api manakala Ezra kedinginan ais.

“Alright. Tujuh kerabat di raja dah ada.” Pengetua Merlin bersuara seperti dia tidak rasa sejuk pun. Walaupun musim itu sememangnya sejuk dan ditambah lagi dengan kedinginan kuasa Ezra. “Jom ke Istana.” katanya dan bergerak kearah Academy.

“T-Tapi Tuan, kita tiada tiga lagi saksi.” Gretel bersuara membuat pengetua Merlin itu berpaling kebelakang.

“We have enough Witnesses Cik Gretel. Tak perlu nak bawa satu Academy ke Istana. Nanti Raja Arthur meletup.” Katanya dengan ketawa yang tersangat pelik dia  ber‘hohoho’ dan menyambung perjalanannya.

Mereka semua saling berpandangan tidak faham sangat dengan perangai The Great Wizard Merlin itu sebelum mengangkat bahu tanda mengalah. Siapa pernah faham tentang orang tua tu??

Typical Wizard Merlin.

Dan mereka semua mengejar ahli sihir tua itu ke pintu utama Academy di mana 3 kereta kuda diraja sedang menunggu mereka.

Gretel terfikir. ‘Adakah Pengetua Merlin jangka Putera Louis akan buat Royal Petition?’

Sementara itu di Vicious, di dalam bilik bawah tanah Kampus Dementis mengadahkan satu pesta besar-besaran untuk meraihkan seseorang yang di nanti-nantikan menjadi Pelajar di Dementis secara rasmi.

“Drink! Drink! Drink! Drink!”

Jeritan dan siulan orang sekeliling mengalahkan dentuman music Pesta itu, menyokong dua peserta akhir dalam pertandingan minum.

Ivy dan Dottie saling berpandangan dengan segelas besar minuman yang telah di campur dengan pelbagai jenis menuman keras. Mata mereka berdua saling cabar mencabar, memaki, mengutuk dan mencaci seperti mata mereka pengganti mulut. Dan mulut hanya untuk minum sekarang ni.

Caramel yang menjadi pengadil—half mabuk—tersedu-sedu ketawa kecil dengan wisel di tangan. “Alright you two… ready… Set….”

“GO!!!” kata Semua orang yang melihat pertandingan ini dan kembali menjerit “Drink! Drink! Drink! Drink! Drink!” sementara dua rakan ini meneguk minuman tersebut secepat yang mungkin.

Ivy orang pertama meletakkan gelas kosong itu kebawah dan mengangkat tangan keudara membuat penoton bersorak kepadanya. “I WIN!!” jeritnya dan tersenyum nakal kepada kawannya yang kalah.

Dottie terus jatuhkan gelas besar yang setengah penuh itu dengan muka merah. “You…. Cheated!” katanya menuding jari kearah Ivy. “Macam mana orang yang tak pernah minum boleh menang?! Kau main tipu!”

Ivy ketawa besar. “Babe! Aku tak pernah minum dengan korang tak bermaksud aku tak pernah minum langsung! I do drink. At home.” Katanya dengan senyuman bangga. “I have standards you know.” Ivy ketawa sekali lagi melihat Dottie merungut. Dia tak pernah kalah lawan minum dengan sesiapa sebelum ini dan tiba-tiba Ivy yang tak sukakan party seperti ini bersetuju untuk melawan Dottie dan kalahkan dia!

“Aku lebih suka bila kau menyendirikan diri kau.” Katanya masih merajuk dan dapat tepukan di belakang oleh Caramel. “Don’t comfort me.”

“Awww come on Dot. Be happy kali ini Ivy ikut serta—Look!” Caramel menuding jari kearah Ivy menerima tawaran Azhul untuk menari. “She even dance!”

“Itu sebab dia mabuk.” Katanya masih lagi sakit hati memandang kawannya berseronok. “Ivy bencikan Azhul remember? Dia sendiri kata dia takkan sesekali dekat dengan pencuri macam Azhul tu.”

“Oh lighten up Babe!” Caramel mentertawakan Dottie yang masih taknak terima kekalahannya. “It’s a party! Be happy Ivy kembali ke Vicious dari di Enchanted. Kau nak ke dia jadi baik? Like… betul-betul baik?”

“No.” jawabnya dengan decisan. “Okay! okay aku sebenarnya lega dia kembali tapi aku takut dia menjadi baik sikit—” Ayat Dottie terpotong dengan jeritan nyaring datang dari lantai menari membuat music berhenti mendadak dan mereka berdua memandang kearah mana semua orang pandang.

“You got some nerves…” Ivy menarik sengih sambil arahkan kayu saktinya di leher Azhul. Matanya bercahaya hijau tanda dia agak sakit hati dan lantai menari juga terbakar seperti Ivy baru sahaja melepaskan kemarahannya.

Azhul mengangkat kedua-dua tangannya tanda mengalah. “Err—Uhm.. Babe—I mean Ivy… come on it just a joke..” katanya tergagap-gagap, ketakutan pucat dengan kayu sakti Ivy sekarang ni.

“Tsk. Cakap sejijik itu kat aku dan mengambil kesempatan untuk curi kayu sakti aku… You are despicable.” Katanya dengan dingin. “Who do you think you are talking to? Kau ingat aku ke Enchanted aku akan jadi baik?” Soalnya lagi membuat api kemarahannya kembali marak. Orang sekeliling terus mengambil selangkah kebelakang tanda berjaga-jaga. “Well… you think wrong. So, any last word before I blow your head up?”

“Cik Ivy… This is a party. Not a sacrifice ground.” Mereka semua alihkan pandangan mereka kearah Puan Sally yang keluar dari kalangan orang dengan senyuman kecil dan hanya dengan kehadiran wanita ini membuat orang di dalam pesta itu tundukkan diri tanda hormat kepadanya.

Ivy tetap tidak turunkan kayu saktinya di leher Azhul. “We could make one.” Jawabnya dengan nada mendatar dan menjeling melihat wajah cuak Azhul. “Aku sememangnya nak tengok dia mati dari dulu lagi. why not now? Why not today? Lets burn him to hell—”

Puan Sally menarik tangan Ivy yang memegang kayu sakti dari leher Azhul dengan lembut. “Apa kata kita pergi tenangkan diri di bilik saya? lagipun, saya nak cakap sesuatu dengan kamu sementara Pengetua Jack selesai menguruskan borang pendaftaran kamu.”

Ivy hanya memandang Sally tersenyum sebelum mengangguk tanpa kata apa-apa.

“That’s a good girl… lets go.” Dia mencapai tangan Ivy dan bawa dia pergi dari bilik bawah tanah itu, meninggalkan Azhul yang hampir terkucil di atas lantai menari dan juga Pelajar, Pengajar yang hanya diamkan diri melihat mereka pergi.

“Dia mabuk.” Komen Dottie perasan muka merah Ivy. “sangat mabuk.”

“Hmmm…” Caramel tersenyum 1001 makna dengan minuman keras dalam tangannya. “She looks like a little puppy bila dia akur cakap Puan Sally macam tu.”

“Isn’t she always? Satu-satunya manusia boleh tenangkan Ivy hanya Puan Sally. Maybe dia pernah guna jampi hypnotise kat Ivy tak?” Soal Dottie pula bila dua wanita itu telah hilang dari sebalik pintu masuk bilik tersebut dan music kembali dimainkan.

Dottie alihkan pandangannya kearah Caramel. “Kau dah berhenti sugar rush?”

“Maybe.” Jawabnya dengan tenang membuat Dottie menarik sengih. “I can’t stop. It like drugs to me.”

“One day kau patut berhenti.” Kata Dottie mengambil minuman Caramel dari tangannya. “Ivy akan perlukan kau nanti.”

Caramel ketawa kecil. “Apa ahli sihir lemah macam aku boleh buat?” Soalnya tetap dengan senyuman mysterious. “Just keep smiling Dottie. Dunia kita belum berakhir lagi! the night is still young!” sahutnya dengan riang membuat Dottie mengeluh dan alihkan pandangannya kearah lain.

“Screw yourselves b*tch.” Katanya dalam keluhan.

“Kamu bersedih tentang sesuatu?” Soal Sally sambil tuangkan wine untuk Ivy sebaik sahaja mereka tiba di bilik peribadi Sally dan Ivy duduk di sofa yang tersedia didalam bilik tersebut.

Ivy hanya diamkan diri melihat gelasnya dipenuhkan dengan air berwarna ungu gelap.

“Kamu fikirkan Enchanted bukan?” Ivy terus mendongak melihat Puan Sally yang tersenyum manis kepadanya. “Kamu sukakan tempat tu kan?” sekali lagi Ivy tertunduk. “Kamu tak perlu rasa bersalah kalau kamu sukakan di sana lebih dari Vicious—”

“Tak.” Ivy menjawab segera. “Saya sukakan Vicious. Saya sentiasa menginginkan kembali ke sini secepat yang mungkin tapi….” Ayatnya terhenti, dadanya mula rasa sakit bila dia fikirkan sebab-sebab kenapa dia ingin kembali dan juga tak nak kembali pada masa yang sama.

Puan Sally hanya tersenyum melihat ahli sihir muda itu bergelut dengan dirinya sendiri. “Have a drink.” Dia melihat Ivy mengambil gelasnya dan kembali bersuara. “Saya gembira mendengar kamu tidak apa-apa di sana. Sebenarnya saya lega bila dengar mereka nak berkawan dengan kamu dari kamu menghancurkan mereka semua.”

Ivy mendongak melihat Puan Sally dengan senyuman. “Dan bukan mereka buli saya?”

“My child, kamu bukan orang Vicious kalau kamu yang di buli.” Katanya membuat Ivy ketawa kecil. “Tapi saya tak jangka kamu boleh berkawan dengan mereka.”

Ivy menghembus nafas panjang. “Mungkin saya sebenarnya baik dari dalam.” katanya dengan nada berbisik.

“Kamu risau kamu jadi baik?” Soalnya membuat Ivy mengangguk. “Hanya kerana kamu mengambil keputusan untuk berkawan dengan mereka?”

“Well, sebenarnya tak.” jawabnya dengan gelengan. “There’s something happen semasa saya di Enchanted dan…” Ivy diamkan diri untuk seketika sebelum bersuara lagi. “No… itu tak mungkin.”

Sally menuang lagi wine kedalam gelas Ivy. “Kamu takut untuk hapuskan mereka semua bila kamu dapat tongkat sakti Merlin?”

“Tak!” sahutnya setelah minum Wine. “Saya rancang untuk melihat mereka merayu kepada saya bila saya dan Ibu dah hancurkan Enchanted. Tapi semua tu hanya tinggal angan-angan kerana rancangan saya rosak kerana Hansel!—Tak. kerana Jack!” marahnya dengan baju kembali membawa, membakar sofa Sally.

Tindakan Sally untuk menuang wine ke dalam gelas kosong itu lagi tertangguh dan mendongak melihat Ivy yang tengah berang. “Jack?”

“Bukan Pengetua Jack tapi Jack dari Enchanted. Dia boleh guna Black magic dan mengugut saya! Berani dia ugut Ivy the Devil! This is unacceptable.” Marahnya lagi kali ini apinya turun ke atas karpet Sally. “Saya nak kembali ke sana hanya untuk belasah lelaki tu! I will make him pay.”

Sally hanya perhatikan wajah Ivy untuk seketika, memproses apa yang bakal pelajar Dementis itu katakan sebentar tadi. Dia terkejut. Tapi tak tunjukkan pada wajahnya. Dia tumpukan perhatiannya pada benda lain iaitu api Ivy berubah warna.

Sally menarik nafas dalam sebelum tersenyum kepada ahli sihir muda itu. “Darling, kamu bakar bilik saya.”

“Wha—hic.” Ivy menutup mulutnya bila dia tersedu dan perasan bilik Sally dah pun terbakar dan menjerit. “I’m Soooooooory!!!” Api kemarahannya terus lenyap dengan serta merta, meninggalkan asap hitam dari barang yang dah pun hangus terbakar.

Sally ketawa kecil melihat wajah bersalah Ivy. “Jangan risau. saya dah agak kamu akan meletup. jadi saya bawa kamu ke bilik menunggu.” Katanya membuat Ivy memandang Sally dengan hairan. “Kampus ni besar Cik Ivy, ada lebih dari astu bilik tetamu di collage ni.”

Ivy menghembus nafas lega dan mengangguk. “Thank god… Apapun, Puan sally…” terukir senyuman indah pada bibir Ivy membuat mata Puan Sally membesar. “Terima kasih kerana bercakap dengan saya. I really need it.”

Sally turunkan botol wine itu dari tangannya, segera bangun dan memeluk Ivy dengan erat. Ivy hanya kaku dalam pelukan mengejut itu. “Uhm… Puan Sally?”

“Shhshh…. My child, macam mana kamu boleh tanggung hati tu?” Soalnya membuat mata Ivy membesar. Puan Sally boleh melihat kesengsaraannya…

Ivy mengangkat tangannya dengan perlahan, dan berpaut pada belakang baju perempuan nightmare itu, menyembunyikan wajahnya di bahu Puan Sally. Ivy mengangguk.

Sally tersenyum tawar dan mengeratkan pelukannya, seperti Ivy ni satu patung kaca yang telah retak, menahannya untuk bertahan dari hancur berkecai.  “Hati seorang Villain sangat fragile Ivy. Kalau kamu asyik melawannya Ia akan menjadi bertambah lemah dan sehingga ia sampai ke limitnya..”

“Ia akan hancur.” Sambung Ivy faham, suaranya tidak tinggi dari satu bisikan. “Tapi… saya taknak membuangnya.”

“Why?” Soalnya melihat Ivy yang tersenyum tayang gigi, tapi matanya berkaca. Muka merah kerana half-drunk. “Kau tak boleh simpan hati tu Ivy. it’s bad for you.”

“Sebab..” Ivy melepaskan pelukan Sally dan bangun berdiri dari sofa tersebut, matanya tetap memandang perempuan Nightmare itu. “Saya dah berjanji untuk tak membuangnya atau berikan kepada sesiapa walauapapun terjadi.” Jawabnya tiada tanda-tanda sedih dalam nadanya sebelum mengambil botol wine yang ada di atas meja. “Welp! I have to get back, Dottie dan Caramel confirm bunuh saya kalau saya tak kembali dengan cepat. See you later Puan Sally!” sahutnya dengan girang sebelum menutup pintu bilik tersebut.

Sally hanya berdiri di tengah bilik itu tanpa buat apa-apa. Tergamam mendengar jawapan Ivy.

Berjanji untuk menyimpan Hati itu walauapapun berlaku…. Kenapa? Kenapa dia buat Ivy tanggung hati itu? That heart is just a burden to her. it has no use.

Semasa Ivy keluar dari bilik Sally, Diaval mendarat di bahu Ivy membuat anak jagaannya itu tersenyum riang. “Oh Hai D! Sorry if my breath stinks.” Katanya dan tersedu. “Anyway, aku berbual dengan Puan Sally tadi dan aku dah tahu apa aku nak-Hic! Buat!” katanya membuat Diaval menyahut tanda dia risaukan anak jagaannya dengan botol wine dalam tangan tinggal setengah

“jangan risau.” Ivy memicit matanya bila penglihatannya mula kabur. “Aku patut berhenti sebelum aku betul-betul mabuk. Puan Sally dah tuang tiga gelas untuk aku tadi.” katanya dan terus berjalan ke bilik bawah tanah.

Sebaik sahaja Ivy tiba di bilik bawah tanah dia perasan yang bilik tersebut kembali senyap bukan sesenyap sebelum ini tapi ia lebih kepada kesenyapan yang tenang. Ivy baru faham kenapa Pesta mereka berhenti kerana Jack Skellington ada di atas pentas dengan suit formal Dementis dan juga segulung kertas didalam tangannya.

Oh…. Masanya telah tiba desis hati ivy dengan senyuman nakal dan berikan botol winenya kepada pelajar Dementis yang tidak dikenali dan berjalan mendekati pentas tersebut. semua orang beri lalauan kepada Ivy dengan senyuman lebar terpapar pada wajah mereka.

“Finally our important will-to-be-student dah tiba.” Sahut Jack Skellington dengan senyuman lebar dari telinga ke telinga (note: he still don’t have ears). “Come, Come my little Devil, lebih cepat kita buat upacara ni lebih baik! Dan kita akan sambung party!”

Ivy terdengar seseorang ketawa kecil dibelakangnya dan memalingkan kepala. Sally berdiri di belakangnya dengan senyuman riang. “lets go Ivy. Kami semua sedang menunggu saat ni tiba.” Sally menyentuh belakang Ivy dan depakan tangannya kepada semua penghuni Collage Dementis. “Welcome to the family.”   

Ivy rasa sesuatu didalam dirinya mekar bila perkataan ‘family’ itu keluar dari mulut Sally dan melihat senyuman-senyuman riang disekelilingnya.

Ivy rasa. Pada masa itu. Pada saat itu dia dapat merasakan sesuatu yang dia inginkan selama ini dan ia hampir buat Ivy mengalirkan air mata tapi perasaan gembira menandinginya dan senyuman yang tersangat indah terukir di bibir nipis Ivy.

Jack turun dari pentas itu dan mengusap kepala Ivy dengan lembut. “My Little Devil..”

Sally menyentuh kedua-dua bahu Ivy. “Our Vicious little Witch.”

Yup… pada musim sejuk merupakan musim malang kepada orang Vicious kerana hanya nasib malang dan malapetaka yang melanda di tanah tersebut tapi pada malam itu, keriangan dan senyuman dari penghuni Dementis telah menghangatkan musim yang sejuk itu dan juga hati seorang Ahli sihir yang di jaga dengan rapi. Membuat dia rasa sesuatu yang dia ingin rasakan selama ni.

Tapi….

Pintu Bilik bawah tanah itu dibuka dengan angina kuat membuat mereka semua terkejut dan melihat seekor burung hantu terbang masuk bersama seutus sampul surat.

“Tak mungkin…” bisik Jack skellington dan kertas didalam tangannya tetiba terbakar tanpa sebab. “No way!”

Burung hantu itu jatuhkan sampul surat tersebut di dalam tangan Ivy sebelum terbang pergi semula.

Muka Ivy tidak dapat dibaca sekarang ni kerana cop mohor yang ada pada sampul surat itu dari Tanah seberang. Sebelum ada sesiapa memberi respon tentang sampul surat tersebut, api ungu muncul dari tangan Ivy membakar sampul surat tersebut membuat mereka semua terkejut.

Malangnya tidak seperti Ivy jangkakan. Sampul surat itu telah dijampi dan tidak terbakar langsung. “I have a bad feeling about this.” Bisiknya dan membuka sampul surat tersebut.

Dear Ivy the Devil,

You are inform to return back to the Academy for finishing your Final Examination and the four years programme in Gracious Academy just as planned—bla blab la…

Bla

Bla

Bla

Your dismissal has been withdrawn—bla bla bla

Bla

Sincerely,
The Principal of Gracious Academy and the Enchanted’s Kings and Queens.

.

. .

. . .

Pengetua Merlin hampir tersemburkan minuman dalam mulutnya bila dia dengar dentuman kuat datang dari luar pejabatnya. Dia segera bangun dari meja kerja dan melihat kearah luar tingkap. Melihat langit di tanah seberang makin gelap dari sebelumnya dan awan hitam berkumpul di atas bangunan di sebelah gunung tertinggi di tanah tersebut. petir sambar menyambar dan asap hitam keluar dari bangunan besar itu. Plus haiwan nightmare terbang melarikan diri dari istana kegelapan itu juga.

The Great Wizard merlin tersenyum kecil. “Nampaknya mereka dah dapat surat tu.” katanya dengan senyuman sedih. “I’m sorry old friend tapi Ini untuk kebaikan semua orang. Both Enchanted and Vicious.”

Deringan loceng berbunyi tanda pixie sedang bercakap dengan puteri Charlotte dengan riang membuat Charlotte menjerit. “Really?? Dia dalam perjalanan ke sini?” Soalnya sambil memeluk tubuh tanda suhu makin sejuk kerana matahari akan terbenam tidak lama lagi.

“ABang! Abang! Ivy dalam perjalanan ke sini!” sahutnya kepada Louis yang berdiri bersama rakan-rakannya yang lain.

“Oh my this is exciting!” sahut Hanna sambil menepuk tangan dengan riang. “Aku tak sabar nak jumpa Ivy lagi!”

Ezra segera memegang bahu Hanna menyuruh sepupunya tak girang sangat. “Sebaik sahaja dia sampai, aku pastikan dia kena time tu juga.”

Apple Red ketawa menutup mulut. “Ezra sebenarnya excited tapi taknak tunjukkan.” Katanya membuat Ezra menjeling kearahnya. “Kau tak pernah risau kalau barang kau hilang sebenarnya kan? You just miss her, sebab tu kau tolong sekali.”

“I did not!!” marah Ezra membuat ribut salji yang kecil di sekelilingnya membuat yang lain mentertawakan dia. “Quit it…..”

Gweneth segera menutup mulutnya bila Ezra memberi nada mengancam. “Come on babe… just be happy dia kembali. Right Gretel?”

“Huh?” Gretel tersentak dari lamunannya dan mengangguk. “Yeah sure… whatever.” Dan dia berpaling memandang Hansel. Abang…. Ivy masih hidup?

Hansel sepertinya faham riak wajah Gretel dan mengangkat bahu. “She is Ivy the Devil.” Katanya dengan senyuman lega.

“Ah dia dah tiba.” Edward bersuara menarik perhatian mereka kearah Kerete Kuda Academy datang dari Pagar utama dan berhenti di depan pintu Loby Academy.

Mereka semua tertunggu-tunggu untuk pintu kenderaan itu terbuka dan melihat Ivy semula. nampaknya penungguan mereka agak lama kerana walaupun kereta kuda itu dah berhenti dan pengiring Ivy dah kata mereka dah sampai, Ivy tetap tidak keluar dari kenderaan tersebut.

Gretel berdecis. “Dia tengah main-main ke?” Soalnya sakit hati dan tampil kehadapan untuk mengetuk pintu kenderaan itu. “Get out you idiot!!” sahutnya membuat yang lain terkejut.

Wow…. Gretel masih berang dengan Ivy rupanya

Pintu kenderaan itu akhirnya terbuka dan Mereka semua menarik nafas tajam sebaik sahaja mereka melihat Ivy turun dari kenderaan tersebut.

Terutamanya Hansel. Dia masih hidup….

“Rambut kau!” Jerit Gweneth hampir tekaknya sakit.

“Muka kau!” Apple Red menyentuh kedua pipinya, horror melihat make up Ivy.

“Your Clothes!!” Hanna juga menjerit seperti mereka berdua. “Oh my goodnesss apa benda kat telinga kau tu!! Cicak?!

“Euuugghh…” Ivy menutup telinganya sakit mendengar jeritan nyaring mereka. “Korang memang tak berubah langsung… tetap annoyed. This is an earcuff, stop complaining!”

“Kami?” Soal Gretel juga terkejut seperti tiga puteri ini. “Ai! Tak sampai seminggu kau dah kembali berpakaian seperti ini malah… That Hair!” tudingnya seperti rambut Ivy dah disumpah menjadi Ular. “Kenapa Kau dye???”

Ivy rasa kepalanya nak meletup mendengar suara-suara nyaring mereka. “Hey! I have a rough day today okay—no. salah. I have a great day tadi di Vicious tapi Someone pergi merayu kat Raja untuk kembalikan aku!” marahnya membuat yang lain terdiam. “Uggghh…. Dan korang nak aku kembali secepat yang mungkin…. Tak boleh ke korang tunggu sampai hujung minggu ni?” Soalnya sambil menyentuh dahinya.

Mereka semua tak tahu nak respon apa kepada Ivy. sebab mereka tak tahu samada Ivy sebenarnya tidak suka kembali ke Academy atau tidak. Ayat terakhir Ivy kedengaran seperti dia tak kesah kembali ke Enchanted.

“Anyhow…” terukir sebuah senyuman nakal pada bibirnya. “I’m back b*tches dan aku takkan pergi lagi.” katanya membuat mereka semua menghembus nafas lega.

“Yeay!! Welcome back Ivy!” sahut Charlotte dan memeluk Ivy dengan riang membuat ahli sihir muda itu ketawa. “I miss you!”

“I know.” Katanya dan memandang mereka dengna jelingan maut. “So, siapa yang bertanggungjawab atas Royal Petition ni?” Soalnya membuat mereka semua terus menuding kearah Louis.

 Ivy terus melepaskan pelukannya dengan Charlotte, ketepikan budak 12 tahun itu sebelum menghentak kaki kearah Putera Raja itu.

“Er—uhm… Ivy… kau okay ke?” Louis mengambil langkah kebelakang bila baju Ivy terbakar tanda dia marah dan salji di kakinya cair.

Ivy melajukan langkahnya untuk menangkap collar jaket Louis dan menarik lelaki itu tunduk separas denganya.

“Wait-wait-wait kau nak belasah Putera raja ke—Oh my god!” Gweneth segera menutup mata Charlotte. “Ivy!” sahutnya dengan muka merah padam. Bukan dia sahaja tapi yang lain juga menutup mata, memalingkan wajah dan ada yang terlalu terkejut sehingga tidak dapat buat apa-apa langsung dari melihat kejadian tersebut.

Louis tergamam bila Ivy menarik diri darinya dengan senyuman nakal. Mata Louis membesar melihat Ivy menjilat bibirnya. “Hmm… taste like cinnamon. So that what it taste like…”

“Rasa? Kak Gwen, Char tak nampak apa-apa!” sahut Charlotte menolak tangan Gweneth. “Charlotte nak jugak!”

“Puteri Char!” tegur Hanna dengan muka merah.

“Kenapa muka korang merah? Korang demam ke?” Soalnya mula risau. dia miss something ke? apa dah jadi ni?

“Y-You… You K-ki-ki—”

“It’s more like make out.” Potong Ivy dengan senyuman nakal. “Because I did shove my tongue—”

“My gosh Ivy!” Gweneth kembali menutup telinga Charlotte pula. “Ada budak bawah umur kat sini!”

Ivy ketawa dan memandang Louis yang muka merah. “Huh? You don’t like that?”

“T-that--No--I m-m-m-mean--W-What is wrong with you?!” Soal Louis cuba kawal suaranya tapi gagal. “depan boyfriend kau!” Louis menuding jari kearah Hansel membuat lelaki bekas Vicious itu terkejut.

“Boyfriend?” Soalnya menyengetkan kepalanya dengan muka innocent mencabar kesabaran Louis sebelum berpaling kearah Hansel. “Oh yes! Hansel my boyfriend. I should give him one too—”

Mata Louis membesar. “What-wait—”

“WAAAAIIIIIITTT!!!” Gretel segera berada di hadapan Hansel, menghalang Ivy dari mendekati abangnya. “Kau dan Hansel ada hubungan!! You lied to me!”

Ivy ketawa besar. “Hmmhmmm…. Gretel don’t be jealous. Aku bagi kau satu jugak.” Ivy memegang kedua bahu Gretel membuat perempuan itu tersentak habis dan menolak Ivy sekuat hatinya tapi tak lut. “Come here Baby~~”

Gretel baru perasan sesuatu tentang Ivy bila muka mereka terlalu dekat dan segera menolak perempuan itu. “Euggghhh You’re Drunk!!!”

Louis segera menangkap Ivy bila dia hendak jatuh. “Kau okay?”

Ivy ketawa sambil mengipas tangannya. “I’m fine... I’m fine~~ I’m—not fine.” DIa menutup mulutnya bila dia rasa nak muntah dan dia cuba menahan dirinya tapi gagal.

“IVY!” Jerit mereka semua.

“Alright Charlotte. Jom balik asrama… Tinggalkan masalah dewasa ni kat mereka semua.” Ezra mengabaikan mereka semua yang cuak melihat Ivy pengsan dalam tangan Louis dan bawa Charlotte pergi.

Charlotte hanya mengangguk, dibawa pergi oleh Ezra sambil memandang yang lain sedang memarahi orang yang dah pitam. “Ivy takkan apa-apa kan?”

“Don’t worry…” Katanya dengan muka sakit hati tanpa memandang sesiapa. “Perempuan tu memang suka buat hal. Kalau terjadi apa-apa kawan-kawan dia akan ada untuk tolong budak bermasalah tu.”

Charlotte mendongak melihat Ezra dan tersenyum. “Kak Ezra pun akan tolong kan?”

Ini buat langkah Ezra terhenti untuk seketika sebelum dia kembali berjalan sambil memegang tangan Charlotte. “Maybe. tapi takkan selalu.”

Ezra mendongak ke langit bila dia dengar burung gagak hitam menyahut dan rehat di bahu Ezra. “Hey there birdie.” Bisiknya sambil mengusap badan Diaval.

Charlotte tertawa kecil. Kak Ezra sukakn Ivy juga…

Sementara di depan pintu utama Academy, empat perempuan dan tiga lelaki ini dalam keadaan huru-hara kerana seorang kawan yang mabuk tidak ingin duduk diam dan asyik meronta setelah dia sedarkan diri dari pitamnya.

Dan akhirnya dapat tidurkan perempuan itu di bilik rawatan Academy.

Gweneth jatuhkan punggungnya di tepi katil Ivy dan menghembus nafas penat. “Apa dia buat di Vicious sebenarnya sampai mabuk macam ni??”

“Dia mungkin berparty di Dementis.” Hansel bersuara, dia berdiri di tepi tingkap bilik rawatan tersebut. “Kami selalu berparty di sana setiap kali Ivy datang ke Dementis. Its like tradition, Ivy datang melawat kampus Vicious, pasti Jack Skellington buat pesta besar-besaran.”

“Really??” Hanna berpaling melihat perempuan yang telah nyenyak tidur. “Dia penting sangat ke kat Vicious?”

Hansel juga memandang wajah tidur Ivy. “Yeah… dia ni seperti Jantung Vicious. Walaupun tanah tu tak berhatiperut dan kejam… tapi tanpa Ivy, tanah tu lebih mengerikan dan menakutkan.” Katanya dengan dahi berkerut. Ivy minum? Dia masih tak boleh lepaskan masalahnya tentang Enchanted ke?

Edward yang asyik pandang Hansel rasa tidak selesa dengan renungan Hansel berikan kepada Ivy. “Hey Hans..” Hansel mendongak memandang Prince Charming yang duduk di sofa bersama Louis. “Gretel dan Louis kata kamu ada hubungan. Betul ke?” Soalnya membuat perempuan-perempuan dalam bilik itu memandang Hansel dengan riak wajah terkejut dan Gretel menjeling.

“Ivy beritahu Tuanku?” Soal Hansel memandang kearah Louis dan mendapat anggukan. Hansel menarik sengih. “It seems so..” jawabnya dan alihkan pandangannya dari mereka semua. Merenung keluar tingkap, melihat kepingan salji turun dengan perlahan sambil memikirkan tentang ahli sihir muda itu.

Sekali lagi Ivy… aku tak dapat catch up apa sebenarnya yang kau sedang fikirkan sekarang ni desis hatinya dengan senyuman tawar. Dia sudah biasa dengan perangai Ivy tapi ia tetap buat Hansel sedih.

.


.

“My Love, there’s nothing we can do.”

“tapi hidup dengan hati yang rapuh tidak akan membantu dia! It’ll only make it worst!!”

“Dia bersendirian sekarang, Kita hanya boleh perhatikan dia dari mimpi ngerinya.”

“…”

“Jack, We can’t do anything for him nor her.”

“Fine.”


>X<

(A/N: Angah tahu korang semua tertunggu-tunggu chapter ni and Angah really sorry for the late n3.... hehehe, I hv been busy this last few days hingga tak dapat nak siapkannya cepat. Mianhea chinggu-ya~~~)

15 comments:

  1. huhuhuhuhu thanks a lot angah.... nah ....bunge rossseee utk angah....-----~{@ huhuhu finally got net entry...puasss...but nakkk lagi....ketamakan melanda landa...ouppppsss... lagi dn lagiii eik angah...hahaha louis.... so many rival haaaa..... suweeettt
    ~cccc(,)(,) ..... who's him not her tu angah...it is ivy's father????hohoho

    ReplyDelete
    Replies
    1. U welcome honey and.. *gasp* awww thanks 4 d flower!!! (≧∇≦)/

      And soalan terakhir tu.. The 'him' is someone mungkin korang tahu or maybe akan tau in the future chapter (^_−)☆

      Anyhow, glad u enjoy it love!!!

      Delete
  2. Thank you angah for the new entry. Can't wait for the next entry. It's just become more exciting. A bouquet of flowers for your hard work. ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. My pleasure darling~~ and OMG thank YOU for the flowers!!! (*^ω^*)

      Delete
  3. angah tlonglah smbung bab seterusnya please......terbaiklahhhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks 4 the compliment nurul~ I appriciate it *sob sob* (T^T) and I make no promises y bab kali ni akan d post secepat post laju.. Hehehehe *wink wink*

      Delete
  4. fate or faith?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Its fate... Takdir menentukan jodoh kite berdua ( ・ึω・ึ) *flirt w/you*

      Delete
  5. Kembar maleficentMarch 01, 2016 5:23 pm

    Dh knapa kembali ke Enchanted? Apa kabar agknya kembarku itu??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau Ivy xkembali ke Enchanted... Xdok citer la maksud nyerrrrr hahahahaha

      and kembar awok sekarang berada di puncak kesabarannya sekarang ni. Tinggal tunggu letupkan Vicious dgn api kemarahannya jer tuu.. Huhuhuhu

      Delete
  6. Replies
    1. New entry in on the way dearie~~~ after project sketching selesai ( ͡ʘ ͜ʖ ͡ʘ) wait patiently naaaaaa~

      Delete
  7. merlin ayah ivy? oh somebody brtambah noty sekarang ni....nakal sungguh bab kali ni.Waiting 4 nxt en3.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maybe my friend~ maybe... Hehehe and y nakal tu Ivy eh, bukan pengarang dia *pocker face*

      Delete
    2. ok...percaya sgt!!!

      Delete

Savior of Tales